225.255 KPM di Surabaya Jadi Sasaran Penerima BST Tahap VII

Maria Arimbi Haryas Prabawanti
Kompas.com - Kamis, 8 Oktober 2020
Mensos Juliari P Batu Bara , Walikota Surabaya , Dirut PT POS menyaksikan penyaluran BST tahap 7Dok. Febri - Renjana Pictures Mensos Juliari P Batu Bara , Walikota Surabaya , Dirut PT POS menyaksikan penyaluran BST tahap 7


KOMPAS.com - Menteri Sosial (Mensos) Juliari P Batubara mengatakan, sebanyak 225.255 Keluarga Penerima Manfaat ( KPM) di Surabaya menjadi sasaran penerima Bantuan Sosial Tunai (BST) tahap VII.

"BST tersebut nilai totalnya Rp 67.576.500.000," kata Juliari saat menyaksikan pencairan Bantuan Sosial Tunai (BST) tahap VII dan distribusi Bantuan Sosial Beras (BSB) di Surabaya, Rabu (07/10/2020), seperti dalam keterangan tertulisnya yang Kompas.com terima.

Selain itu, Juliari juga menjelaskan, penerima BST di Provinsi Jawa Timur (Jatim) sampai Oktober 2020 sudah 1.407.701 KPM dengan nilai Rp 422.310.300.000.

Baca juga: Ini Cara Cek BST Kemensos, Apakah Anda Terdaftar sebagai Penerima?

" Penyaluran dilakukan melalui PT Pos dan Himpunan Bank-bank Milik Negara (Himbara)," ujarnya.

Adapun untuk alokasi beras yang disalurkan ke Provinsi Jatim, lanjut Mensos, sudah mencapai 77.826.825 kilogram (kg) untuk 1.729.485 KPM Program Keluarga Harapan (PKH).

"Sedangkan realisasi penyaluran beras dari gudang Badan Urusan Logistik (Bulog), saat ini mencapai 47 persen atau sebanyak 36.959.295 kg," sambung Juliari.

Mensos Juliari menjelaskan berdasarkan data transporter, bansos beras yang sudah didistribusikan ke KPM PKH sebanyak 29.902.290 kg atau 80.91 persen.

Baca juga: Hingga Desember 2020, Kemensos akan Bagikan BST kepada 9 Juta KPM

Sebagai informasi, selain BST dan BSB dari Kementerian Sosial (Kemensos), pemerintah Indonesia juga meluncurkan berbagai jenis bantuan sosial (bansos).

"Bantuan lain tersebut misalnya Bantuan Langsung Tunai (BLT) Dana Desa, Kartu Pra Kerja. Pemerintah provinsi, kabupaten dan kota juga menyiapkan bansos," terangnya.

Menurut Juliari, berbagai bantuan tersebut ditujukan untuk mengurangi beban dan meningkatkan daya beli masyarakat akibat Covid-19.

"Dengan bantuan ini diharapkan dapat meringankan beban hidup masyarakat yang kehilangan pekerjaan atau dirumahkan karena tempat kerjanya tidak beroperasi," kata Julian.

BST gelombang II

Pada kesempatan yang sama, Juliari menuturkan, sejak Juli lalu, BST sudah memasuki gelombang II.

Besaran BST gelombang II ini ditetapkan sebesar Rp 300.000 per KPM per bulan selama enam bulan, atau sampai Desember 2020,

"BST gelombang II merupakan tambahan. Karena pada gelombang I sudah pernah kami salurkan," imbuhnya.

Juliari mengatakan, penambahan periode penyaluran pada gelombang II tersebut berdasarkan pertimbangan dampak pandemi Covid-19 yang masih dirasakan masyarakat.

Baca juga: Detik-detik Ganjar Tertibkan Antrean BST: Bahaya Ini, Jangan Ngeyel

"Penerima BST ditetapkan sebanyak 9.000.000 KPM yang berdomisili di luar Jakarta dan Bogor Depok Tangerang Bekasi (Bodetabek)," tuturnya.

Penerima BST tersebut, lanjut Juliari, adalah masyarakat terdampak pandemi Covid-19 yang datanya diverifikasi dan validasi  pemerintah daerah.

"Data KPM BST ini kemudian dikirimkan ke Kemensos untuk disaring kembali sebelum akhirnya bansos disalurkan," jelasnya.

Sementara itu, Direktur Utama (Dirut) PT Pos, Faizal Rochmad Djoemadi mengatakan, pihaknya mendukung BST ini dengan membantu pemerintah menyalurkan keseluruh pelosok Indonesia.

Baca juga: Kemensos Terus Gulirkan Bantuan, 136.520 KPM di DIY Terima BST

"PT Pos siap menjadi garda terdepan dalam menyalurkan bantuan sosial tunai khususnya di daerah Terluar Tertinggal dan Termiskin (3T) Indonesia," imbuhnya.

Faizal mengatakan, dalam penyaluran BST tersebut, petugas Pos harus menggunakan boat khusus lokasi pesisir naik perahu ke wilayah pesisir.

"Bahkan ada petugas PT Pos yang harus mengendarai motor ke daerah hutan dan sangat sulit medan yang ditempuh," jelasnya.

Meski demikian, Faizal mengaku, ada perlakuan khusus diberikan per tiga bulan sekali untuk mengurangi risiko saat penyaluran bantuan tersebut.

Baca juga: Ini yang Harus Dibawa Masyarakat untuk Cairkan Dana Bansos di PT Pos Indonesia

"Para petugas juga sudah dibekali dengan keselamatan yang menjadi pekerjaan dari PT Pos yang melewati kawasan 3T," jelasnya lagi.

PT Pos optimis, lanjut Faizal, mampu membantu penyaluran BST ini karena mempunyai sistem Pos Giro Mobile (PGM). Lewat sistem ini, setiap KPM dibuatkan satu rekening giro.

Selain itu, sambung Faizal, melalui sistem PGM, semua proses penyaluran terdokumentasi dengan baik foto penerima bantuan dan uang bantuannya di upload ke sistem mobile PT Pos.

Baca juga: Didukung Kemensos, Pos Indonesia Optimis Penyaluran BST Tahap III Mencapai Target

"Dengan adanya sistem PGM, Kemensos bisa melihat realtime untuk penyaluran bantuan sosial tunai ini," tuturnya.

 

PenulisMaria Arimbi Haryas Prabawanti
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Salurkan Bansos Tunai di Bali, Kemensos Harap Bisa Tepat Sasaran
Salurkan Bansos Tunai di Bali, Kemensos Harap Bisa Tepat Sasaran
Kemensos
225.255 KPM di Surabaya Jadi Sasaran Penerima BST Tahap VII
225.255 KPM di Surabaya Jadi Sasaran Penerima BST Tahap VII
Kemensos
Kemensos Gelontorkan Bansos Beras Kepada 10 Juta Keluarga Terdampak Pandemi
Kemensos Gelontorkan Bansos Beras Kepada 10 Juta Keluarga Terdampak Pandemi
Kemensos
Mudahkan Akses Layanan Pendampingan Lansia, Kemensos Usung Program Atensi dan Serasi
Mudahkan Akses Layanan Pendampingan Lansia, Kemensos Usung Program Atensi dan Serasi
Kemensos
Sambut Hari Lansia Internasional, Mari Lindungi Orangtua dari Covid-19 Lewat Imun Bahagia
Sambut Hari Lansia Internasional, Mari Lindungi Orangtua dari Covid-19 Lewat Imun Bahagia
Kemensos
Peringati Hari Lansia Internasional, Sudahkah Lindungi Orangtua dari Covid-19
Peringati Hari Lansia Internasional, Sudahkah Lindungi Orangtua dari Covid-19
Kemensos
Alokasi Anggaran Kemensos Masih Difokuskan Pada Program Perlindungan Sosial
Alokasi Anggaran Kemensos Masih Difokuskan Pada Program Perlindungan Sosial
Kemensos
Wujudkan Green Social Work, Poltekesos Bandung Buat Grand Design Kampus II
Wujudkan Green Social Work, Poltekesos Bandung Buat Grand Design Kampus II
Kemensos
Maksimalkan Pengentasan Stunting, BP3S Manfaatkan SDM PKH
Maksimalkan Pengentasan Stunting, BP3S Manfaatkan SDM PKH
Kemensos
Mensos Tutup Acara Penguatan Kapasitas Korda di Lingkungan Ditjen PFM
Mensos Tutup Acara Penguatan Kapasitas Korda di Lingkungan Ditjen PFM
Kemensos
Kemensos Gandeng Tanoto Foundation untuk Tingkatkan Potensi SDM Penyelenggara Kesos
Kemensos Gandeng Tanoto Foundation untuk Tingkatkan Potensi SDM Penyelenggara Kesos
Kemensos
1.308 KPM di Kecamatan Dawan, Bali Terima Bansos Tunai
1.308 KPM di Kecamatan Dawan, Bali Terima Bansos Tunai
Kemensos
Kemensos Terus Gulirkan Bantuan, 136.520 KPM di DIY Terima BST
Kemensos Terus Gulirkan Bantuan, 136.520 KPM di DIY Terima BST
Kemensos
Gelar Rapat Konsolidasi, Kemensos Bahas Permasalahan Teknis Penyaluran Bansos
Gelar Rapat Konsolidasi, Kemensos Bahas Permasalahan Teknis Penyaluran Bansos
Kemensos
Rayakan HUT RI, Mensos Ajak Masyarakat Implementasikan Semangat Para Pahlawan
Rayakan HUT RI, Mensos Ajak Masyarakat Implementasikan Semangat Para Pahlawan
Kemensos