Di NTB, Mentan SYL: Pengelolaan Benih VUB Tingkatkan Produktivitas

Kompas.com - 27/11/2022, 20:44 WIB
Hotria Mariana

Penulis

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) saat meninjau Unit Pengelola Benih Sumber (UPBS) Varietas Unggul Baru (VUB) di Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (BPTP) Nusa Tenggara Barat (NTB).Dok. Kementan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) saat meninjau Unit Pengelola Benih Sumber (UPBS) Varietas Unggul Baru (VUB) di Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (BPTP) Nusa Tenggara Barat (NTB).

KOMPAS.com - Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) mendorong Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (BPTP) Kementerian Pertanian ( Kementan) untuk meningkatkan produksi bibit unggul dan berkualitas.

Hal tersebut disampaikan Mentan SYL saat meninjau Unit Pengelola Benih Sumber (UPBS) Varietas Unggul Baru (VUB) di BPTP Nusa Tenggara Barat (NTB).

"Tahun depan perbanyak bibitmu, ya. Kalau tidak ada yang beli, bagikan saja. Jadi, kita harus berpikir tidak untuk NTB saja, tapi juga untuk Indonesia dan dunia. Jangan batasi kemampuanmu karena saya yakin rata-rata kita hanya pakai 30-40 persen dari kemampuan yang kita miliki," ujarnya dalam keterangan resmi yang diterima Kompas.com, Minggu (27/11/2022).

Ia melanjutkan bahwa tahun depan, pemerintah harus mulai membagikan bibit unggul. Hal ini untuk mendorong peningkatan daya ekonomi negara. Apalagi, saat ini, peluang bagus menghampiri kedelai. Harga komoditas ini di pasaran menembus di atas Rp 10.000.

"Tahun depan semua harus bagi bibit, kedelaimu sangat dibutuhkan. Sekarang harga kedelai dunia mencapai Rp 10.400 (yang bisa saja) makin naik besok. Mainkan kemampuan dan kreativitas. Kita bela negara, bela rakyat. Saya mau lihat prestasimu karena yang enggak boleh itu hanya satu, yaitu korupsi. Jaga NTB, saya berharap dari NTB akan ada sesuatu yang lebih hebat lagi daripada hari-hari kemarin," kata Syahrul.

Baca juga: Tingkatkan Produksi Beras Nasional, Mentan SYL Kawal Gerakan Tanam di Kawasan Food Estate Kapuas

SYL menyebut, sektor pertanian adalah modal paling besar untuk memperbaiki kehidupan, bahkan mampu menjadi bantalan ekonomi negara saat pandemi Covid-19 melanda. Sektor ini juga tumbuh saat sektor lain melemah akibat goncangan krisis dunia.

"Kita 2,5 tahun diterpa Covid-19, cuaca ekstrem, perang dan ketegangan geopolitik. Hal ini membuat dunia akan sangat bersoal karena kurang lebih 340 juta orang akan kelaparan akut. Jawaban untuk menghadapi tantangan tersebut adalah pertanian. Jadi, apa yang kita lakukan ini adalah perjuangan. Bela negara ini sekecil apa pun usahanya," paparnya.

Sementara itu, Kepala Badan Litbang Pertanian (Balitbangtan) Fajhri Jufri memastikan bahwa benih yang selama ini beredar di NTB adalah benih berstandar mutu dan terverifikasi. Standarisasi ini bahkan berlaku untuk semua benih, baik dari hortikultura, perkebunan, peternakan, maupun tanaman pangan.

"Hal itu sudah terbukti lewat ayam Kampung Unggul Balitbangtan (KUB) yang kami luncurkan sejak 15 tahun lalu kini sudah berkembang. Di NTB, ayam taliwang sebagian besar menggunakan ayam KUB. Jadi, seluruh jajaran BPTP NTB siap mengabdi untuk membela petani," jelasnya.

Baca juga: 11 Kelompok Tani di Aceh Besar Dapat Bantuan Alsintan dari Kementan

Kepala BPTP NTB Awaludin Hipi menambahkan bahwa hingga saat ini, pihaknya telah memproduksi 326 ton benih dengan stok mencapai 22 ton dari berbagai varietas. Produksi benih dan bibit akan terus dilaksanakan untuk meningkatkan produksi dan produktivitas.

Terbaru, BPTP sudah memproduksi benih VUB padi varietas Inpari 48 Blas, Cakrabuana Agritan, dan Respati yang memiliki kualitas unggul di NTB. Perlu ada pergiliran varietas untuk meminimalkan serangan hama penyakit dan meningkatkan produktivitas.

"Ada juga beberapa varietas baru yang sudah kami produksi. Kami juga punya stok 1,5 ton kedelai varietas Biosoy dan Detap. Sementara, untuk benih tanaman perkebunan, kami kerjasama dengan Direktorat Perbenihan Perkebunan agar memproduksi 10.000 bibit kelapa dalam dan kelapa genjah kuning Bali," terangnya.

Terkini Lainnya
Antisipasi Darurat Pangan di Papua Selatan, Kementan Gencarkan Optimasi Lahan Rawa di Merauke
Antisipasi Darurat Pangan di Papua Selatan, Kementan Gencarkan Optimasi Lahan Rawa di Merauke
Kementan
Antisipasi Darurat Pangan, Kementan Percepat Realisasi Pompanisasi dan PAT Padi Gogo
Antisipasi Darurat Pangan, Kementan Percepat Realisasi Pompanisasi dan PAT Padi Gogo
Kementan
Di Merauke, Mentan dan Wamenhan Gelar Panen Raya Padi Saat Hujan Deras
Di Merauke, Mentan dan Wamenhan Gelar Panen Raya Padi Saat Hujan Deras
Kementan
Targetkan Pertanian Modern, Mentan Amran Cek Pompanisasi di Merauke
Targetkan Pertanian Modern, Mentan Amran Cek Pompanisasi di Merauke
Kementan
Targetkan Peningkatan IP Padi, Kementan Canangkan Pompanisasi di Kabupaten Merauke
Targetkan Peningkatan IP Padi, Kementan Canangkan Pompanisasi di Kabupaten Merauke
Kementan
Kementan Bersama Dinas Pertanian Provinsi Banten Kembangkan Padi Biosalin untuk Wilayah Pesisir
Kementan Bersama Dinas Pertanian Provinsi Banten Kembangkan Padi Biosalin untuk Wilayah Pesisir
Kementan
Program Pompanisasi dari Mentan Amran di Subang Tuai Respons Positif
Program Pompanisasi dari Mentan Amran di Subang Tuai Respons Positif
Kementan
Dapat Tambahan Kuota Pupuk Subsidi, Pemkab OKI Optimis Produktivitas Pertanian Meningkat
Dapat Tambahan Kuota Pupuk Subsidi, Pemkab OKI Optimis Produktivitas Pertanian Meningkat
Kementan
Irjen Setyo Budiyanto Larang Pertemuan Pegawai Kementan dengan Penyedia Barang dan Jasa secara Langsung
Irjen Setyo Budiyanto Larang Pertemuan Pegawai Kementan dengan Penyedia Barang dan Jasa secara Langsung
Kementan
Kebut Oplah Demi Amankan Pangan Nasional, Petani Senang, Kementan Jadi Tenang
Kebut Oplah Demi Amankan Pangan Nasional, Petani Senang, Kementan Jadi Tenang
Kementan
Mantan Mentan Bungaran Saragih Sebut Indonesia Perlu Menko Pangan dan Agribisnis
Mantan Mentan Bungaran Saragih Sebut Indonesia Perlu Menko Pangan dan Agribisnis
Kementan
Kolaborasi Pemerintah dan Bulog Pastikan Ketersediaan Stok Pangan di Tangerang
Kolaborasi Pemerintah dan Bulog Pastikan Ketersediaan Stok Pangan di Tangerang
Kementan
Kuota Pupuk Bersubsidi di NTT Tambah 2 Kali Lipat, Produktivitas Diharapkan Meningkat
Kuota Pupuk Bersubsidi di NTT Tambah 2 Kali Lipat, Produktivitas Diharapkan Meningkat
Kementan
Apresiasi Mentan Amran, Penambahan Alokasi Pupuk Jadi Angin Segar bagi Petani Sumsel
Apresiasi Mentan Amran, Penambahan Alokasi Pupuk Jadi Angin Segar bagi Petani Sumsel
Kementan
Pengamat Politik Al Azhar: Tambahan Alokasi Pupuk Adalah Solusi Pasti
Pengamat Politik Al Azhar: Tambahan Alokasi Pupuk Adalah Solusi Pasti
Kementan
Bagikan artikel ini melalui
Oke