Wujudkan Kampung Perikanan Budi Daya, Kementerian KP Gencar Berikan Pelatihan untuk Masyarakat

Fransisca Andeska Gladiaventa
Kompas.com - Rabu, 20 April 2022
KKP melalui BRSDM terus tingkatkan kompetensi SDM kelautan dan perikanan demi wujudkan Kampung Perikanan Budidaya.DOK. Humas BRSDM KKP melalui BRSDM terus tingkatkan kompetensi SDM kelautan dan perikanan demi wujudkan Kampung Perikanan Budidaya.

KOMPAS.com – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KP) terus mendorong kesiapan sumber daya manusia (SDM) kelautan dan perikanan yang berkompeten.

Dalam mewujudkan hal tersebut, Kementerian KP melalui Badan Riset dan Sumber Daya Manusian Kelautan dan Perikanan ( BRSDM) menyelenggarakan beragam pelatihan bagi masyarakat guna wujudkan pembangunan kampung perikanan budi daya berbasis kearifan lokal.

Salah satu pelatihan digelar pada 14-17 April 2022 di Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan (BPPP) Tegal.

Materi pelatihan meliputi, budi daya ikan air tawar dengan recirculating aquaculture system (RAS) yang diikuti sebanyak 1.402 peserta dari 33 Provinsi, pelatihan budi daya ikan hias, dan pelatihan diversifikasi olahan ikan di Kabupaten Sukabumi yang diikuti sebanyak 300 peserta.

Baca juga: KKP Bangun 2 Kapal Pengawas Perikanan Anti Illegal Fishing, Beroperasi Tahun 2023

Di samping itu, terdapat pula pelatihan pembesaran ikan lele sistem bioflok di kolam bundar yang diikuti oleh 1.353 peserta dari 34 Provinsi yang diselenggarakn di BPPP Banyuwangi.

Kepala BRSDM Kementerian KP, I Nyoman Radiarta menyampaikan, kegiatan pelatihan itu sebagai upaya pihaknya untuk mewujudkan program kampung perikanan budi daya yang akan dibangun di Kecamatan Caringin, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat (Jabar).

“Pada 2022, Kementerian KP terus mewujudkan tiga program gagasan dari Menteri KP Sakti Wahyu Trenggono," jelas Nyoman dalam keterangan tertulis yang diterima oleh Kompas.com, Rabu (20/4/2022).

Ia melanjutkan, pembangunan kampung perikanan budi daya bertujuan untuk meningkatkan produksi perikanan budi daya serta nilai tambah produk dengan melibatkan masyarakat lokal.

Baca juga: KKP: Enggak Perlu Ribut, kalau Daging Mahal Beralih ke Ikan, Stoknya Aman Sampai Lebaran...

Sementara itu, melalui pelatihan diversifikasi olahan, Nyoman menilai bahwa usaha pengolahan ikan cukup menjanjikan karena usaha produk olahan ikan, seperti abon dan bakso, dinilai cukup praktis dan tidak membutuhkan modal besar.

“Saya harap akan ada inovasi produk perikanan yang dapat diterima oleh pasar, karena usaha pengolahan ikan selain untuk menopang perekonomian keluarga, juga bertujuan untuk benteng ketahanan pangan dan menjadi sumber gizi baik untuk masyarakat yang dapat menekan angka stunting,” tegasnya.

Pelatihan budidaya ikan qir tawar dengan sistem recirculating aquaculture system (RAS) yang diikuti sebanyak 1.402 peserta dari 33 Provinsi di BPPP Tegal. DOK. Humas BRSDM Pelatihan budidaya ikan qir tawar dengan sistem recirculating aquaculture system (RAS) yang diikuti sebanyak 1.402 peserta dari 33 Provinsi di BPPP Tegal.

Sementara itu, Kepala Pusat Pelatihan dan Penyuluhan Kelautan dan Perikanan (Puslatluth KP) Lilly Aprilya Pregiwati mengatakan, bisnis ikan hias memiliki potensi ekonomi yang menjanjikan.

Menurut data yang ada, dia menjelaskan, terdapat 3.567 jenis ikan air laut dan 1.266 ikan air tawar yang memiliki potensi dibudidayakan sebagai ikan hias.

Baca juga: KKP: Kapal yang Menangkap Ikan di Laut Indonesia Wajib Pakai ABK Lokal

“Keunggulan usaha ikan hias tidak dapat disamakan dengan ikan konsumsi, karena bisnis ikan lebih fleksibel, memiliki nilai jual lebih tinggi, dan memiliki teknologi yang mudah diserap dan diterapkan."

“Tak hanya itu, usaha pengolahan ikan turut menjanjikan karena dinilai relative tidak membutuhkan modal besar sehingga mudah untuk diaplikasikan oleh masyarakat,” jelas Lilly.

Adapun anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Republik Indonesia (RI) Komisi IV, Slamet mengapresiasi sinergi antara DPR dengan Kementerian KP yang telah menggelar pelatihan dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat kelautan dan perikanan.

Baca juga: Ramadhan dan Idul Fitri, KKP: Stok Ikan Akan Melimpah

“Sinergi antara Kementerian KP dan DPR dalam meningkatkan keterampilan masyarakat khususnya di Kabupaten Sukabumi sangat bagus, apalagi saya melihat prospek pariwisata," tuturnya.

Ia melanjutkan, Kecamatan Caringin yang nantinya akan dijadikan sebagai kampung perikanan budi daya dapat menarik wisatawan. Hal ini tentunya bisa berdampak terhadap peningkatan pendapatan masyarakat.

Hal yang sama juga disampaikan oleh Kepala Dinas Perikanan Kabupaten Sukabumi Ardiana Trisnawiana, pihaknya mengucapkan terima kasih atas terlaksananya kegiatan pelatihan tersebut.

“Saya mengucapkan terima kasih kepada Kementerian dan juga anggota Komisi IV DPR yang telah menyelenggarakan kegiatan ini. Saya harap kegiatan pelatihan ini dapat meningkatkan keterampilan para pelaku perikanan di Kabupaten Sukabumi, sehingga nantinya kebutuhan mereka juga ikut meningkat,” kata Ardiana.

PenulisFransisca Andeska Gladiaventa
EditorAmalia Purnama Sari
Terkini Lainnya
SUPM Tegal Luluskan 147 Peserta Didik, Kementerian KP Berharap Mereka Beradaptasi di Dunia Kerja
SUPM Tegal Luluskan 147 Peserta Didik, Kementerian KP Berharap Mereka Beradaptasi di Dunia Kerja
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Dukung Keberlanjutan Pengelolaan Laut, Kementerian KP Maksimalkan Peran AKKP Wakatobi
Dukung Keberlanjutan Pengelolaan Laut, Kementerian KP Maksimalkan Peran AKKP Wakatobi
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Menteri Trenggono Serahkan
Menteri Trenggono Serahkan "Wakatobi AIS" untuk Dukung Percepatan Penangkapan Ikan Terukur di Wakatobi
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Peringati Hari Laut Sedunia, Kementerian KP Genjot Budi Daya Rumput Laut di Wakatobi
Peringati Hari Laut Sedunia, Kementerian KP Genjot Budi Daya Rumput Laut di Wakatobi
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Pemkot Dumai Hibahkan Tanah 5,3 Hektar untuk Pengembangan Politeknik KP
Pemkot Dumai Hibahkan Tanah 5,3 Hektar untuk Pengembangan Politeknik KP
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Terapkan Ekonomi Biru, KKP Butuh SDM Unggul dan Bertalenta Global
Terapkan Ekonomi Biru, KKP Butuh SDM Unggul dan Bertalenta Global
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Kepala BRSDM Paparkan Upaya Politeknik KP untuk Bangun Maritim Cerdas
Kepala BRSDM Paparkan Upaya Politeknik KP untuk Bangun Maritim Cerdas
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Tingkatkan Kompetensi SDM, Kementerian KP Gelar Pelatihan Budi Daya hingga Olahan Ikan di NTT
Tingkatkan Kompetensi SDM, Kementerian KP Gelar Pelatihan Budi Daya hingga Olahan Ikan di NTT
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Wujudkan Kampung Nelayan Maju, Kementerian KP Tingkatkan Kompetensi 600 Nelayan Lewat Pelatihan
Wujudkan Kampung Nelayan Maju, Kementerian KP Tingkatkan Kompetensi 600 Nelayan Lewat Pelatihan
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Maksimalkan Potensi Ekonomi di Natuna, Kementerian KP Imbau Pelaku Usaha Ajukan PKKPRL
Maksimalkan Potensi Ekonomi di Natuna, Kementerian KP Imbau Pelaku Usaha Ajukan PKKPRL
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Kembangkan Usaha Perikanan, Kementerian KP Latih Masyarakat Sulsel Pembesaran Lele dan Pengolahan Udang
Kembangkan Usaha Perikanan, Kementerian KP Latih Masyarakat Sulsel Pembesaran Lele dan Pengolahan Udang
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Upaya Kementerian KP Ciptakan SDM Unggul dan Genjot Penerimaan Negara
Upaya Kementerian KP Ciptakan SDM Unggul dan Genjot Penerimaan Negara
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Seimbangkan Ekologi dan Ekonomi, Kementerian KP Perjuangkan Perikanan Berkelanjutan di Asia Tenggara
Seimbangkan Ekologi dan Ekonomi, Kementerian KP Perjuangkan Perikanan Berkelanjutan di Asia Tenggara
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Penyuluh Perikanan Jadi Garda Terdepan dalam Program Prioritas Kementerian KP
Penyuluh Perikanan Jadi Garda Terdepan dalam Program Prioritas Kementerian KP
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Langkah Konkret Kementerian KP untuk Wujudkan
Langkah Konkret Kementerian KP untuk Wujudkan "Smart ASN"
Kementerian Kelautan dan Perikanan