Targetkan Pertanian Modern, Mentan Amran Cek Pompanisasi di Merauke

Kompas.com - 17/04/2024, 14:57 WIB
Nethania Simanjuntak,
A P Sari

Tim Redaksi

Mentan Amran saat melakukan peninjauan pemasangan pompanisasi di Desa Amunkay, Distrik Tanah Miring, Kabupaten Merauke, Rabu (17/4/2024)Dok. Humas Kementan Mentan Amran saat melakukan peninjauan pemasangan pompanisasi di Desa Amunkay, Distrik Tanah Miring, Kabupaten Merauke, Rabu (17/4/2024)

KOMPAS.com - Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman menargetkan Kabupaten Merauke di Provinsi Papua Selatan sebagai daerah percontohan pertanian modern yang mampu menekan biaya produksi dan meningkatkan indeks kesejahteraan petani.

"Mimpi kami ke depan adalah mentransformasi pertanian tradisional menuju modern dengan tujuan meningkatkan kesejahteraan petani karena dari sini kita bisa menekan biaya produksi hingga 60 persen," ujar Amran melalui siaran persnya, Rabu (17/4/2024).

Hal tersebut disampaikannya, usai meninjau pemasangan pompanisasi di Desa Amunkay, Distrik Tanah Miring, Kabupaten Merauke, Rabu.

Sebagai langkah nyata, Amran mengatakan, saat ini pemerintah tengah menggarap lahan seluas 20.000 hektar (ha) dari total yang ditargetkan 500.000 ha.

Baca juga: Targetkan Peningkatan IP Padi, Kementan Canangkan Pompanisasi di Kabupaten Merauke

Amran menambahkan bahwa dalam waktu dekat, target tersebut akan tercapai, mengingat indeks pertanaman (IP) di Merauke saat ini memiliki rata-rata dua kali semusim dan bisa meningkat menjadi tiga kali semusim.

"Insya Allah kami akan garap pertama. Kami sudah putuskan langsung dengan menggarap 20.000 ha optimalisasi lahan dan anggarannya sudah kami setujui hari ini dan mulai dikerjakan. Kalau ini berhasil dengan baik, kita akan bergeser mengelola 500.000 ha dari potensi 1,2 juta ha. Ini sudah kami rintis dari 2016 hingga 2017 bersama Pak Bupati 10.000 ha dan berhasil, sekarang ini sudah panen," ujarnya.

Hanya saja, kata Amran, pertanaman dilaksanakan dengan memberikan perhatian khusus di bidang pengelolaan air yang dinilai masih kurang maksimal.

Oleh karenanya, dia melanjutkan, pompanisasi di Merauke akan dimasukkan agar petani bisa bertani selama musim kemarau.

Baca juga: Kementan Gelontorkan Rp 8 Miliar untuk Garap Lahan Pertanian di Merauke

"Sekarang kita kelola airnya dengan baik. Insya Allah hari ini IP-nya 1,3 dan ada yang panen dua kali, satu kali, dan kita tingkatkan target menjadi tiga kali. Jadi produksinya bisa tiga kali lipat naik menggunakan peralatan," ucapnya.

Amran menyebut, dalam satu minggu akan diberikan bantuan dari pusat berupa alat seperti traktor roda empat dengan 75 unit yang dikirim dari Surabaya. Kemudian, disediakan 40 unit pompa untuk para petani.

Selanjutnya, disediakan juga 10 unit mesin pemanen padi (combine harvester) dan peralatan lainnya untuk digunakan selama kemarau.

Amran berharap, dengan adanya bantuan tersebut, Merauke diharapkan bisa menjadi daerah percontohan.

Baca juga: Sidang SYL, KPK Hadirkan Eks Stafsus dan Sekjen Kementan Jadi Saksi

Sebagai informasi, Kementerian Pertanian ( Kementan) akan terus bergerak melakukan antisipasi darurat pangan di Kabupaten Merauke lewat program pompanisasi lahan sawah dan lahan kering di lahan seluas 45.000 ha.

Kemudian, ada pula agenda optimasi lahan rawa dan penanaman padi gogo tumpang sisip (TUSIP) di lahan seluas 1.050 ha.

Kementan juga memberikan bantuan dua pompa delapan inci dan pipa paralon bagi para petani di Desa Amunkay agar mereka bisa memompa air dari saluran pembuang.

Diharapkan, program-program itu bisa mengoptimalkan pertanaman minimal dua kali tanam padi.

Pemerintah pun telah menggelontorkan dana sebesar Rp 8,069 miliar. Anggaran ini di luar pemberian KUR sebesar Rp 13.034 miliar.

Baca juga: Kementan dan Provinsi Banten Kembangkan Padi Varietas Biosalin untuk Wilayah Pesisir

Terkini Lainnya
Kejar Produksi Tanaman Perkebunan Menuju Benih Unggul, Kementan Lakukan Pelepasan Varietas
Kejar Produksi Tanaman Perkebunan Menuju Benih Unggul, Kementan Lakukan Pelepasan Varietas
Kementan
Dorong Produksi Nasional, Jatim Siap Genjot Indeks Pertanaman PadiĀ 
Dorong Produksi Nasional, Jatim Siap Genjot Indeks Pertanaman PadiĀ 
Kementan
Pemerintah Atur Harga Tebu, Petani Diharapkan Bisa Lebih Untung
Pemerintah Atur Harga Tebu, Petani Diharapkan Bisa Lebih Untung
Kementan
Berkat Sinergi Kuat, Petani Berhasil Panen Raya
Berkat Sinergi Kuat, Petani Berhasil Panen Raya
Kementan
Stok Pupuk Bersubsidi Melimpah, Petani Diminta Segera Tebus Kuota yang Dimiliki
Stok Pupuk Bersubsidi Melimpah, Petani Diminta Segera Tebus Kuota yang Dimiliki
Kementan
Antisipasi Darurat Pangan, Kementan Bagikan Pompa Irigasi Gratis di Jawa Timur
Antisipasi Darurat Pangan, Kementan Bagikan Pompa Irigasi Gratis di Jawa Timur
Kementan
Pada Pertemuan Bilateral di Kementan, Indonesia dan Ukraina Sepakati Kerja Sama Bidang Pertanian
Pada Pertemuan Bilateral di Kementan, Indonesia dan Ukraina Sepakati Kerja Sama Bidang Pertanian
Kementan
Terbitkan Permentan Nomor 1 Tahun 2024, Mentan Pastikan Pupuk Subsidi Tepat Sasaran
Terbitkan Permentan Nomor 1 Tahun 2024, Mentan Pastikan Pupuk Subsidi Tepat Sasaran
Kementan
Kunker di Jateng, Plt Sekjen Kementan Dukung Optimalisasi Lahan Tadah Hujan lewat Pompanisasi
Kunker di Jateng, Plt Sekjen Kementan Dukung Optimalisasi Lahan Tadah Hujan lewat Pompanisasi
Kementan
Antisipasi El Nino, Mentan Amran Dorong Produksi Padi NTB Lewat Pompanisasi
Antisipasi El Nino, Mentan Amran Dorong Produksi Padi NTB Lewat Pompanisasi
Kementan
Harga Jagung Turun di Sumbawa, Presiden Jokowi: Hilirisasi Jadi Kunci Stabilkan Harga
Harga Jagung Turun di Sumbawa, Presiden Jokowi: Hilirisasi Jadi Kunci Stabilkan Harga
Kementan
Panen Jagung bersama Mentan di Sumbawa, Jokowi Tekankan Pentingnya Keseimbangan Harga
Panen Jagung bersama Mentan di Sumbawa, Jokowi Tekankan Pentingnya Keseimbangan Harga
Kementan
BPS Perkirakan Produksi Beras Surplus, Pengamat Pangan Minta Bulog Serap Gabah Petani
BPS Perkirakan Produksi Beras Surplus, Pengamat Pangan Minta Bulog Serap Gabah Petani
Kementan
Jalin Kerja Sama dengan Iran, Indonesia Siap Perkuat Pertanian dengan Teknologi
Jalin Kerja Sama dengan Iran, Indonesia Siap Perkuat Pertanian dengan Teknologi
Kementan
Antisipasi Penurunan Harga, KTNA Harap Bulog Serap Gabah Petani di Masa Panen Raya
Antisipasi Penurunan Harga, KTNA Harap Bulog Serap Gabah Petani di Masa Panen Raya
Kementan
Bagikan artikel ini melalui
Oke