Dirjen Perhubungan Udara Gelar "Ramcheck" Pesawat Jamaah Haji

Kompas.com - Selasa, 17 Juli 2018
Dirjen Perhubungan Udara Gelar Dok Kementerian Perhubungan Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Agus Santoso, Selasa (17/7/2018), melaksanakan tugas rampcheck Boeing B777 Garuda registrasi PK-GIC di Terminal 2 Bandara Soekarno Hatta.

TANGERANG, KOMPAS.com - Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Agus Santoso bersama-sama Direktur Teknik Garuda dan Kepala Kantor Otoritas Bandar Udara Wilayah I, Selasa (17/7/2018), melaksanakan tugas rampcheck Boeing B777 Garuda registrasi PK-GIC di Terminal 2 Bandara Soekarno Hatta.

"Kami sudah menyiapkan pesawat dan secara teknis sudah bagus. Selamat jalan, semoga semua menjadi haji mabrur," ujar Agus kepada para jamaah.

Hal itu seiring dimulainya penyelenggaraan Penerbangan Haji 2018 hari ini yang ditandai dengan diterbangkannya jemaah haji dari beberapa embarkasi, antara lain Embarkasi Padang, Jakarta, Surabaya, Makassar, dan lainnya.

Tugas rampcheck kali ini, lanjut Agus, merupakan bagian dari rangkaian rampcheck khusus angkutan haji yang dilakukan oleh inspektur dari Direktorat Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara (DKPPU) Ditjen Perhubungan Udara dan Kantor Otoritas Bandar Udara di masing-masing embarkasi pada 16-20 Juli 2018.

Rampcheck dilakukan guna menjamin penyelenggaraan haji tahun ini terlaksana lancar, selamat, aman dan nyaman.

"Hasilnya, tidak ada masalah, dan pesawat laik terbang. Sebelumnya, kami juga sudah melakukan pemeriksaan dan verifikasi pesawat yang akan dipakai oleh Garuda dan Saudi untuk penerbangan haji ini. Setelah diadakan penyehatan, semua pesawat laik terbang," ujarnya.

Dalam kurun waktu rampcheck khusus tersebut jumlah pemeriksaan dari 12 lokasi bandar udara mencapai 57 pemeriksaan dan pemeriksaan per individual sebanyak 21 pesawat. Secara umum pesawat udara yang diperiksa dalam kondisi laik terbang.

"Ada beberapa temuan minor yang didapat selama rampcheck, tapi sebagian besar tidak berpengaruh pada kelaikudaraan. Temuan yang mempengaruhi sudah direktifikasi dalam tiga hari penyehatan, dan pesawat sudah laik beroperasi kembali," ujarnya.

Seperti diberitakan, sesuai Keputusan Menteri Agama, maskapai yang ditunjuk melayani penerbangan haji tahun ini adalah PT Garuda Indonesia dan Saudi Arabian Airlines.

Garuda menyiapkan armada berjumlah 13 unit pesawat, yang terdiri dari 5 unit Boeing B777-300 dengan kapasitas 393 kursi; 3 unit pesawat B747-400 berkapasitas 455 kursi; 4 unit Airbus A330-300 berkapasitas 360 kursi; dan 1 unit pesawat A330-200 dengan kapasitas 325 kursi.

Sementara itu, Saudi Arabian Airlines menyiapkan 18 unit yang meliputi 11 unit Boeing B777-300 dengan kapasitas 410 kursi dan 7 pesawat B747-400 dengan kapasitas 450 kursi.
Menteri Agama juga telah menetapkan embarkasi dan debarkasi haji. Ada 12 bandara yang digunakan sebagai embarkasi dan debarkasi haji, serta 5 bandara untuk embarkasi antara.

Bandara embarkasi dan debarkasi haji tersebut adalah Bandara Sultan Iskandar muda, Aceh; Bandara Kualanamu, Medan; Bandara Minangkabau, Padang; Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II, Palembang; Bandara Hang Nadim, Batam; Bandara Soekarno-Hatta, Jakarta; Bandara Adi Soemarmo, Solo; Bandara Juanda, Surabaya; Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman, Balikpapan; Bandara Syamsuddin Noor, Banjarmasin; Bandara Sultan Hasanuddin, Makassar; dan Bandara Lombok Praya, Lombok.

Adapun embarkasi haji antara Bandara Djalaluddin, Gorontalo; Bandara Radin Inten II, Lampung; Bandara Tjilik Riwut, Palangkaraya; Bandara Fatmawati Soekarno, Bengkulu; dan Bandara Sultan Thaha, Jambi.

Agus mengatakan pihaknya sudah berkoordinasi intensif dengan pihak-pihak terkait penerbangan haji tahun ini, baik di dalam maupun luar negeri. Contohnya koordinasi dengan pengelola bandara keberangkatan di Indonesia untuk melakukan perluasan apron di Bandara Solo yang bisa menampung tiga parking stand pesawat berbadan lebar.

Selain itu, dengan otoritas penerbangan Arab Saudi, koordinasi dibutuhkan agar pesawat yang datang di Arab Saudi juga dilakukan rampcheck. Koordinasi ini dilakukan dengan maskapai Garuda dan Saudi Arabian Airlines; pengelola lalu lintas udara Indonesia (AirNav) dan negara-negara yang dilintasi penerbangan haji Indonesia; juga pihak terkait lain dari dalam maupun luar negeri seperti Kementerian Agama Indonesia dan Arab Saudi.

"Dari koordinasi intensif ini Garuda dan Saudi Arabian Airlines mendapatkan izin mendarat dan slot time penerbangan dari Bandar Udara King Abdul Azis, Jeddah dan Bandar Udara Prince Mammad Bin Abdul Azis, Madinah. Kedua maskapai juga sudah mendapat izin melintas dari otoritas penerbangan negara-negara yang akan dilintasi sehingga penerbangannya bisa langsung dan lancar," tambah Agus.

Semua pemangku kepentingan penerbangan nasional, kata Agus, memang harus terus bahu-membahu bekerjasama demi suksesnya penerbangan haji, mulai berangkat hingga datang.

EditorLatief
Terkini Lainnya
Antisipasi Virus Corona, Maskapai Indonesia Stop Terbang ke Wuhan
Antisipasi Virus Corona, Maskapai Indonesia Stop Terbang ke Wuhan
DJPU Kemenhub
Cegah Pneumonia Berat, Kemenhub Perketat Penerbangan dari Tiongkok dan Hongkong
Cegah Pneumonia Berat, Kemenhub Perketat Penerbangan dari Tiongkok dan Hongkong
DJPU Kemenhub
Ditjen Hubud Perang Lawan Narkoba
Ditjen Hubud Perang Lawan Narkoba
DJPU Kemenhub
Sektor Penerbangan Siap Sukseskan Asian Games 2018
Sektor Penerbangan Siap Sukseskan Asian Games 2018
DJPU Kemenhub
Evaluasi Penggunaa ADS-B untuk Tingkatkan Keselamatan Penerbangan
Evaluasi Penggunaa ADS-B untuk Tingkatkan Keselamatan Penerbangan
DJPU Kemenhub
Kemenhub Gelar
Kemenhub Gelar "Ramp Check" Penerbangan Haji
DJPU Kemenhub
Pemerintah Ajak
Pemerintah Ajak "Stakeholder" Kembangkan Bisnis Penerbangan Nasional
DJPU Kemenhub
Dirjen Perhubungan Udara Jelaskan Letusan Senjata di Bandara Soetta
Dirjen Perhubungan Udara Jelaskan Letusan Senjata di Bandara Soetta
DJPU Kemenhub
Tingkatkan Pelayanan, Pemerintah Naikkan Tarif Navigasi Penerbangan
Tingkatkan Pelayanan, Pemerintah Naikkan Tarif Navigasi Penerbangan
DJPU Kemenhub
Dirjen Perhubungan Udara Gelar
Dirjen Perhubungan Udara Gelar "Ramcheck" Pesawat Jamaah Haji
DJPU Kemenhub
Tol Udara untuk Tekan Disparitas Harga di Wilayah Pedalaman
Tol Udara untuk Tekan Disparitas Harga di Wilayah Pedalaman
DJPU Kemenhub
Dongkrak Perekonomian Indonesia, Maskapai Berbiaya Murah Harus Aman
Dongkrak Perekonomian Indonesia, Maskapai Berbiaya Murah Harus Aman
DJPU Kemenhub
Pemerintah Tunjuk Dua Maskapai untuk Layani Penerbangan Haji Tahun Ini
Pemerintah Tunjuk Dua Maskapai untuk Layani Penerbangan Haji Tahun Ini
DJPU Kemenhub
Penanganan Dampak Erupsi Gunung Berapi di Indonesia Dipuji
Penanganan Dampak Erupsi Gunung Berapi di Indonesia Dipuji
DJPU Kemenhub
Indonesia-Perancis Bahas Perbaikan Keselamatan Penerbangan
Indonesia-Perancis Bahas Perbaikan Keselamatan Penerbangan
DJPU Kemenhub