Mensos Risma Paparkan Program PENA untuk Penerima Bansos dan Penyandang Disabilitas kepada Direktur OECD

Kompas.com - 13/04/2024, 13:33 WIB
Yakob Arfin Tyas Sasongko,
Sheila Respati

Tim Redaksi

Mensos Risma bersama dengan Direktur Pusat Pengembangan OECD Ragnheidur Elin Arnadottir (Ragga).Dok. Kemensos Mensos Risma bersama dengan Direktur Pusat Pengembangan OECD Ragnheidur Elin Arnadottir (Ragga).

KOMPAS.com – Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini menghadiri pertemuan bilateral dengan para petinggi Pusat Pengembangan Organisation for Economic Cooperation and Development (OECD) di Paris, Prancis, Rabu (10/4/2024).

Pertemuan tersebut digelar usai dirinya didapuk sebagai pembicara dalam forum infrasturktur OECD.

Risma berdiskusi dengan Direktur Pusat Pengembangan OECD Ragnheidur Elin Arnadottir, yang akrab disapa Ragga, serta Direktur Urusan Tenaga Kerja dan Sosial OECD Stefano Scarpetta.

Dalam pertemuan bilateral tersebut Risma menekankan kemungkinan dukungan OECD untuk pembangunan sosial di Indonesia dalam jangka pendek. 

Baca juga: Kemensos Klaim Program Pena Bisa Atasi Kemiskinan Ekstrem

Risma juga memaparkan perkembangan program Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat bertajuk Pahlawan Ekonomi Nusantara (PENA) yang dimulai sejak akhir 2022.

"Program PENA telah menggraduasi (mengeluarkan) sebanyak 21.333 keluarga keluar dari kemiskinan.  Ini artinya, keluarga tersebut tidak lagi menjadi penerima bantuan sosial ( bansos). Mereka yang keluar dari kemiskinan termasuk lebih dari 3.500 keluarga dari penyandang disabilitas,” ujar Risma dalam rilis yang diterima Kompas.com, Sabtu (13/4/2024).

Mensos Risma bersama dengan Sekjen dan Staf Khusus Kemensos dalam pertemuan bilateral bersama Direktur Pusat Pengembangan OECD Ragnheidur Elin Arnadottir (Ragga) dan Direktur Urusan Tenaga Kerja dan Sosial OECD, Stefano Scarpetta serta staf-staf OECD.Dok. Kemensos Mensos Risma bersama dengan Sekjen dan Staf Khusus Kemensos dalam pertemuan bilateral bersama Direktur Pusat Pengembangan OECD Ragnheidur Elin Arnadottir (Ragga) dan Direktur Urusan Tenaga Kerja dan Sosial OECD, Stefano Scarpetta serta staf-staf OECD.

Pada kesempatan sama, Ragga mengatakan bahwa Mensos Risma telah berkontribusi positif dalam banyak kegiatan Pusat Pengembangan OECD secara daring maupun secara langsung di Paris dan Kosta Rika.

Risma dinilai pihaknya turut berperan dalam berbagai aktivitas krusial yang digagas OECD, mulai dari inklusivitas sosial, start-up yang berdampak sosial, global value chain, hingga infrastruktur. 

Baca juga: Kemensos Beri Bantuan untuk Surahman, Pemulung Bantargebang yang Alami Kerusakan Mata

Ragga juga menyampaikan konteks mengubah pendekatan pemberian bansos menjadi pemberdayaan. 

“Perubahan pendekatan tersebut pasti tidak mudah bagi Indonesia karena harus mentransformasikan pola pikir, Meski begitu, perubahan pendekatan ini sangat menarik,” kata Ragga. 

Ragga melanjutkan, Indonesia sebagai anggota OECD ke depan akan memiliki banyak mitra untuk meningkatkan skala penanganan masalah.

Mensos Risma memberikan miniatur Rumah Adat kepada Direktur Urusan Tenaga Kerja dan Sosial OECD, Stefano Scarpetta.
Dok. Kemensos Mensos Risma memberikan miniatur Rumah Adat kepada Direktur Urusan Tenaga Kerja dan Sosial OECD, Stefano Scarpetta.

Peningkatan juga dilakukan dalam upaya-upaya penanganan masalah, termasuk aksi pemberdayaan PENA, serta contoh-contoh penanganan terbaik lainnya yang dapat diterapkan dalam konteks ke-Indonesiaan. Ia pun berencana segera menyelenggarakan aktivitas bersama anggota OECD di Bali.

Baca juga: Program Pena Kemensos Luluskan 21.333 KPM, Mensos Risma: Kami Akan Terus Jalankan

“Pengalaman Indonesia (dalam melakukan aksis pemberdayaan) bisa menjadi contoh bagi anggota-anggota OECD nantinya,” imbuhnya.

Sementara itu, Stefano menyampaikan perkembangan proses Indonesia untuk menjadi anggota OECD, serta pentingnya mencapai standar dan konsistensi penerapannya. 

“Kami berharap, komunikasi berkelanjutan terus terjalin antara OECD dan Indonesia,” kata Stefano.

 

 

 

Bagikan artikel ini melalui
Oke