Lewat e-RDKK, Kementan Minimalisir Penyelewengan Pupuk Bersubsidi

Maria Arimbi Haryas Prabawanti
Kompas.com - Rabu, 14 Oktober 2020
SYL saat melakukan tinjauan Dok. Humas Kementan SYL saat melakukan tinjauan


KOMPAS.com - Menteri Pertanian (Mentan) Syarul Yasin Limpo (SYL) mengatakan, Kementerian Pertanian (Kementan) menerapkan sistem elektronik Rencana Definitif Kebutuhan Kelompok (e-RDKK) untuk meningkatkan ketepatan sasaran penyaluran pupuk bersubsidi.

"Sistem e-RDKK juga dirasa tepat untuk mengevaluasi distribusi pupuk bersubsidi tahun 2020 sekaligus meminimalisir penyelewengan," kata SYL, Rabu (14/10/2020).

Tak hanya itu, SYL menilai, sistem e-RDKK juga bisa meminimalisasi data ganda penerima bantuan pupuk bersubsidi.

"Oleh karenanya, Kementan masih mengacu data nomor induk kependudukan (NIK) dan Kartu Tanda Penduduk Elektronik (e-KTP) untuk penerimaan pupuk bersubsidi," ujarnya.

Baca juga: Kementan Terus Tambah Jumlah Alokasi Pupuk Bersubsidi

Sebaliknya, jika distribusi pupuk bersubsidi menggunakan data manual, maka berpotensi melahirkan kecurangan.

"Hal tersebut tentunya berakibat pembagian pupuk subsidinya tidak merata," ujar SYL.

Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana (PSP) Kementan Sarwo Edhy menambahkan, data e-RDKK juga menjadi referensi bagi pembagian kartu tani.

Adapun dengan kartu tani, petani bisa membayar pupuk subsidi melalui bank, sesuai dengan kuota dan harga pupuk subsidi.

Baca juga: Pupuk Subsidi Langka, BUMN Pupuk Dapat Suntikan Rp 3,1 Triliun

Edhy menuturkan, jadi untuk mendapatkan pupuk bersubsidi para petani diharuskan memiliki kartu tani yang terintegrasi dalam e-RDKK.

"Distributor dan kios adalah kunci keberhasilan penyaluran pupuk bersubsidi agar bisa sampai ke tangan petani yang berhak sesuai dengan mekanisme yang ada, yaitu melalui e-RDKK," jelas Sarwo Edhy.

Lebih lanjut, Edhy menjelaskan, Kartu Tani tersebut berisi mengenai kuota yang sesuai dengan kebutuhan petani.

"Untuk jumlah kuota, tergantung dari luas lahan yang dimiliki setiap petani. Namun yang berhak adalah petani yang lahannya maksimal 2 hektar," tegas Sarwo Edhy.

Penerapan e-RDKK di Kabupaten Jember

Realisasi sistem e-RDKK sendiri telah dirasakan para petani di Kabupaten Jember, Jawa Timur (Jatim).

Di daerah tersebut, para petani yang telah terdaftar dalam sistem e-RDKK berhak mendapatkan stok pupuk subsidi sebesar 21.084 ton dari pemerintah pusat.

Adapun rincian pupuk subsidi yang diberikan, yakni  Pupuk Urea tambahan 12.271 ton, Pupuk Sp 36 tambahan 315 ton, Pupuk Zwavelzure Ammoniak (Za) 5.460 ton, dan Pupuk Organik tambahan 3.038 ton.

Baca juga: Ada Tambahan Anggaran, Penyaluran Pupuk Subsidi Baru 70 Persen

Dengan adanya tambahan pupuk tersebut, Ketua Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Cabang Jember Jumantoro mengaku bersyukur.

Namun, Jumantoro menyayangkan penambahan ini tidak diikuti dengan pembaharuan data pada e-RDKK petani.

Akibatnya tidak semua petani di 31 kecamatan se-Kabupaten Jember mendapat jatah tambahan stok pupuk subsidi itu.

“Hal itu karena pola penyalurannya mengacu pada e-RDKK yang sudah masuk,” kata Jumantoro.

Baca juga: Dedi Mulyadi Minta Kementan Dorong Petani Gunakan Pupuk Organik

Ke depannya, Jumantoro berharap Dinas Pertanian Jember untuk segera melakukan pembaharuan data e-RDKK petani tersebut.

Namun demikian Jumantoro masih tetap merasa bersyukur karena adanya tambahan pupuk subsidi ini, mengobati kegundahan para petani di Jember.

 

PenulisMaria Arimbi Haryas Prabawanti
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Dengan Cara Ini, Kementan Perbaiki Pengelolaan Pupuk Bersubsidi
Dengan Cara Ini, Kementan Perbaiki Pengelolaan Pupuk Bersubsidi
Kementan
Kartu Tani Punya Banyak Manfaat, Distribusinya di Sukabumi Sudah 90 Persen
Kartu Tani Punya Banyak Manfaat, Distribusinya di Sukabumi Sudah 90 Persen
Kementan
Lewat e-RDKK, Kementan Minimalisir Penyelewengan Pupuk Bersubsidi
Lewat e-RDKK, Kementan Minimalisir Penyelewengan Pupuk Bersubsidi
Kementan
Kawasan Pengembangan Food Estate di Kalteng akan Jadi Lahan Percontohan
Kawasan Pengembangan Food Estate di Kalteng akan Jadi Lahan Percontohan
Kementan
Penduduk Indonesia Meningkat Setiap Tahun, Food Estate adalah Keniscayaan
Penduduk Indonesia Meningkat Setiap Tahun, Food Estate adalah Keniscayaan
Kementan
AUTP Minimalisasi Kerugian Gagal Panen bagi Petani di Sumbawa Barat
AUTP Minimalisasi Kerugian Gagal Panen bagi Petani di Sumbawa Barat
Kementan
Pengembangan Kawasan Food Estate Kalteng, Jokowi Minta Petani Jangan Hanya Bisa Jual Gabah
Pengembangan Kawasan Food Estate Kalteng, Jokowi Minta Petani Jangan Hanya Bisa Jual Gabah
Kementan
Jokowi: Kawasan Food Estate di Kalteng Akan Digarap Seluas 168.000 Hektar
Jokowi: Kawasan Food Estate di Kalteng Akan Digarap Seluas 168.000 Hektar
Kementan
Jawab Aspirasi Anggota DPR, Kementan Salurkan 88 Unit Alsintan ke Petani Pati
Jawab Aspirasi Anggota DPR, Kementan Salurkan 88 Unit Alsintan ke Petani Pati
Kementan
Kementan Terus Tambah Jumlah Alokasi Pupuk Bersubsidi
Kementan Terus Tambah Jumlah Alokasi Pupuk Bersubsidi
Kementan
Mekanisasi Pertanian, Buat Pertanian Indonesia Maju, Mandiri dan Modern
Mekanisasi Pertanian, Buat Pertanian Indonesia Maju, Mandiri dan Modern
Kementan
Mentan Optimis Produktivitas Pertanian di Pulau Buru Bisa Ditingkatkan
Mentan Optimis Produktivitas Pertanian di Pulau Buru Bisa Ditingkatkan
Kementan
Kementan Tingkatkan Indeks Pertanaman di Bantul dengan RJIT
Kementan Tingkatkan Indeks Pertanaman di Bantul dengan RJIT
Kementan
Menjaga Aktivitas Pertanian, Ditjen PSP Realisasikan Kegiatan Perpompaan
Menjaga Aktivitas Pertanian, Ditjen PSP Realisasikan Kegiatan Perpompaan
Kementan
Bantu Peternak Indramayu Atasi Kemarau, Kementan Bangun Embung
Bantu Peternak Indramayu Atasi Kemarau, Kementan Bangun Embung
Kementan