Menteri Pertanian RI: Impor Memang Tidak Haram, tetapi…

Anggara Wikan Prasetya
Kompas.com - Rabu, 27 November 2019
Menteri Pertanian RI: Impor Memang Tidak Haram, tetapi…KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYAMenteri Pertanian RI, Syahrul Yasin Limpo saat mengecek komoditas ekspor Indonesia di Pabrik Indofood Sukses MakmUr Tbk, Divisi Bogasari, Jakarta Utara, Rabu (27/11/2019).

JAKARTA, KOMPAS.comMenteri Pertanian ( Mentan) RI Syahrul Yasin Limpo mengatakan, pemerintah tidak melarang impor komoditas pertanian.

Impor memang tidak haram, tetapi tentu harus dilakukan saat dengan segala daya dan upaya, kita tidak mampu menyediakan barang itu di dalam negeri,” kata Yasin Limpo, Rabu (27/11/2019).

Pernyataan itu ia sampaikan seusai melepas ekspor 7.700 ton pelet pakan ternak senilai Rp 162 miliar ke Filipina di Dermaga 1 Anjungan, Tanjung Priok, Jakarta Utara.

Menurut dia, impor dapat dilakukan tidak hanya saat komoditas tidak tersedia di dalam negeri. 

Baca juga: Mentan Lepas Ekspor 7.700 Ton Pakan Ternak ke Filipina

Namun demikian, imbuh dia, impor mesti dibuka untuk mendorong produktivitas industri.

“Impor harus bisa meng-engineering kekuatan lain untuk bisa hidup lebih baik,” imbuh Syahrul.

Salah satu contoh konkretnya, ia melanjutkan, impor gandum untuk tepung terigu yang dibutuhkan pabrik-pabrik roti di Indonesia.

“Terigu itu dipakai hampir pada campuran kue yang menjadi biskuit dan kemudian diekspor ke luar,” imbuh Mentan.

Ekspor pelet pakan ternak sebesar 7.700 ton yang ia lepas juga menjadi salah satu contoh penerapan strategi impor.

“Selain pelet, tepung terigu juga dijadikan mi instan yang juga diekspor ke luar negeri,” kata Syahrul.

Usahakan pengadaan bahan baku dari dalam negeri

Meski impor tidak haram, ia menegaskan akan melakukan langkah-langkah strategis untuk bisa mengadakan bahan baku dari dalam negeri.

“Para industri yang selama ini mengandalkan bahan baku impor yang tidak bisa diproduksi di dalam negeri, mari bicarakan bersama,” kata Syahrul.

Ia pun mengajak para pelaku industri untuk membahas kebutuhan bahan baku substitusi sesuai kebutuhan.

“Siapa tahu bisa membuat tepung terigu dari jagung. Siapa tahu bisa membuat tepung dari telur, berapa telur yang dibutuhkan,” ujar dia.

Baca juga: Ekspor Mi Instan dan Produk Terigu Capai Rp 8,7 Triliun

Yasin Limpo mengajak semua pihak untuk bekerja sama dalam penyediaan bahan baku yang selama ini didapat dengan cara impor.

“Misal pakai bibit ini tidak bisa, bisanya pakai bibit itu, para gubernur terlibat, para wali kota terlibat, kita tutup lahan untuk fokus kembangkan bibitnya,” kata Mentan.

Dia mengingatkan para pelaku industri untuk tidak hanya memilih langkah mudah dengan impor.

Lapangan kerja bagi rakyat Indonesia, ia melanjutkan, juga perlu dipertimbangkan dalam melakukan langkah bisnis.

“Tentu mudah dapat barang yang sudah jadi dari luar, tetapi nanti rakyat kerja apa?” kata Syahrul.

PenulisAnggara Wikan Prasetya
EditorKurniasih Budi
Terkini Lainnya
Dinas Pertanian Cirebon Siap Tolak Izin Alih Fungsi Lahan Pertanian
Dinas Pertanian Cirebon Siap Tolak Izin Alih Fungsi Lahan Pertanian
Kementan
Kementan Minta UPJA Gelar Pelatihan dan Sosialisasi Penggunaan Alsintan
Kementan Minta UPJA Gelar Pelatihan dan Sosialisasi Penggunaan Alsintan
Kementan
Berikan Banyak Manfaat untuk Petani, KUR Kini Bisa Diajukan melalui Kostrani
Berikan Banyak Manfaat untuk Petani, KUR Kini Bisa Diajukan melalui Kostrani
Kementan
Ini Kategori Penerima Alsintan dari Kementan
Ini Kategori Penerima Alsintan dari Kementan
Kementan
Kementan Aktif Lawan Upaya Alih Fungsi Lahan Pertanian
Kementan Aktif Lawan Upaya Alih Fungsi Lahan Pertanian
Kementan
Kementan Awasi Distribusi Pupuk Bersubsidi
Kementan Awasi Distribusi Pupuk Bersubsidi
Kementan
Libatkan KPK, Pemerintah Serius Cegah Alih Fungsi Lahan Pertanian
Libatkan KPK, Pemerintah Serius Cegah Alih Fungsi Lahan Pertanian
Kementan
Kementan: Pesatnya Laju Konversi Lahan Ancam Ketahanan Pangan Nasional
Kementan: Pesatnya Laju Konversi Lahan Ancam Ketahanan Pangan Nasional
Kementan
Lindungi Lahan Pertanian, Bupati Situbondo Gencarkan Program KOBESSA
Lindungi Lahan Pertanian, Bupati Situbondo Gencarkan Program KOBESSA
Kementan
Terkait Alih Fungsi Lahan, Mentan Dorong Pelaksanaan UU No 41 Tahun 2019
Terkait Alih Fungsi Lahan, Mentan Dorong Pelaksanaan UU No 41 Tahun 2019
Kementan
Petani Cimahi Sudah Bisa Gunakan Kartu Tani, Ini Manfaatnya
Petani Cimahi Sudah Bisa Gunakan Kartu Tani, Ini Manfaatnya
Kementan
Hadapi Perubahan Iklim, Kementan Anjurkan Petani Ikut Asuransi Usaha Tani Padi
Hadapi Perubahan Iklim, Kementan Anjurkan Petani Ikut Asuransi Usaha Tani Padi
Kementan
Atasi Konversi Lahan Pertanian, Rachmat Gobel Minta Dukungan Pemda
Atasi Konversi Lahan Pertanian, Rachmat Gobel Minta Dukungan Pemda
Kementan
Sikap Tegas Mentan Tolak Alih Fungsi Lahan Pertanian Diapresiasi
Sikap Tegas Mentan Tolak Alih Fungsi Lahan Pertanian Diapresiasi
Kementan
Lindungi Lahan Pertanian, Pemkab Lumajang Komitmen Dukung LP2B
Lindungi Lahan Pertanian, Pemkab Lumajang Komitmen Dukung LP2B
Kementan