Jaga Validitas Data, Pos Indonesia Kejar Target Perekaman Lokasi Rumah Penerima Bansos

Inang Jalaludin Shofihara
Kompas.com - Jumat, 13 Mei 2022
Petugas Pos Indonesia melakukan perekaman data lokasi dan rumah penerima bantuan untuk memverifikasi dan memperbarui validitas data keluarga penerima manfaat (KPM).
Dok. Febri - Renjana Pictures Petugas Pos Indonesia melakukan perekaman data lokasi dan rumah penerima bantuan untuk memverifikasi dan memperbarui validitas data keluarga penerima manfaat (KPM).

KOMPAS.com – Ketua Satuan Tugas (Satgas) Bantuan Sosial ( Bansos) Pos Indonesia Hendrasari mengatakan, pihaknya memiliki pekerjaan rumah setelah menyalurkan bansos dari pemerintah, yaitu merampungkan perekaman data lokasi dan rumah penerima bantuan.

"Setelah kami menyalurkan bansos, Kementerian Sosial (Kemensos) memberikan tantangan untuk melengkapi data bansos berupa foto rumah dan geotagging,” ujarnya dalam siaran pers, Jumat (13/5/2022).

Hendrasari menjelaskan, hal tersebut diperlukan Kemensos untuk memverifikasi dan memperbarui validitas data keluarga penerima manfaat ( KPM).

Pos Indonesia pun mengerahkan seluruh sumber daya yang dimiliki untuk mengakselerasi proses perekaman data tersebut.

Pertama, Pos Indonesia melakukan percepatan untuk penyaluran bansos dengan tiga metode, yakni dibayarkan di Kantor Pos, melalui komunitas, dan diantarkan ke rumah KPM.

Baca juga: Agar Bansos Tepat Sasaran, Kemensos Ciptakan 2 Fitur Baru di Aplikasi “Cek Bansos”

Kedua, dilakukan geotagging dan foto rumah KPM. Jika bansos diantarkan langsung petugas ke rumah KPM, maka geotagging dan foto rumah dilakukan berbarengan.

“Namun jika bansos diambil di Kantor Pos atau komunitas, proses geotagging dan foto rumah KPM dilakukan menyusul," ucapnya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

Hendrasari juga mengatakan, Pos Indonesia bermitra dengan pemerintah daerah (pemda) setempat, karang taruna, pekerja sosial, hingga mahasiswa untuk mempercepat proses perekaman data.

Pos Indonesia menyiapkan satu tim yang terdiri dari satu hingga empat orang di setiap kelurahan untuk melakukan geotagging dan memotret rumah KPM.

Dalam prosesnya di lapangan, petugas Pos Indonesia melakukan perekaman data secara manual. Petugas Pos mendatangi satu per satu rumah KPM sesuai lokasi yang tercatat di sistem data.

Setelah dilakukan geotagging, data akan masuk secara otomatis dan tercatat di dasbor Pos Indonesia.

Baca juga: Kemensos Usul Tambahan Anggaran Rp 11 Triliun, Risma Sebut untuk 4 Program Ini

Hendrasari menyebutkan, berbagai kendala ditemui petugas saat memotret rumah KPM dan melakukan geotagging, di antaranya kendala sinyal dan jarak rumah yang jauh.

"Banyak daerah yang masih terjadi blank spot. Hal ini kami siasati dengan perekaman foto manual, geotagging dikirimkan setelah mendapatkan sinyal. Ada juga KPM yang rumahnya sangat jauh, tidak ada nomor rumah,” katanya.

Bahkan, lanjutnya, di beberapa daerah petugas harus menggunakan transportasi yang tidak rutin. Ada petugas yang baru bisa pulang seminggu kemudian karena biaya yang mahal jika harus bolak-balik.

"Saat ini 60 persen data sudah berhasil kita rekam foto dan geotagging. Harapannya, Mei tuntas atau maksimal Juni, khususnya di daerah selain terpencil, tertinggal, dan terdepan (3T)," jelasnya.

Lebih lanjut, Hendrasari mengatakan, mengingat jumlah penerima bansos banyak, target penyelesaian penyaluran harus cepat. Sebab, bansos adalah uang negara sehingga akuntabilitasnya harus cepat.

Baca juga: Sekjen Kemensos Ungkap Alasan Bantuan Minyak Goreng dalam Bentuk Uang Tunai

"Kami PT Pos Indonesia berusaha memenuhi tiga kondisi itu. Jumlah yang banyak bisa disalurkan dalam waktu  yang cepat dan bisa diakses semua stakeholder," katanya.

Hendrasari menambahkan, semua data yang telah dikumpulkan petugas Pos Indonesia di lapangan dapat diakses melalui dasbor Pos Indonesia. Dasbor bisa diakses oleh semua pihak secara realtime.

Sebelum data ditampilkan di dasbor, semua transaksi yang dilakukan di lokasi, baik di rumah KPM, komunitas, maupun Kantor Pos telah berbasis digital menggunakan aplikasi yang tersambung ke server Pos Indonesia.

"Kemudian, kami olah datanya untuk ditampilkan di dasbor. Nanti bisa terlihat hingga tingkat kelurahan mengenai penyaluran bansos apakah sudah maksimal atau belum,” katanya.

Dia juga menyebutkan, beberapa user tertentu akan diberi akses untuk melihat foto wajah penerima bansos serta geotagging dan foto rumah.

“Ini nilai tambah yang diberikan PT Pos dalam menyalurkan dana bansos," ungkap Hendrasari.

Baca juga: Sekjen Kemensos: BLT Minyak Goreng Disalurkan Lewat PT Pos

Sebelumnya, Pos Indonesia telah sukses menyalurkan bansos dari pemerintah, salah satunya adalah menunaikan target penyaluran Bantuan Langsung Tunai (BLT) Minyak Goreng dengan torehan 97 persen dalam dua minggu.

PenulisInang Jalaludin Shofihara
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
3 Warga Sragen Gantung Diri, Mensos Minta Masyarakat dan Pemangku Kepentingan Peka dengan Lingkungan Sekitar
3 Warga Sragen Gantung Diri, Mensos Minta Masyarakat dan Pemangku Kepentingan Peka dengan Lingkungan Sekitar
Kemensos
Manfaatkan Bantuan Motor Roda Tiga dari Kemensos, Iskandar Raih Cuan
Manfaatkan Bantuan Motor Roda Tiga dari Kemensos, Iskandar Raih Cuan
Kemensos
Jaga Validitas Data, Pos Indonesia Kejar Target Perekaman Lokasi Rumah Penerima Bansos
Jaga Validitas Data, Pos Indonesia Kejar Target Perekaman Lokasi Rumah Penerima Bansos
Kemensos
Alami Kelainan Saraf, Dua Balita di Jabar Dapat Bantuan dari Mensos Tri Rismaharini
Alami Kelainan Saraf, Dua Balita di Jabar Dapat Bantuan dari Mensos Tri Rismaharini
Kemensos
Gandeng Kitabisa.com, Kemensos Bantu 3 Anak Penderita Penyakit Berat
Gandeng Kitabisa.com, Kemensos Bantu 3 Anak Penderita Penyakit Berat
Kemensos
Agar Bansos Tepat Sasaran, Kemensos Ciptakan 2 Fitur Baru di Aplikasi “Cek Bansos”
Agar Bansos Tepat Sasaran, Kemensos Ciptakan 2 Fitur Baru di Aplikasi “Cek Bansos”
Kemensos
Penyaluran BLT Minyak Goreng Capai 98,3 Persen, Mensos: Semoga Bisa Bantu Masyarakat
Penyaluran BLT Minyak Goreng Capai 98,3 Persen, Mensos: Semoga Bisa Bantu Masyarakat
Kemensos
Rekor Baru, Penyaluran BLT Minyak Goreng Capai 95,7 Persen dalam Sepuluh Hari
Rekor Baru, Penyaluran BLT Minyak Goreng Capai 95,7 Persen dalam Sepuluh Hari
Kemensos
Salurkan Bansos di Bogor, Presiden Jokowi Sampaikan Pesan Ini kepada Warga
Salurkan Bansos di Bogor, Presiden Jokowi Sampaikan Pesan Ini kepada Warga
Kemensos
PT Pos Indonesia Sudah Distribusikan BLT Minyak Goreng ke 18 Juta KPM
PT Pos Indonesia Sudah Distribusikan BLT Minyak Goreng ke 18 Juta KPM
Kemensos
Setujui Anggaran Sesuai SOTK Baru, Kemensos Pastikan SDM Kesos Akan Tetap Berjalan
Setujui Anggaran Sesuai SOTK Baru, Kemensos Pastikan SDM Kesos Akan Tetap Berjalan
Kemensos
Hibahkan BLT Minyak Goreng di Cirebon, Presiden Jokowi: Jangan untuk Beli Pulsa HP
Hibahkan BLT Minyak Goreng di Cirebon, Presiden Jokowi: Jangan untuk Beli Pulsa HP
Kemensos
Dukung BLT Minyak Goreng, Kemensos Siap Update DTKS Setiap Bulan Agar Tepat Sasaran
Dukung BLT Minyak Goreng, Kemensos Siap Update DTKS Setiap Bulan Agar Tepat Sasaran
Kemensos
Luncurkan BLT Minyak Goreng di Jambi, Presiden Minta Bantuan Digunakan untuk Keperluan Bermanfaat
Luncurkan BLT Minyak Goreng di Jambi, Presiden Minta Bantuan Digunakan untuk Keperluan Bermanfaat
Kemensos
Kemensos Sampaikan Capaian Indonesia dalam Penuhi Hak Penyandang Disabilitas
Kemensos Sampaikan Capaian Indonesia dalam Penuhi Hak Penyandang Disabilitas
Kemensos