E-commerce Pertanian Bantu Penuhi Kebutuhan Masyarakat saat Pandemi Covid-19

Anissa Dea Widiarini
Kompas.com - Sabtu, 28 Maret 2020
E-commerce Pertanian Bantu Penuhi Kebutuhan Masyarakat saat Pandemi Covid-19KOMPAS.com/FIRMAN TAUFIQURRAHMANSeorang pembeli sedang memilih cabai di lapak pedagang sayuran di Pasar Muka Cianjur, Jawa Barat

KOMPAS.com – Pandemi virus corona atau Covid-19 yang sedang melanda Indonesia membuat pemerintah menerapkan kebijakan yang meminta masyarakat tetap tinggal di rumah.

Kebijakan work from home tersebut membuat masyarakat tidak bisa bepergian ke mana-mana, termasuk ke pasar untuk membeli kebutuhan sehari-hari.

Kondisi itulah yang kemudian memunculkan berbagai inovasi anak muda untuk membantu kehidupan masyarakat. Salah satunya dengan menjual produk pertanian secara online, seperti yang dilakukan e-commerce Ayomart.

"Sekarang kan kebijakanya work from home. Nah, untuk memenuhi kebutuhan di rumah, kami sudah siapkan melalui toko online bernama Ayomart," ujar Jatu Barmawati, founder dan CEO Ayomart dalam rilis yang diterima Kompas.com, Sabtu (28/3/2020).

Baca juga: Dukung “Work from Home”, Kementan Jamin Kebutuhan Sembako Terpenuhi

Jatu melanjutkan, Ayomart merupakan gerakan bersama sekaligus aksi nyata dari para duta petani milenial ( DPM) Kementerian Pertanian, untuk menghadapi corona.

Kehadiran Ayomart pun diharapkan bisa menunjang ketersediaan bahan pokok selama menjalankan kebijakan pemerintah pusat dalam memutus rantai penyebaran Covid-19.

"Saya sebagai warga Jakarta paham betul sulitnya mendapatkan pasokan pangan karena bahaya keluar rumah. Karena itu, sebagai DPM, saya mencoba untuk memudahkan masyarakat mengakses supply makanan tanpa harus keluar rumah," katanya.

Selain membantu konsumen, menurut Jatu, langkah itu juga dapat menjawab keluh kesah petani yang kebingungan memasarkan produknya karena banyak pasar tradisional tutup.

Caranya dengan menginisiasi dan memfasilitasi program DPM sigap corona dengan konsep Farm to You.

"Jadi, rekan DPM yang ada di hulu atau petani bisa melaporkan produk apa yang bisa dikirimkan untuk masyarakat di Jakarta melalui kami, dan kami coba bantu pasarkan," ungkap Jatu.

Menyediakan komoditas buah dan sayur

Saat ini, Ayomart menyediakan 160 komoditas utama, seperti brokoli, kacang panjang, kangkung, labu siam, cabai, tomat, hingga bawang. Plartform ini menyediakan pula aneka ragam buah, seperti alpukat, jeruk, manggis, pisang, salak, dan sirsak.

"Untuk pemesanan, masyarakat cukup dengan membuka website kami atau melalui sambungan customer service. Setelah itu mengisi formulir pemesanan, melakukan pembayaran ke nomor rekening. Selanjutnya tinggal menunggu barang datang," paparnya.

Baca juga: UGM Dukung Langkah Kementan Monitoring Pasokan dan Harga Pangan

Jatu mengklaim Ayomart juga memudahkan konsumen dengan konsep end-to-end market, yang bisa diakses semua orang.

"Sementara ini kami fokus dulu di Jakarta yang memiliki korban Covid-19 tertinggi di Indonesia. Ke depannya kami ingin seluruh DPM bisa membuka cabang Ayomart di masing-masing lokasi agar dapat mempermudah akses supply chain," katanya.

PenulisAnissa Dea Widiarini
EditorKurniasih Budi
Terkini Lainnya
Sambut Musim Kemarau, UPJA Parigi Moutong Sulteng Lakukan Percepatan Tanam
Sambut Musim Kemarau, UPJA Parigi Moutong Sulteng Lakukan Percepatan Tanam
Kementan
Mentan SYL: Kemandirian Bangsa Tidak Boleh Tersandera oleh Impor
Mentan SYL: Kemandirian Bangsa Tidak Boleh Tersandera oleh Impor
Kementan
Tanaman Rusak, 9 Poktan di Kulonprogo Klaim Asuransi Senilai Rp 121,4 Juta
Tanaman Rusak, 9 Poktan di Kulonprogo Klaim Asuransi Senilai Rp 121,4 Juta
Kementan
Pasokan Sayuran Segar Dalam Negeri Melimpah, Indonesia Siap Ekspor
Pasokan Sayuran Segar Dalam Negeri Melimpah, Indonesia Siap Ekspor
Kementan
Kurangi Gagal Panen, Kementan Terus Galakkan Program Asuransi Pertanian
Kurangi Gagal Panen, Kementan Terus Galakkan Program Asuransi Pertanian
Kementan
Jaga Stabilitas Pangan, Kementan Terus Optimalisasi Lahan Rawa
Jaga Stabilitas Pangan, Kementan Terus Optimalisasi Lahan Rawa
Kementan
Dukung Pangan Nasional, Kementan Distribusikan 46,27 Persen Pupuk Bersubsidi
Dukung Pangan Nasional, Kementan Distribusikan 46,27 Persen Pupuk Bersubsidi
Kementan
Mewujudkan Kemandirian Pangan Indonesia lewat
Mewujudkan Kemandirian Pangan Indonesia lewat "Family Farming"
Kementan
Wujudkan Ketahanan Pangan, Kementan Optimalkan Pemanfaatan Lahan Rawa
Wujudkan Ketahanan Pangan, Kementan Optimalkan Pemanfaatan Lahan Rawa
Kementan
UPJA Tani Karya Mandiri Hidupkan Pertanian di 7 Desa, Kementan Apresiasi
UPJA Tani Karya Mandiri Hidupkan Pertanian di 7 Desa, Kementan Apresiasi
Kementan
Rektor UIN Sultan Alauddin Makassar Apresiasi Kinerja Mentan SYL
Rektor UIN Sultan Alauddin Makassar Apresiasi Kinerja Mentan SYL
Kementan
FAO Peringatkan Bencana Kelaparan Akibat Covid-19, Ini yang Harus Dilakukan Pemerintah
FAO Peringatkan Bencana Kelaparan Akibat Covid-19, Ini yang Harus Dilakukan Pemerintah
Kementan
Penuhi Kebutuhan Pangan Nasional, Program Cetak Sawah Harus Dilakukan
Penuhi Kebutuhan Pangan Nasional, Program Cetak Sawah Harus Dilakukan
Kementan
Bupati Merauke Minta Petani Segera Menanam Agar Target Luas Tanam 36.155 Ha Tercapai
Bupati Merauke Minta Petani Segera Menanam Agar Target Luas Tanam 36.155 Ha Tercapai
Kementan
Minat Asuransi Pertanian Meningkat, Hingga Mei Sudah 333.505 Hektar Diasuransikan
Minat Asuransi Pertanian Meningkat, Hingga Mei Sudah 333.505 Hektar Diasuransikan
Kementan