Dukung Program KKP, BRSDM Permudah Budidaya Perikanan melalui "Sipetak"

Dwi Nur Hayati
Kompas.com - Rabu, 7 April 2021
BRSDM melalui BRPBAPPP menyelenggarakan Focus Group Discussion (FGD) dan diseminasi hasil riset 'Pemanfaatan WebGIS Sipetak berbasis Android di Kantor Bupati Pangkep, Selasa (6/4/2021).
DOK. Humas BRSDM BRSDM melalui BRPBAPPP menyelenggarakan Focus Group Discussion (FGD) dan diseminasi hasil riset 'Pemanfaatan WebGIS Sipetak berbasis Android di Kantor Bupati Pangkep, Selasa (6/4/2021).

KOMPAS.com – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menyatakan, salah satu program terobosan pada 2021-2024 adalah meningkatkan produksi perikanan budidaya dengan potensi ekspor diantaranya, udang, lobster, dan rumput laut.

Oleh karena itu, kelayakan lahan tambak untuk budidaya menjadi bagian penting guna mendukung keberhasilan program tersebut.

Sebagai dukungan terhadap program KKP, Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) menghadirkan sistem informasi pengelolaan tambak (Sipetak).

Sistem tersebut merupakan aplikasi buatan Balai Riset Perikanan Budidaya Air Payau dan Penyuluhan Perikanan (BRPBAPPP), bagian dari Unit Pelaksana Teknis (UPT) BRSDM.

Baca juga: Gelar Festival Lobster di Banyuwangi, KKP Ingin Tingkatkan Produksi Lobster Nasional

Sipetak berfungsi mempermudah pembudidaya untuk mendapatkan informasi petakan tambak informasi jaringan saluran tambak, serta sungai dalam mengelola revitalisasi saluran dan manajemen kualitas air.

Maka dari itu, pemanfaatan web geographic information system (WebGIS) Sipetak harus disosialisasikan secara lebih luas kepada masyarakat.

Untuk kepentingan tersebut, BRPBAPPP menyelenggarakan Focus Group Discussion (FGD) dan diseminasi hasil riset 'Pemanfaatan WebGIS Sipetak berbasis Android kepada 90 penyuluh perikanan Kabupaten Pangkajene dan Kepulauan ( Pangkep) serta Dinas Perikanan Kabupaten Pangkep di Kantor Bupati Pangkep, Selasa (6/4/2021).

Dalam kesempatan tersebut, Sekretaris BRSDM Kusdiantoro mewakili Kepala BRSDM, memberikan apresiasi terhadap hasil inovasi dari BRPBAPPP.

Baca juga: Buka Rakernas KKP, Menteri Trenggono: Saya Ingin KKP Berkontribusi Besar bagi Perekonomian Nasional

Ia berharap, Sipetak dapat menjadi 'jurus andalan' dalam membenahi subsektor budidaya perikanan nasional.

"Melalui Sipetak, kami berharap dapat memberikan kontribusi kepada masyarakat untuk mendukung program pembangunan kelautan dan perikanan,” katanya, dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Rabu (7/4/2021).

Inovasi tersebut, lanjut Kusdiantoro, sejalan dengan program terobosan Kementerian KKP dalam mengembangkan perikanan budidaya untuk peningkatan ekspor dengan dukungan riset kelautan dan perikanan.

Senada dengan Sekretaris BRSDM, Bupati Pangkep Muhammad Yusran Lalogau turut merespons positif pemanfaatan WebGIS Sipetak.

Baca juga: Lewat Kerja Sama Pemerintah dan Masyarakat, KKP Berkomitmen Wujudkan Ekonomi Kelautan Berkelanjutan

Menurutnya, fungsi dan manfaat WebGIS Sipetak sangat membantu pengelolaan kegiatan budidaya pada skala petakan dan hamparan. Bahkan, inovasi tersebut juga bermanfaat baik untuk para penyuluh maupun para petambak.

"WebGIS Sipetak dapat bermanfaat bila diterapkan dengan baik di Kabupaten Pangkep. Saya sebagai bupati akan mendukung sepenuhnya. Sebab, potensi perikanan di Kabupaten Pangkep cukup besar dan belum maksimal dalam pengelolaannya," ujar Yusran.

Menanggapi dukungan tersebut, Kepala BRPBAPPP Maros, Indra Jaya berharap, kerja sama yang terjalin dengan Kabupaten Pangkep dapat terus terlaksana dengan baik.

"Kami ingin hasil riset ini dapat dimanfaatkan oleh Pemda Pangkep, sehingga implikasinya dapat langsung melihat data eksisting tambak yang ada di Kabupaten Pangkep,” imbuhnya.

Baca juga: Politani Pangkep Siap Upgrade D3 Jadi D4

Selain itu, lanjut Indra, diharapkan manfaatnya dapat dirasakan lebih besar bagi pemda dan stakeholder.

Indra menjelaskan, selain untuk meningkatkan kemampuan operasional bagi para peserta bimbingan teknis, aplikasi Sipetak juga bertujuan untuk meningkatkan partisipasi dan konstribusi calon surveyor dalam memperkaya data.

“Hal ini sekaligus meningkatkan akurasi informasi dari WebGIS Sipetak yang bersifat spasio-temporal,” ujarnya.

Sebagai informasi, Sipetak merupakan sistem informasi pengelolaan tambak dalam bentuk aplikasi prototipe teknologi WebGIS.

Baca juga: Aplikasi Perikanan Buatan Indonesia Ekspansi ke Thailand

Teknologi WebGIS merupakan pengembangan sistem informasi geografis (SIG) yang berbasis internet.

Inovasi tersebut diciptakan sejak 2018 oleh peneliti sumber daya lahan dan lingkungan budidaya BRPBAPPP Maros, Tarunamulia dan tim.

Adapun tujuan Sipetak untuk mempermudah visualisasi dan interpretasi agar menjamin efektivitas penetapan kebijakan pengelolaan dan pengembangan budidaya tambak.

PenulisDwi Nur Hayati
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Menteri Trenggono Minta Politeknik Kementerian KP Perkuat Potensi Wirausaha Peserta Didik
Menteri Trenggono Minta Politeknik Kementerian KP Perkuat Potensi Wirausaha Peserta Didik
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Jaga Sektor Kelautan dan Perikanan, Menteri KP Bekali BROL Jembrana dengan Teknologi Mumpuni
Jaga Sektor Kelautan dan Perikanan, Menteri KP Bekali BROL Jembrana dengan Teknologi Mumpuni
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Tingkatkan Minat Konsumsi Ikan, Kementerian KP Gelar Pelatihan Pengolahan Hasil Perikanan di Kapuas Hulu
Tingkatkan Minat Konsumsi Ikan, Kementerian KP Gelar Pelatihan Pengolahan Hasil Perikanan di Kapuas Hulu
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Dukung Ekonomi Biru, Kementerian KP Dorong Riset Olahan Rumput Laut Nirlimbah
Dukung Ekonomi Biru, Kementerian KP Dorong Riset Olahan Rumput Laut Nirlimbah
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Peringati Hari Anak Nasional, Kementerian KP Bagikan 1,2 Ton Ikan di Kampung Pemulung dan Lapas Anak
Peringati Hari Anak Nasional, Kementerian KP Bagikan 1,2 Ton Ikan di Kampung Pemulung dan Lapas Anak
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Kementerian KP Ajak Pemerintah Vietnam Perangi Penyelundupan Benih Lobster
Kementerian KP Ajak Pemerintah Vietnam Perangi Penyelundupan Benih Lobster
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Mudahkan Nelayan Tangkap Ikan, Kementerian KP Kembangkan Aplikasi Laut Nusantara
Mudahkan Nelayan Tangkap Ikan, Kementerian KP Kembangkan Aplikasi Laut Nusantara
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Jaga Keberlanjutan Ikan Banyar, Kementerian KP Lakukan Riset dengan Analisis Otolith
Jaga Keberlanjutan Ikan Banyar, Kementerian KP Lakukan Riset dengan Analisis Otolith
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Tingkatkan Konsumsi Ikan, Kementerian KP Gelar Pelatihan Pengolahan Camilan Berbahan Ikan
Tingkatkan Konsumsi Ikan, Kementerian KP Gelar Pelatihan Pengolahan Camilan Berbahan Ikan
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Bioplastik dari Rumput Laut Jadi Solusi Alternatif Atasi Pencemaran Laut
Bioplastik dari Rumput Laut Jadi Solusi Alternatif Atasi Pencemaran Laut
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Indonesia Gandeng Australia Kembangkan Kerja Sama Perikanan Budi Daya
Indonesia Gandeng Australia Kembangkan Kerja Sama Perikanan Budi Daya
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Akademisi dan Pengusaha Nilai Peraturan Pengelolaan Lobster Sudah Benar
Akademisi dan Pengusaha Nilai Peraturan Pengelolaan Lobster Sudah Benar
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Produksi Perikanan Tangkap Tunjukkan Tren Positif di Tengah Pandemi Covid-19
Produksi Perikanan Tangkap Tunjukkan Tren Positif di Tengah Pandemi Covid-19
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Kementerian KP Dorong Masyarakat Selayar Kembangkan Budidaya MSF
Kementerian KP Dorong Masyarakat Selayar Kembangkan Budidaya MSF
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Terbitkan Buku “Potret Garam Nasional,” Kementerian KP Berupaya Dorong Kemandirian Garam Nasional
Terbitkan Buku “Potret Garam Nasional,” Kementerian KP Berupaya Dorong Kemandirian Garam Nasional
Kementerian Kelautan dan Perikanan