Antisipasi Darurat Pangan, Kementan Percepat Realisasi Pompanisasi dan PAT Padi Gogo

Kompas.com - 17/04/2024, 20:51 WIB
Ikhsan Fatkhurrohman Dahlan,
A P Sari

Tim Redaksi

Direktur Jenderal (Dirjenbun) Perkebunan Andi Nur Alam Syah saat menghadiri acara Rapat Antisipasi Darurat Pangan Provinsi Jawa Timur di Surabaya, Jawa Timur, Selasa (16/4/2024)DOK. Humas Kementan Direktur Jenderal (Dirjenbun) Perkebunan Andi Nur Alam Syah saat menghadiri acara Rapat Antisipasi Darurat Pangan Provinsi Jawa Timur di Surabaya, Jawa Timur, Selasa (16/4/2024)

KOMPAS.com – Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Direktorat Jenderal Perkebunan (Ditjenbun) melaksanakan antisipasi krisis pangan dengan melakukan koordinasi multipihak untuk percepatan realisasi program pompanisasi lahan tadah hujan dan tanaman padi gogo tumpang sisip di kebun sawit, kelapa, atau tanaman perkebunan lainnya.

Direktur Jenderal Perkebunan (Dirjenbun) Andi Nur Alam Syah mengatakan, Ditjenbun terus berupaya membuat terobosan demi mengoptimalkan lahan perkebunan.

Hal tersebut merupakan strategi dalam menghadapi darurat pangan nasional sesuai arahan Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman

Andi Nur mengungkapkan, program tumpang sari tanaman sela atau pangan tidak hanya dilakukan di lahan sawit, tetapi juga di lahan kelapa. Program ini dilaksanakan di salah satu wilayah lahan berpotensi tinggi di Provinsi Jawa Timur (Jatim).

“Secara nasional, diketahui potensi lahan kelapa di Jatim yang dapat ditanami sela pangan (padi gogo) kurang lebih seluas 6.191 hektar (ha). Ini harus kita optimalkan dan maksimalkan," ujar Andi melalui siaran persnya, Rabu (17/4/2024).

Baca juga: Targetkan Peningkatan IP Padi, Kementan Canangkan Pompanisasi di Kabupaten Merauke

Andi Nur menambahkan, selain tanam tanaman padi, Kementan juga memiliki program optimalisasi lahan dan pompanisasi yang saat ini terus dimaksimalkan pengerjaannya.

Menurutnya, ketiga kegiatan ini merupakan solusi cepat yang harus dilakukan bersama, mengingat darurat pangan harus segera diatasi.

Sesi foto bersama pada Rapat Antisipasi Darurat Pangan Provinsi Jawa Timur, di Surabaya, Jawa Timur, Selasa (16/4/2024)DOK. Humas Kementan Sesi foto bersama pada Rapat Antisipasi Darurat Pangan Provinsi Jawa Timur, di Surabaya, Jawa Timur, Selasa (16/4/2024)

Sebagai informasi, untuk menyukseskan program ini, dibuka kesempatan untuk mengusulkan calon petani calon lokasi (CPCL) tumpang sari padi gogo di lahan perkebunan selain tanaman kelapa.

Hal tersebut bertujuan agar target penanaman padi gogo dapat tercapai sesuai dengan petunjuk operasional (jukop) atau surat edaran (SE) Direktur Benih Tanaman Pangan.

Selanjutnya, Andi mengajak semua pihak melakukan langkah-langkah strategis untuk dapat memperkuat ketahanan pangan nasional.

Baca juga: Kementan Gelontorkan Rp 8 Miliar untuk Garap Lahan Pertanian di Merauke

"Saya berharap kegiatan koordinasi ini menjadi ruang bagi kita untuk bersinergi dan mempertajam langkah-langkah strategis guna percepatan antisipasi darurat pangan," tuturnya.

Terkini Lainnya
Kejar Produksi Tanaman Perkebunan Menuju Benih Unggul, Kementan Lakukan Pelepasan Varietas
Kejar Produksi Tanaman Perkebunan Menuju Benih Unggul, Kementan Lakukan Pelepasan Varietas
Kementan
Dorong Produksi Nasional, Jatim Siap Genjot Indeks Pertanaman PadiĀ 
Dorong Produksi Nasional, Jatim Siap Genjot Indeks Pertanaman PadiĀ 
Kementan
Pemerintah Atur Harga Tebu, Petani Diharapkan Bisa Lebih Untung
Pemerintah Atur Harga Tebu, Petani Diharapkan Bisa Lebih Untung
Kementan
Berkat Sinergi Kuat, Petani Berhasil Panen Raya
Berkat Sinergi Kuat, Petani Berhasil Panen Raya
Kementan
Stok Pupuk Bersubsidi Melimpah, Petani Diminta Segera Tebus Kuota yang Dimiliki
Stok Pupuk Bersubsidi Melimpah, Petani Diminta Segera Tebus Kuota yang Dimiliki
Kementan
Antisipasi Darurat Pangan, Kementan Bagikan Pompa Irigasi Gratis di Jawa Timur
Antisipasi Darurat Pangan, Kementan Bagikan Pompa Irigasi Gratis di Jawa Timur
Kementan
Pada Pertemuan Bilateral di Kementan, Indonesia dan Ukraina Sepakati Kerja Sama Bidang Pertanian
Pada Pertemuan Bilateral di Kementan, Indonesia dan Ukraina Sepakati Kerja Sama Bidang Pertanian
Kementan
Terbitkan Permentan Nomor 1 Tahun 2024, Mentan Pastikan Pupuk Subsidi Tepat Sasaran
Terbitkan Permentan Nomor 1 Tahun 2024, Mentan Pastikan Pupuk Subsidi Tepat Sasaran
Kementan
Kunker di Jateng, Plt Sekjen Kementan Dukung Optimalisasi Lahan Tadah Hujan lewat Pompanisasi
Kunker di Jateng, Plt Sekjen Kementan Dukung Optimalisasi Lahan Tadah Hujan lewat Pompanisasi
Kementan
Antisipasi El Nino, Mentan Amran Dorong Produksi Padi NTB Lewat Pompanisasi
Antisipasi El Nino, Mentan Amran Dorong Produksi Padi NTB Lewat Pompanisasi
Kementan
Harga Jagung Turun di Sumbawa, Presiden Jokowi: Hilirisasi Jadi Kunci Stabilkan Harga
Harga Jagung Turun di Sumbawa, Presiden Jokowi: Hilirisasi Jadi Kunci Stabilkan Harga
Kementan
Panen Jagung bersama Mentan di Sumbawa, Jokowi Tekankan Pentingnya Keseimbangan Harga
Panen Jagung bersama Mentan di Sumbawa, Jokowi Tekankan Pentingnya Keseimbangan Harga
Kementan
BPS Perkirakan Produksi Beras Surplus, Pengamat Pangan Minta Bulog Serap Gabah Petani
BPS Perkirakan Produksi Beras Surplus, Pengamat Pangan Minta Bulog Serap Gabah Petani
Kementan
Jalin Kerja Sama dengan Iran, Indonesia Siap Perkuat Pertanian dengan Teknologi
Jalin Kerja Sama dengan Iran, Indonesia Siap Perkuat Pertanian dengan Teknologi
Kementan
Antisipasi Penurunan Harga, KTNA Harap Bulog Serap Gabah Petani di Masa Panen Raya
Antisipasi Penurunan Harga, KTNA Harap Bulog Serap Gabah Petani di Masa Panen Raya
Kementan
Bagikan artikel ini melalui
Oke