Menteri Trenggono Sebut SKPT Rote Ndao Berpotensi Jadi Wisata Kuliner Ikan

Amalia Purnama Sari
Kompas.com - Rabu, 1 Desember 2021
Menteri Kelautan dan Perikanan (KP) Sakti Wahyu Trenggono saat mengunjungi Sentra Kelautan Perikanan Terpadu (SKPT) Rote Ndao, Kabupaten Rote Ndao, Nusa Tenggara Timur (NTT), Rabu (1/12/2021).DOK. Humas Kementerian KP Menteri Kelautan dan Perikanan (KP) Sakti Wahyu Trenggono saat mengunjungi Sentra Kelautan Perikanan Terpadu (SKPT) Rote Ndao, Kabupaten Rote Ndao, Nusa Tenggara Timur (NTT), Rabu (1/12/2021).

KOMPAS.com – Menteri Kelautan dan Perikanan (KP) Sakti Wahyu Trenggono mengatakan Sentra Kelautan Perikanan Terpadu (SKPT) Rote Ndao, di Kabupaten Rote Ndao, Nusa Tenggara Timur (NTT) berpotensi besar untuk dijadikan lokasi pariwisata kuliner ikan.

Untuk itu, ia meminta para pengelola di Sentra Kelautan Perikanan Terpadu (SKPT) Rote Ndao, Kabupaten Rote Ndao, Nusa Tenggara Timur (NTT) untuk memanfaatkan fasilitas yang diberikan pemerintah sebaik mungkin.

“(Adanya fasilitas) harus bisa dioptimalkan untuk membantu masyarakat dan nelayan di sini dalam peningkatan produktivitas,” tutur Trenggono, dikutip dari keterangan pers resminya, Rabu (1/12/2021).

Hal tersebut disampaikan Trenggono saat berkunjung ke SKPT Rote Ndao, Rabu. Ia ditemani Gubernur NTT Viktor Laiskodat dan Bupati Rote Ndao Paulina Haning-Bullu.

Sebagai gambaran, SKPT Rote Ndao yang telah beroperasi sejak 2019 memiliki sejumlah fasilitas, di antaranya cold storage, pabrik es, pasar ikan, kolam labuh kapal, hingga breakwater.

Baca juga: Di Forum Internasional, Menteri KP Sebut RI Siap Terapkan Penangkapan Ikan Berkuota

Namun pemanfaatan berbagai fasilitas tersebut dinilai belum optimal. Oleh karenanya, Menteri Trenggono berpendapat perlu adanya perbaikan sejumlah fasilitas.

Ia pun meminta jajarannya untuk menata ulang infrastruktur SKPT agar pemanfaatanya bisa lebih optimal.

Diharapkan SKPT tersebut bisa menjadi pemicu peningkatan ekonomi daerah. Tidak hanya melalui kegiatan perikanan, tetapi juga pariwisata.

"Tolong Pak Direktur Jenderal (Dirjen) Perikanan Tangkap didesain kembali. Ini bagus sekali jika ada fish market dan restoran apung untuk wisata karena (panorama) alamnya mendukung. Biar hidup di sini ekonominya," kata Trenggono.

Baca juga: Menteri KP: Bitung Akan Jadi Pusat Perikanan Kelas Dunia

 

Selain SKPT, Trenggono juga menyoroti kampung nelayan di Rote Ndao. Dia meminta jajarannya dan pemerintah daerah (pemda) untuk menata sejumlah kampung nelayan.

“(Kampung nelayan) bisa ditata dan dikembangkan menjadi lebih produktif dan menghasilkan perikanan berkualitas,” tuturnya.

Penting diketahui, saat ini ada nelayan dari 3.500 kepala keluarga (KK) di Kabupaten Rote Ndao.

Sebagian besar dari mereka adalah nelayan tradisional yang menggunakan perahu untuk melaut. Sisanya menggunakan kapal ukuran 3 sampai 5 gross tonnage (GT).

Berdasarkan data yang dikumpulkan tahun lalu, jumlah tangkapan ikan secara keseluruhan adalah 3.696 ton dengan komoditas terbanyak kakap, kerapu, tongkol, dan tenggiri.

Baca juga: Ingin Lulusan AUP Jalankan Program Prioritas, Menteri KP: Kita Butuh Wirausaha Muda

Sementara itu, komoditas nonikan terbanyak adalah cumi-cumi, teripang, dan budi daya lobster.

Budi daya lobster di Rote Ndao

Sentra Kelautan Perikanan Terpadu (SKPT) Rote Ndao, Kabupaten Rote Ndao, Nusa Tenggara Timur (NTT).DOK. Humas Kementerian KP Sentra Kelautan Perikanan Terpadu (SKPT) Rote Ndao, Kabupaten Rote Ndao, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Dalam kunjungannya tersebut, Trenggono turut meninjau langsung lokasi keramba jaring apung budi daya lobster yang ada di Pulau Mulut Seribu.

Ia pun mendukung penuh pengembangan dan meminta para pengelola untuk tetap menjaga kelestarian ekosistem.

“Utamakan juga tenaga kerja lokal untuk membantu operasional keramba yang totalnya ada 25 lubang ini,” pesannya.

Baca juga: Triwulan II 2021, Menteri KP Berhasil Bawa Sektor Perikanan Tumbuh hingga 9,69 Persen

Sebagai informasi, keramba-keramba itu mulai beroperasi sejak Agustus 2021 dengan budi daya lobster pasir dan mutiara sebagai komoditas terbesar.

Saat ini, sudah ada sepuluh tenaga lokal yang dipekerjakan di keramba tersebut.

PenulisAmalia Purnama Sari
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Upaya Kementerian Kelautan dan Perikanan Kelola Keberlanjutan Danau Maninjau
Upaya Kementerian Kelautan dan Perikanan Kelola Keberlanjutan Danau Maninjau
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Tingkatkan Pelayanan Masyarakat, Kementerian KP Jadikan 2 Satker sebagai BLU
Tingkatkan Pelayanan Masyarakat, Kementerian KP Jadikan 2 Satker sebagai BLU
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Kinerja BRSDM Periode 2021 Lampaui Target, Kementerian KP Akselerasikan Program Riset dan SDM 2022
Kinerja BRSDM Periode 2021 Lampaui Target, Kementerian KP Akselerasikan Program Riset dan SDM 2022
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Kementerian KP dan Alumni IPB Bersinergi untuk Keberlanjutan Perikanan
Kementerian KP dan Alumni IPB Bersinergi untuk Keberlanjutan Perikanan
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Menteri KP Berhasil Raih Top Leader on Digital Implementation 2021
Menteri KP Berhasil Raih Top Leader on Digital Implementation 2021
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Rekor, PNBP Kementerian KP Berhasil Tembus Rp 930 Miliar
Rekor, PNBP Kementerian KP Berhasil Tembus Rp 930 Miliar
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Peringati Hari Nusantara, Kementerian KP Gelar Pekan Webinar Hari Nusantara 2021
Peringati Hari Nusantara, Kementerian KP Gelar Pekan Webinar Hari Nusantara 2021
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Sukseskan Program Terobosan, Kementerian KP Siapkan Riset dan SDM Unggul
Sukseskan Program Terobosan, Kementerian KP Siapkan Riset dan SDM Unggul
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Kementerian KP Paparkan Konsep Ekonomi Biru di Dubai Expo 2020
Kementerian KP Paparkan Konsep Ekonomi Biru di Dubai Expo 2020
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Optimalkan Wisata Bahari di Tidore, Kementerian KP Teliti Arkeologi Maritim
Optimalkan Wisata Bahari di Tidore, Kementerian KP Teliti Arkeologi Maritim
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Kementerian KP Ajak Generasi Muda Kembangkan Ekonomi Biru
Kementerian KP Ajak Generasi Muda Kembangkan Ekonomi Biru
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Wujudkan Program Prioritas, Kementerian KP Gelar Pelatihan Budi Daya Lele Sistem Bioflok di Konawe
Wujudkan Program Prioritas, Kementerian KP Gelar Pelatihan Budi Daya Lele Sistem Bioflok di Konawe
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Kementerian KP Diseminasikan Keunggulan Tambak Milenial kepada Generasi Muda
Kementerian KP Diseminasikan Keunggulan Tambak Milenial kepada Generasi Muda
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Menteri Trenggono Paparkan Potensi Investasi Sektor Kelautan dan Perikanan di Rapimnas Kadin
Menteri Trenggono Paparkan Potensi Investasi Sektor Kelautan dan Perikanan di Rapimnas Kadin
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Kementerian KP Akan Tingkatkan Fasilitas Produksi Kampung Budi Daya Ikan Patin di Lebak
Kementerian KP Akan Tingkatkan Fasilitas Produksi Kampung Budi Daya Ikan Patin di Lebak
Kementerian Kelautan dan Perikanan