Tingkatkan Ekspor Rumput Laut, Kementerian KP Gelar Pelatihan untuk Para Pembudidaya

Fransisca Andeska Gladiaventa
Kompas.com - Kamis, 28 Juli 2022
Sebanyak 300 peserta pembudidaya rumput laut merasa antusias dan bahagia mendapatkan pelatihan khusus mengenai pembudidayaan dan pengelolaan rumput laut untuk majukan komoditas ekspor di Indonesia. DOK. KKP Sebanyak 300 peserta pembudidaya rumput laut merasa antusias dan bahagia mendapatkan pelatihan khusus mengenai pembudidayaan dan pengelolaan rumput laut untuk majukan komoditas ekspor di Indonesia.

KOMPAS.com – Kementerian Kelautan dan Perikanan ( Kementerian KP) terus berupaya kembangkan pembudidayaan rumput laut Euchema cottonii di Kabupaten Mamuju.

Untuk menunjang pembudidayaan tersebut, Kementerian KP melalui Badan Riset Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan ( BRSDM) menggelar Pelatihan Budi Daya Rumput Laut Euchema Cottonii di Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat (Sulbar).

Pelatihan tersebut langsung diberikan oleh Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan (BPPP) Bitung dihadapan 300 pembudidaya rumput laut di Kabupaten Mamuju.

Adapun materi di dalam pelatihan tersebut, antara lain mengenai pemilihan lokasi, penyiapan bibit rumput laut, pemeliharaan, pengendalian hama penyakit, dan pemanenan rumput laut.

Kepala BRSDM, I Nyoman Radiarta mengatakan, rumput laut menjadi salah satu komoditas ekspor yang paling diunggulkan di Indonesia. Oleh karena itu, produktivitas dari rumput laut perlu untuk ditingkatkan, mengingat perkembangan permintaan pasar global terus meningkat.

Rumput laut jenis Euchema Cottonii di Mamuju merupakan salah satu potensi ekspor yang besar. Besar harapan dengan adanya pelatihan ini dapat mengolah sumber daya alam (SDA) yang luar biasa ini menjadi lebih meningkat untuk naiknya perekonomian daerah,” ungkap Nyoman dalam keterangan persnya, Kamis (28/7/2022).

Baca juga: Kementerian KP Gandeng FAO Kembangkan Smart Fisheries Village di Sumsel

Hal itu dikatakan oleh Nyoman dalam acara pelatihan Budi Daya Rumput Laut Euchema Cottonii di Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat (Sulbar), Jumat (22/7/2022) hingga Sabtu (23/7/2022).

Adapun pelatihan tersebut selain mendukung program prioritas Kementerian KP juga untuk menjalankan arahan dari Menteri KP Sakti Wahyu Trenggono.

Menteri Sakti mengatakan, pihaknya mendorong peningkatan produksi rumput laut yang ada di Indonesia. Hal itu dikarenakan potensi yang dimiliki Indonesia begitu besar, tetapi pemanfaatan yang ada belum dilakukan secara optimal.

Maka dari itu, BRSDM melakukan penyiapan sumber daya manusia (SDM) unggul, salah satunya melalui pelatihan untuk mendukung upaya peningkatan budidaya rumput laut.

Baca juga: Kinerja BRSDM Periode 2021 Lampaui Target, Kementerian KP Akselerasikan Program Riset dan SDM 2022

Kementerian KP melalui Badan Riset Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) menggelar Pelatihan Budidaya Rumput Laut Euchema Cottonii di Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat (Sulbar), pada Jumat (22/7/2022) hingga Sabtu (23/7/2022).DOK. KKP Kementerian KP melalui Badan Riset Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) menggelar Pelatihan Budidaya Rumput Laut Euchema Cottonii di Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat (Sulbar), pada Jumat (22/7/2022) hingga Sabtu (23/7/2022).

Hal senada juga disampaikan Kepala Pusat Pelatihan dan Penyuluhan (Puslatluh) Kementerian KP Lilly Aprilya Pregiwati mengatakan, rumput laut Euchema cottonii memiliki berbagai keunggulan tersendiri. Ia berharap pelatihan ini bisa dimanfaatkan dengan baik oleh para peserta.

“Rumput laut ini memiliki banyak keunggulan, antara lain mudah dibudidayakan, memiliki masa budi daya yang lebih pendek, biaya operasional yang tidak terlalu besar, tidak merusak lingkungan serta mudah dipasarkan.

“Saya berpesan untuk Bapak dan Ibu jangan ragu dalam bertanya. Salah satu yang harus ditanyakan kepada pelatih adalah cara menanggulangi penyakit ice-ice pada rumput laut. Harapannya untuk ke depan, para peserta ini bisa membudidayakan Euchema cottonii dengan perkembangan teknologi terkini,” jelas Lilly.

Apresiasi juga datang dari Anggota Komisi IV Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Suhardi Duka. Ia mengatakan, Mamuju memiliki potensi rumput laut yang besar, tetapi ada bahaya hama penyu yang berpotensi mengurangi hasil panen rumput laut.

Baca juga: Peringati Hari Laut Sedunia, Kementerian KP Genjot Budi Daya Rumput Laut di Wakatobi

Maka dari itu, pelatihan ini diharapkan bisa memberikan solusi dalam mengatasi masalah tersebut dengan memasang jarring pada wilayah budi daya rumput laut.

“Harapannya peserta bisa memahami dan mendengarkan dengan baik supaya dapat menambah pengetahuan dalam rangka memajukan pengelolaan rumput laut daerah Mamuju,” ujar Suhardi.

Tak hanya itu, Bupati Kabupaten Mamuju Sitti Sutinah mengatakan, Pemerintah Daerah (Pemda) Mamuju juga memberikan apresiasi tinggi atas terselenggaranya pelatihan tersebut.

“Kami ucapkan terima kasih kepada pihak yang telah menyelenggarakan pelatihan ini. Saya harap masyarakat Mamuju dapat memanfaatkan apa yang telah diberikan untuk meningkatkan produktivitas rumput laut,” jelas Sitti.

Seluruh peserta yang hadir terlihat antusias dan menyambut dengan bahagia pelatihan yang diselenggarakan oleh BRSDM, salah satunya adalah Erna.

Baca juga: Dukung Keberlanjutan Pengelolaan Laut, Kementerian KP Maksimalkan Peran AKKP Wakatobi

Ia mengatakan, pelatihan mengenai pembudidayaan rumput laut ini begitu berkesan dan bermanfaat bagi seluruh pembudidaya rumput laut di Mamuju.

“Terima kasih atas kesempatan untuk bisa mengikuti pelatihan ini. Pelatihan mengenai budi daya rumput laut ini begitu bermanfaat bagi saya karena jadi lebih tahu bagaimana cara mengelola dan membudidayakan rumput laut dengan baik,” kata Erna.

Sebagai informasi, komoditas rumput laut memiliki kontribusi yang tinggi untuk pertumbuhan ekonomi domestik maupun komoditas ekspor.

Pasalnya, menurut data statistik.kkp.go.id, komoditas ini memiliki nilai ekonomi tinggi yang ditunjukkan dengan volume ekspor tahun 2020 sebesar 195.574 ton dengan nilai mencapai 279,58 juta dollar Amerika Serikat (AS).

Sedangkan untuk volume rumput laut di pasar ekspor tahun 2021 meningkat menjadi 225.612 ton dengan nilai mencapai 345,11 juta dollar AS.

Maka dari itu, tak heran apabila Indonesia menjadi produsen rumput laut kedua setelah China.

PenulisFransisca Andeska Gladiaventa
EditorAmalia Purnama Sari
Terkini Lainnya
Songsong Blue Economy, Kementerian KP Siap Cetak SDM Produktif dan Bertalenta
Songsong Blue Economy, Kementerian KP Siap Cetak SDM Produktif dan Bertalenta
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Demi Hasil Perikanan Berkualitas, Kementerian KP Beri Pelatihan HACCP untuk Siswa SMKN 1 Puring Kebumen
Demi Hasil Perikanan Berkualitas, Kementerian KP Beri Pelatihan HACCP untuk Siswa SMKN 1 Puring Kebumen
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Tingkatkan SDM Kelautan dan Perikanan, Kementerian KP Kembangkan Ocean Institute of Indonesia
Tingkatkan SDM Kelautan dan Perikanan, Kementerian KP Kembangkan Ocean Institute of Indonesia
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Catat Kinerja Apik Semester I 2022, Berikut Deretan Capaian Ditjen PSDKP Kementerian KP
Catat Kinerja Apik Semester I 2022, Berikut Deretan Capaian Ditjen PSDKP Kementerian KP
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Jaga Keanekaragaman Hayati, Kementerian KP Bantu Tingkatkan Populasi Ikan Belida
Jaga Keanekaragaman Hayati, Kementerian KP Bantu Tingkatkan Populasi Ikan Belida
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Kembangkan SDM Kelautan dan Perikanan, Kementerian KP Luncurkan SFV dan Rancang OII
Kembangkan SDM Kelautan dan Perikanan, Kementerian KP Luncurkan SFV dan Rancang OII
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Tingkatkan Ekspor Rumput Laut, Kementerian KP Gelar Pelatihan untuk Para Pembudidaya
Tingkatkan Ekspor Rumput Laut, Kementerian KP Gelar Pelatihan untuk Para Pembudidaya
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Aceh Utara Punya Potensi Perikanan, Kementerian KP Gelar Pelatihan Olahan Bandeng
Aceh Utara Punya Potensi Perikanan, Kementerian KP Gelar Pelatihan Olahan Bandeng
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Perketat Pengendalian Perdagangan Hiu dan Pari, KKP Tingkatkan Keterampilan SDM
Perketat Pengendalian Perdagangan Hiu dan Pari, KKP Tingkatkan Keterampilan SDM
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Tingkatkan Kesejahteraan Masyarakat, Kementerian KP Gelar Pelatihan “Nilai Tambah Ikan dan Produk Perikanan”
Tingkatkan Kesejahteraan Masyarakat, Kementerian KP Gelar Pelatihan “Nilai Tambah Ikan dan Produk Perikanan”
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Smart Fisheries Village Kementerian KP Jadikan Desa Mandiri dan Go Global
Smart Fisheries Village Kementerian KP Jadikan Desa Mandiri dan Go Global
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Kementerian KP Latih Nelayan Kaltim untuk Perawatan Motor Kapal Perikanan dan Produksi Alat Tangkap
Kementerian KP Latih Nelayan Kaltim untuk Perawatan Motor Kapal Perikanan dan Produksi Alat Tangkap
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Dorong Keberlanjutan Perikanan, Kementerian KP dan ASEAN Kembangkan Refugia Perikanan
Dorong Keberlanjutan Perikanan, Kementerian KP dan ASEAN Kembangkan Refugia Perikanan
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Kementerian KP Gandeng FAO Kembangkan Smart Fisheries Village di Sumsel
Kementerian KP Gandeng FAO Kembangkan Smart Fisheries Village di Sumsel
Kementerian Kelautan dan Perikanan
SUPM Tegal Luluskan 147 Peserta Didik, Kementerian KP Berharap Mereka Beradaptasi di Dunia Kerja
SUPM Tegal Luluskan 147 Peserta Didik, Kementerian KP Berharap Mereka Beradaptasi di Dunia Kerja
Kementerian Kelautan dan Perikanan