Program Pena Kemensos Luluskan 21.333 KPM, Mensos Risma: Kami Akan Terus Jalankan

Kompas.com - 04/04/2024, 20:21 WIB
Dwi NH,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini saat berbincang dengan peserta program Pena, baik melalui tatap muka langsung maupun secara online di Gedung Aneka Bhakti, Kemensos, Kamis (4/4/2024).DOK. Humas Kemensos Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini saat berbincang dengan peserta program Pena, baik melalui tatap muka langsung maupun secara online di Gedung Aneka Bhakti, Kemensos, Kamis (4/4/2024).

KOMPAS.com - Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini menegaskan komitmennya untuk terus melaksanakan program Pahlawan Ekonomi Nusantara (Pena).

“Kementerian Sosial (Kemensos) akan terus menjalankan program Pena karena (telah terbukti memberikan) manfaat yang bisa meningkatkan pendapatan masyarakat,” ujarnya dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Kamis (4/4/2024).

Pernyataan tersebut disampaikan Risma saat berbincang dengan peserta program Pena, baik melalui tatap muka langsung maupun secara online di Gedung Aneka Bhakti, Kemensos, Kamis.

Pena merupakan salah satu program pemberdayaan masyarakat yang dikelola oleh Kemensos. Selama Januari-Maret 2024, program ini telah berhasil meluluskan 11.260 Keluarga Penerima Manfaat (KPM) dari bantuan sosial (bansos).

Baca juga: Ace Hasan Jelaskan Postur Anggaran Bansos yang Dituding Pengaruhi Hasil Pilpres 2024

Angka tersebut mengungguli pencapaian gradasi program Pena sepanjang 2023 yang mencapai 10.073 KPM. Dengan demikian, total KPM Pena yang telah lulus pada periode 2023 hingga Maret 2024 mencapai 21.333 KPM.

"Graduasi dilakukan apabila pendapatan bulanan KPM Pena sudah melampaui upah minimum regional (UMR), sehingga layak untuk dikeluarkan dari program bansos," jelas Risma.

Ia menjelaskan bahwa awalnya, program Pena ditargetkan untuk meluluskan 7.500 KPM sepanjang 2023. Namun, realisasi pencapaian program ini jauh melebihi target tersebut.

Kemensos menjalankan program Pena sebagai langkah untuk memberdayakan masyarakat dengan pendapatan rendah atau yang berada dalam garis kemiskinan. Melalui program ini, penerima manfaat diberikan bantuan modal untuk pembelian barang dan bahan baku.

Selain itu, mereka juga mendapatkan pendampingan dalam hal pengemasan produk, pemasaran, dan manajemen keuangan. 

Kesuksesan adalah hak semua orang

Dalam kesempatan tersebut, Mensos Risma menekankan bahwa kesuksesan adalah hak semua orang. 

Menurutnya, setiap individu memiliki potensi untuk meraih kesuksesan asalkan bersedia berjuang keras dan tidak pernah menyerah.

“Kalau usahanya jatuh, tetap bangun dan berusaha lagi. Kalau jatuh lagi, harus bangun lagi begitu seterusnya sampai kegagalan takut menghampiri kita,” kata Risma memotivasi penerima manfaat.

Baca juga: Mengenal Ekstraksi, Proses Dasar Pengambilan Minyak Kayu Putih

Ia juga memberikan contoh tentang pengrajin minyak kayu putih di Pulau Buru, Maluku, yang bisa memasarkan produknya ke luar daerah. Padahal pengrajin tersebut berada di lokasi yang sangat terpencil dari Ambon.

Namun berkat bantuan Kemensos dalam meningkatkan standar kualitas dan pengemasan, produk minyak kayu putih tersebut sudah bisa dipasarkan di Krisna Oleh-oleh Bali. 

“Jika kita bekerja keras, maka tangan (pertolongan) Tuhan, bantuan dari Tuhan akan datang di luar yang kita perkirakan,” kata Risma.

Kini produk minyak kayu putih dari Pulau Buru tersebut telah menjangkau seluruh Indonesia bahkan berhasil menembus pasar internasional. Pasalnya, Krisna Bali merupakan toko oleh-oleh terbesar di Asia Tenggara dengan tujuh outlet di Bali.

Baca juga: Kisah Sukses Ajik Krisna Mendirikan Toko Oleh-oleh Krisna Bali

Selain itu, di hadapan para penerima manfaat, Risma juga memperkenalkan salah satu pedagang kue kering di Surabaya bernama Diah, yang telah sukses dalam penjualan dan pemasarannya.

Awalnya, kue kering dengan merek "Diah Cookies" hanya dijual seharga Rp 10.000 per kemasan. 

Namun, berkat peran Kemensos melalui desainer yang tergabung dalam Tata Rupa Nusantara, kemasan produk tersebut dibuat semakin menarik. Kualitas rasa kuenya juga semakin baik, sehingga kini dijual dengan harga di atas Rp 60.000 per kemasan.

"Peran Kemensos dalam memberdayakan kami sebagai KPM sangatlah terasa. Mereka membantu dalam menjaga kualitas produk, pengemasan, dan pemasaran, sehingga omzet kami terus meningkat. Kami berterima kasih kepada Ibu Risma dan Kemensos," ujar Diah.

Baca juga: AHY Bagi-bagi Sertifikat untuk Masjid dan Mushala di Menteng Pulo

Sebagai informasi tambahan, dalam acara tersebut, Risma juga memberikan sertifikat penghargaan kepada mahasiswa dari beberapa perguruan tinggi yang terlibat dalam Tata Rupa Nusantara.

Para mahasiswa tersebut belajar di berbagai universitas seperti London School of Public Relations (LSPR), Universitas Pelita Harapan (UPH), Lembaga Pendidikan Yayasan Administrasi Indonesia (YAI), Universitas Esa Unggul (UEU), Universitas Kalbis, serta Universitas Paramadina.

Mahasiswa-mahasiswa tersebut telah berperan dalam mendesain produk-produk Pena sehingga lebih menarik dan berkualitas dan berdampak besar pada harga serta pemasaran produk.

Terkini Lainnya
Ciptakan Wirausahawan Baru dan Sukses, Mensos Risma Luncurkan Program Pena Muda
Ciptakan Wirausahawan Baru dan Sukses, Mensos Risma Luncurkan Program Pena Muda
Kemensos
Kemensos Gelar Baksos di Sumba Timur, Sasar ODGJ, Penyandang Kusta dan Katarak, hingga Disabilitas
Kemensos Gelar Baksos di Sumba Timur, Sasar ODGJ, Penyandang Kusta dan Katarak, hingga Disabilitas
Kemensos
Tanggapi Keluhan Warga, Mensos Risma Gunakan Teknologi dalam Pencarian Air Bersih
Tanggapi Keluhan Warga, Mensos Risma Gunakan Teknologi dalam Pencarian Air Bersih
Kemensos
Optimalkan Penanganan Bencana, Mensos Risma Uji Coba Jaringan RAPI
Optimalkan Penanganan Bencana, Mensos Risma Uji Coba Jaringan RAPI
Kemensos
Mensos Risma Janjikan 3 Hal kepada Warga Kabupaten Sumba Timur
Mensos Risma Janjikan 3 Hal kepada Warga Kabupaten Sumba Timur
Kemensos
Tangani ODGJ di Sumba Timur, Mensos Risma Minta Pemda dan Puskesmas Lakukan Ini
Tangani ODGJ di Sumba Timur, Mensos Risma Minta Pemda dan Puskesmas Lakukan Ini
Kemensos
Kunker ke Sumba Timur, Mensos Risma Serahkan Bansos untuk ODGJ hingga Penyandang Disabilitas
Kunker ke Sumba Timur, Mensos Risma Serahkan Bansos untuk ODGJ hingga Penyandang Disabilitas
Kemensos
Selain Kirim Bantuan, Mensos Risma Akan Pasang Alarm Bencana di Gunung Semeru
Selain Kirim Bantuan, Mensos Risma Akan Pasang Alarm Bencana di Gunung Semeru
Kemensos
Lebaran di KBRI Paris, Risma Berbagi Cerita dan Promosikan Produk Lokal
Lebaran di KBRI Paris, Risma Berbagi Cerita dan Promosikan Produk Lokal
Kemensos
Mengadu ke Mensos, Penyandang Disabilitas Asal Bandung Dapat Layanan Fisioterapi Gratis
Mengadu ke Mensos, Penyandang Disabilitas Asal Bandung Dapat Layanan Fisioterapi Gratis
Kemensos
Mensos Risma Paparkan Program PENA untuk Penerima Bansos dan Penyandang Disabilitas kepada Direktur OECD
Mensos Risma Paparkan Program PENA untuk Penerima Bansos dan Penyandang Disabilitas kepada Direktur OECD
Kemensos
Penjelasan Mensos Risma tentang Penanganan Bencana Jadi Kesimpulan Forum Infrastruktur OECD
Penjelasan Mensos Risma tentang Penanganan Bencana Jadi Kesimpulan Forum Infrastruktur OECD
Kemensos
Mensos Risma Bagikan Pengalaman RI Tangani Bencana dalam OECD Infrastructure Forum Paris
Mensos Risma Bagikan Pengalaman RI Tangani Bencana dalam OECD Infrastructure Forum Paris
Kemensos
Kuota Pena 2024 Hanya untuk 8.500 KPM, Mensos Risma Targetkan Graduasi 100.000 KPM
Kuota Pena 2024 Hanya untuk 8.500 KPM, Mensos Risma Targetkan Graduasi 100.000 KPM
Kemensos
Program Pena Kemensos Luluskan 21.333 KPM, Mensos Risma: Kami Akan Terus Jalankan
Program Pena Kemensos Luluskan 21.333 KPM, Mensos Risma: Kami Akan Terus Jalankan
Kemensos
Bagikan artikel ini melalui
Oke