Dukung Keberlanjutan Pengelolaan Laut, Kementerian KP Maksimalkan Peran AKKP Wakatobi

Dwi Nur Hayati
Kompas.com - Jumat, 10 Juni 2022
Menteri Kelautan dan Perikanan (Menteri KP) Sakti Wahyu Trenggono saat kunjungan kerja (kunker) ke kampus AKKP Wakatobi, Sulawesi Tenggara (Sulteng), Rabu (8/6/2022).

DOK. Humas Kementerian KP Menteri Kelautan dan Perikanan (Menteri KP) Sakti Wahyu Trenggono saat kunjungan kerja (kunker) ke kampus AKKP Wakatobi, Sulawesi Tenggara (Sulteng), Rabu (8/6/2022).

KOMPAS.com - Kementerian Kelautan dan Perikanan (Kementerian KP) terus mendorong pengelolaan laut berkelanjutan.

Salah satu upaya tersebut dilakukan dengan mendorong peran Akademi Komunitas Kelautan dan Perikanan (AKKP) Wakatobi dalam pengembangan sumber daya manusia (SDM) dan inovasi kelautan dan perikanan.

Untuk diketahui, AKKP Wakatobi merupakan salah satu unit pendidikan di bawah Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) Kementerian KP.

Menteri Kelautan dan Perikanan (Menteri KP) Sakti Wahyu Trenggono mengatakan, pihaknya mendukung berbagai kegiatan AKKP dalam mengupayakan sektor kelautan dan perikanan berkelanjutan.

Baca juga: Begini Cara Kementerian KP Kembangkan SDM Kelautan dan Perikanan

Ia pun mengapresiasi salah satu inovasi AKKP Wakatobi berupa budi daya rumput laut ramah lingkungan menggunakan batok kelapa sebagai pelampungnya.

“Saya mau inovasi itu diaplikasikan untuk pengembangan budi daya. Di sini kan budi dayanya bagus. Di sini ada kampung budi daya dan ada akademinya,” ucap Trenggono dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Jumat (10/6/2022).

Menteri Kelautan dan Perikanan (Menteri KP) Sakti Wahyu Trenggono mengapresiasi salah satu inovasi AKKP Wakatobi berupa budi daya rumput laut ramah lingkungan menggunakan batok kelapa sebagai pelampungnya.
DOK. Humas Kementerian KP Menteri Kelautan dan Perikanan (Menteri KP) Sakti Wahyu Trenggono mengapresiasi salah satu inovasi AKKP Wakatobi berupa budi daya rumput laut ramah lingkungan menggunakan batok kelapa sebagai pelampungnya.

Pernyataan tersebut ia sampaikan saat kunjungan kerja (kunker) ke kampus AKKP Wakatobi, Sulawesi Tenggara (Sultra), Rabu (8/6/2022).

Pada kesempatan itu, Trenggono menyampaikan dukungan atas program-program AKKP lainnya.

Adapun program tersebut, seperti Gerakan One Man One Mangrove dan Gerakan One Man One Coral untuk mendukung implementasi blue carbon.

Tak hanya secara lisan, Trenggono bahkan menandatangani secara tertulis dukungan tersebut.

“Program ini perlu disinergikan dengan Direktorat Jenderal (Ditjen) Pengelolaan Ruang Laut (PRL) untuk mendukung implementasi blue carbon,” ujarnya.

Pengabdian kepada masyarakat

Pada kesempatan yang sama, Kepala Pusat Pendidikan Kelautan dan Perikanan (Kapusdik KP) BRSDM, Bambang Suprakto mengatakan, AKKP juga melakukan pengabdian kepada masyarakat berupa edukasi dan penyadartahuan “Metode Coral Tree”.

Edukasi tersebut dilakukan AKKP dalam rangka pemulihan terumbu karang pada perairan laut Desa Matahora, Kecamatan Wangi-Wangi Selatan, Wakatobi.

Bambang menjelaskan bahwa sistem pendidikan pada satuan pendidikan Kementerian KP menerapkan sistem pendidikan vokasi melalui pendekatan teaching factory dengan porsi praktik 70 persen dan teori 30 persen

“Sebanyak 55 persen kuota peserta didik diisi oleh anak-anak pelaku utama kelautan dan perikanan,” ujarnya.

Baca juga: Dirjen PDSPKP: Strategi Menteri Trenggono Tingkatkan Kinerja Sektor Kelautan dan Perikanan

Para lulusan, lanjut Bambang, tak hanya mendapat ijazah, tetapi juga sertifikat kompetensi dan keahlian.

Adapun biaya pendidikan para lulusan sendiri disubsidi oleh negara.

“Mayoritas peserta didik adalah anak-anak nelayan, pembudidaya ikan, pengolah, dan pemasar ikan, serta petambak garam”, ujar Bambang.

Sementara itu, Direktur AKKP Heru Santoso menambahkan, AKKP memiliki dua program studi, yaitu Konservasi dan Ekowisata Bahari.

Baca juga: Wisata Bahari Lamongan di Lamongan, Wahana, Harga Tiket, dan Jam Buka

Lulusan Konservasi, kata dia, mendapat Sertifikat Kompetensi Selam Open Water Diver A1, Selam Advance Adventurer A2, dan Perencanaan Pengelolaan Kawasan Konservasi Perairan.

“Sementara itu, lulusan Ekowisata Bahari mendapat sertifikat kompetensi Pemandu, Ekowisata, Selam Advance Adventurer A2, dan Selam Open Water Diver A1,” jelas Heru.

Saat ini, lanjut dia, sedang dibuka pendaftaran satuan-satuan pendidikan Kementerian KP, termasuk AKKP, dengan informasi lengkap dapat diakses melalui tautan www.pentaru.kkp.go.id.

PenulisDwi Nur Hayati
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
SUPM Tegal Luluskan 147 Peserta Didik, Kementerian KP Berharap Mereka Beradaptasi di Dunia Kerja
SUPM Tegal Luluskan 147 Peserta Didik, Kementerian KP Berharap Mereka Beradaptasi di Dunia Kerja
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Dukung Keberlanjutan Pengelolaan Laut, Kementerian KP Maksimalkan Peran AKKP Wakatobi
Dukung Keberlanjutan Pengelolaan Laut, Kementerian KP Maksimalkan Peran AKKP Wakatobi
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Menteri Trenggono Serahkan
Menteri Trenggono Serahkan "Wakatobi AIS" untuk Dukung Percepatan Penangkapan Ikan Terukur di Wakatobi
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Peringati Hari Laut Sedunia, Kementerian KP Genjot Budi Daya Rumput Laut di Wakatobi
Peringati Hari Laut Sedunia, Kementerian KP Genjot Budi Daya Rumput Laut di Wakatobi
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Pemkot Dumai Hibahkan Tanah 5,3 Hektar untuk Pengembangan Politeknik KP
Pemkot Dumai Hibahkan Tanah 5,3 Hektar untuk Pengembangan Politeknik KP
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Terapkan Ekonomi Biru, KKP Butuh SDM Unggul dan Bertalenta Global
Terapkan Ekonomi Biru, KKP Butuh SDM Unggul dan Bertalenta Global
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Kepala BRSDM Paparkan Upaya Politeknik KP untuk Bangun Maritim Cerdas
Kepala BRSDM Paparkan Upaya Politeknik KP untuk Bangun Maritim Cerdas
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Tingkatkan Kompetensi SDM, Kementerian KP Gelar Pelatihan Budi Daya hingga Olahan Ikan di NTT
Tingkatkan Kompetensi SDM, Kementerian KP Gelar Pelatihan Budi Daya hingga Olahan Ikan di NTT
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Wujudkan Kampung Nelayan Maju, Kementerian KP Tingkatkan Kompetensi 600 Nelayan Lewat Pelatihan
Wujudkan Kampung Nelayan Maju, Kementerian KP Tingkatkan Kompetensi 600 Nelayan Lewat Pelatihan
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Maksimalkan Potensi Ekonomi di Natuna, Kementerian KP Imbau Pelaku Usaha Ajukan PKKPRL
Maksimalkan Potensi Ekonomi di Natuna, Kementerian KP Imbau Pelaku Usaha Ajukan PKKPRL
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Kembangkan Usaha Perikanan, Kementerian KP Latih Masyarakat Sulsel Pembesaran Lele dan Pengolahan Udang
Kembangkan Usaha Perikanan, Kementerian KP Latih Masyarakat Sulsel Pembesaran Lele dan Pengolahan Udang
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Upaya Kementerian KP Ciptakan SDM Unggul dan Genjot Penerimaan Negara
Upaya Kementerian KP Ciptakan SDM Unggul dan Genjot Penerimaan Negara
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Seimbangkan Ekologi dan Ekonomi, Kementerian KP Perjuangkan Perikanan Berkelanjutan di Asia Tenggara
Seimbangkan Ekologi dan Ekonomi, Kementerian KP Perjuangkan Perikanan Berkelanjutan di Asia Tenggara
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Penyuluh Perikanan Jadi Garda Terdepan dalam Program Prioritas Kementerian KP
Penyuluh Perikanan Jadi Garda Terdepan dalam Program Prioritas Kementerian KP
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Langkah Konkret Kementerian KP untuk Wujudkan
Langkah Konkret Kementerian KP untuk Wujudkan "Smart ASN"
Kementerian Kelautan dan Perikanan