Rayakan Imlek, Kemensos Bagikan BST kepada KPM Tionghoa di Tangerang

Amalia Purnama Sari
Kompas.com - Jumat, 12 Februari 2021
Dirjen PFM bersama Dirut Pos Indonesia.Dok. Febri - Renjana Pictures Dirjen PFM bersama Dirut Pos Indonesia.

KOMPAS.com – Direktur Utama PT Pos Indonesia Faizal Rochmad Djoemadi memastikan, penyerahan bantuan sosial tunai (BST) Kementerian Sosial ( Kemensos) telah diberikan kepada seluruh keluarga penerima manfaat ( KPM) Tionghoa sebelum 12 Februari 2021.

Penyerahan BST ini, kata Faizal, dimaksudkan untuk membantu para KPM Tionghoa di Tangerang agar bisa merayakan Imlek dengan suka cita.

“BST ini kami serahkan langsung kepada KPM dan lewat komunitas. Penyaluran banyak dilakukan di Kelurahan Kedaung Baru, Tangerang. Di sana banyak warga keturunan Tionghoa yang dikenal dengan Cina Benteng,” paparnya.

Sebelumnya, Kemensos melalui Pos Indonesia memberikan BST senilai Rp 300.000. Bantuan ini diberikan kepada KPM dengan total penerima bantuan sebanyak sepuluh juta KPM seluruh Indonesia.

Baca juga: Kemendagri Bantu Kemensos Benahi Akurasi DTKS

Sementara itu, Direktur Jaringan dan Layanan Keuangan Pos Indonesia Charles Sitorus menegaskan, komitmen Pos Indonesia adalah memastikan penyaluran BST dilakukan sesuai protokol kesehatan (prokes).

“Penyaluran tetap memperhatikan prokes sesuai anjuran pemerintah. Ini dilakukan untuk mencegah penyebaran Covid-19,” kata Charles dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Jumat (12/2/2021).

Ia menuturkan, sepanjang 2020, sebanyak 97 persen KPM telah menerima BST yang disalurkan Pos Indonesia. Distribusi BST ini dilaksanakan di seluruh pelosok nusantara.

“Pada 2021, kami berharap tingkat penyaluran bisa mencapai 100 persen. Namun, hal ini sangat bergantung pada situasi lapangan dan kelengkapan data,” kata Charles.

Baca juga: Kemensos Akui Data Bansos Tak Akurat karena Bertambahnya Warga Miskin Baru

Menimpali pernyataan Faizal dan Charles, Direktur Jenderal (Dirjen) Penanganan Fakir Miskin (PFM) Kemensos Asep Sasa Purnama mengatakan, bantuan sosial tersebut harus bisa dimanfaatkan secara maksimal.

Pemanfaatan secara maksimal yang dimaksud Asep, contohnya adalah dengan penggunaan BST untuk membeli kebutuhan pokok.

“Artinya bantuan ini tidak boleh dipergunakan untuk membeli rokok atau minuman keras. Tidak boleh digunakan untuk membeli barang-barang tidak bermanfaat,” ujarnya.

KPM Tionghoa merasa terbantu

Penyaluran BST 2021.Dok. Febri - Renjana Pictures Penyaluran BST 2021.

BST dari Kemensos yang disalurkan Pos Indonesia tersebut ternyata diterima dengan rasa syukur oleh KPM.

Baca juga: Tahun Ini, Kemensos Anggarkan Rp 45 Triliun untuk Bantuan Sembako

Salah satunya Sujati, KPM dari Kelurahan Kedaung Baru, Kota Tangerang. Ia menerima BST setelah tahun sebelumnya menerima bantuan beras dari Kemensos.

“Saya sangat bersyukur. Uang ini bisa menjadi modal untuk membuat kue sesuai permintaan pelanggan. Terlebih, menjelang Imlek, permintaan kue memang meningkat,” katanya.

Di samping itu, Sujati menuturkan, BST Kemensos itu sangat bermanfaat bagi dirinya dan warga Tionghoa di masa pandemi Covid-19. Sebab, masih banyak ketidakpastian ekonomi yang dialami warga Tionghoa.

“Tolonglah warga dengan ekonomi lemah seperti kami tetap diberikan BST agar bisa memenuhi kebtuhan sehari-hari,” pinta Sujati.

Baca juga: Kemensos Akan Pakai Pemindai Wajah bagi Warga yang Ambil Bansos Tunai

Terkait perayaan Imlek di tengah pandemi, Sujati mengaku, perayaan dilaksanakan secara sederhana. Sebab, di tengah pandemi, dirinya tidak bisa leluasa mengunjungi keluarga besar.

“Biasanya menyiapkan santapan untuk dinikmati bersama keluarga besar. Namun, karena sedang pandemi, Imlek dirayakan secara sederhana saja,” ungkapnya.

Salah satu koordinator juru bayar Pos Indonesia kawasan Neglasari, Benda, dan Pinang, Alfin Setiawan memastikan, distribusi BST dikirimkan dan diterima langsung oleh KPM.

“Bantuan diberikan secara tepat sasaran dan tidak ada pemotongan. Penyaluran BST lewat komunitas diantar langsung ke rumah KPM secara door to door atau pintu ke pintu dengan tetap memperhatikan prokes,” beber Alfin.

Baca juga: Kasus Suap Bansos, KPK Panggil Staf Ahli Menteri di Kemensos

Alfin bercerita, ketika mengantarkan BST, ia melihat wajah para penerima terlihat bahagia. Ia merasa bahwa para warga Tionghoa merasa terbantu dengan kehadiran BST.

“BST ini sangat membantu KPM. Terlebih bagi yang terkena pemutusan hubungan kerja (PHK) atau para pedagang yang tidak memiliki modal untuk kembali berjualan. Bantuan ini sangat meringankan mereka di tengah pandemi,” katanya.

Sekadar informasi, pemberian BST tersebut dilakukan karena banyak warga Tionghoa di Tangerang yang mengalami kesulitan akibat pandemi Covid-19.

Kemensos menggandeng Pos Indonesia untuk menyalurkan bantuan sosial. Pemberian bantuan ini dimaksudkan untuk menjalankan amanah pemerintah dan sebagai langkah membantu warga terdampak Covid-19 yang mengalami kesulitan ekonomi.

Baca juga: Kasus Suap Bansos, KPK Dalami Pemberian Uang ke Dirjen Linjamsos dan Pihak Lain di Kemensos

PenulisAmalia Purnama Sari
EditorAmalia Purnama Sari
Terkini Lainnya
Selain Bantuan Pangan, Kantor Pos Mamuju Salurkan BST untuk 11.888 KPM
Selain Bantuan Pangan, Kantor Pos Mamuju Salurkan BST untuk 11.888 KPM
Kemensos
Tinjau Kondisi Korban Longsor Purwakarta, Dirut Pos Indonesia Salurkan BST dari Kemensos
Tinjau Kondisi Korban Longsor Purwakarta, Dirut Pos Indonesia Salurkan BST dari Kemensos
Kemensos
Kemensos Salurkan Rp 7,587 Miliar BST kepada KPM di Flores
Kemensos Salurkan Rp 7,587 Miliar BST kepada KPM di Flores
Kemensos
Rayakan Imlek, Kemensos Bagikan BST kepada KPM Tionghoa di Tangerang
Rayakan Imlek, Kemensos Bagikan BST kepada KPM Tionghoa di Tangerang
Kemensos
Salurkan Bansos di Surakarta, Risma: Saya Berjuang agar Penerima Bantuan Tidak Semakin Susah
Salurkan Bansos di Surakarta, Risma: Saya Berjuang agar Penerima Bantuan Tidak Semakin Susah
Kemensos
Bansos 2021, Pemerintah Alokasikan Rp 50,7 Triliun
Bansos 2021, Pemerintah Alokasikan Rp 50,7 Triliun
Kemensos
Jokowi: Dengan Meningkatkan Kesetiakawanan, Pandemi Covid-19 dapat Teratasi
Jokowi: Dengan Meningkatkan Kesetiakawanan, Pandemi Covid-19 dapat Teratasi
Kemensos
Peringati HKSN 2020, Kemensos Ajak Masyarakat Merekonstruksi Semangat Kesetiakawanan
Peringati HKSN 2020, Kemensos Ajak Masyarakat Merekonstruksi Semangat Kesetiakawanan
Kemensos
Anggaran Kemensos Naik Signifikan, Mensos Ad Interim Minta Para ASN Hati-hati
Anggaran Kemensos Naik Signifikan, Mensos Ad Interim Minta Para ASN Hati-hati
Kemensos
Bangun Kampung secara Swadaya dan Berkelanjutan, Warga KSM Diapresiasi Menko PMK
Bangun Kampung secara Swadaya dan Berkelanjutan, Warga KSM Diapresiasi Menko PMK
Kemensos
Soal OTT, Kemensos Akan Beri Akses Informasi yang Diperlukan KPK dalam Proses Hukum
Soal OTT, Kemensos Akan Beri Akses Informasi yang Diperlukan KPK dalam Proses Hukum
Kemensos
Mulai 2021, Penderita TBC Masuk Daftar Penerima Bantuan PKH
Mulai 2021, Penderita TBC Masuk Daftar Penerima Bantuan PKH
Kemensos
Respons Cepat Kemensos Atasi Dampak Covid-19 Berbuah Penghargaan
Respons Cepat Kemensos Atasi Dampak Covid-19 Berbuah Penghargaan
Kemensos
BST Jangan Dipakai Buat Beli Rokok, Kemensos: Ini Sesuai Pesan Presiden
BST Jangan Dipakai Buat Beli Rokok, Kemensos: Ini Sesuai Pesan Presiden
Kemensos
Tangani Dampak Covid-19, Kemensos Tingkatkan Indeks Bantuan dan Perluas Kepesertaan
Tangani Dampak Covid-19, Kemensos Tingkatkan Indeks Bantuan dan Perluas Kepesertaan
Kemensos