Porang Jadi Komoditas Super Prioritas, Kementan Dorong Petani Mengembangkannya

Inang Jalaludin Shofihara
Kompas.com - Jumat, 18 Juni 2021
Ilustrasi hasil olahan porang. Kementan telah menetapkan porang sebagai komoditas super prioritas untuk meningkatkan nilai ekspor pertanian.DOK. Humas Kementan Ilustrasi hasil olahan porang. Kementan telah menetapkan porang sebagai komoditas super prioritas untuk meningkatkan nilai ekspor pertanian.

KOMPAS.com – Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan, pihaknya telah mengembangkan komoditas porang secara optimal dengan mendorong baik hulu maupun hilir sejak 2020.

Saat ini porang dan sarang burung walet bahkan sudah ditetapkan sebagai komoditas super prioritas untuk meningkatkan nilai ekspor pertanian.

"Sejak 2020, Kementerian Pertanian ( Kementan) memasukkan ini (porang) dalam komoditi pertanian walaupun tanaman itu sudah lama ada tapi ini tanaman hutan sebenarnya,” ujarnya ketika menghadiri Gerakan Panen Porang di Desa Klangon, Kecamatan Saradan, Kabupaten Madiun, Kamis (17/6/2021).

Oleh karena itu, menteri yang akrab disapa SYL ini mengajak para petani turut mengembangkan porang di berbagai daerah.

“Jadi sekarang kami optimalkan, bahkan Bapak Presiden mengatakan porang harus menjadi harta karun kita yang baru untuk mengangkat ekonomi," katanya seperti keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

Baca juga: Mentan Sebut Realisasi Produksi Pangan 2020 Meningkat, Bahkan Melampaui Target

SYL menambahkan, Kementan juga akan segera menjabarkan agenda aksi dalam pengembangan budidaya, pascapanen bahkan hilisasi porang.

"Saya berharap semua orang di dunia ini tahu bahwa porang itu asalnya dari Indonesia. Tentu saya juga mendorong semua pihak dengan kekuatan pertanian yang semakin maju, mandiri, dan modern ini mampu menghasilkan porang yang berkualitas," katanya usai melakukan panen porang.

Pada kesempatan yang sama, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy mengatakan, kandungan porang sangat istimewa dalam dunia kesehatan.

Salah satunya adalah unsur glukomanan yang sangat bermanfaat untuk semua hal, termasuk kesehatan. Tak hanya itu, berbagai macam produk turunan porang dapat juga digunakan untuk diet.

"Sekarang di pasar kami ada mie porang yang harganya sangat keren dan itu sebagian besar masih impor. Mudah-mudahan nanti Bapak Mentan bisa mendorong segera menggeser jenis-jenis bahan makanan yang tidak ramah dengan kesehatan, terutama makanan yang dikonsumsi sehari-hari,"ujarnya.

Baca juga: Menko PMK Dorong Kabupaten Bulukumba Berdayakan Petani Rumput Laut

Terkait budidaya porang di Kabupaten Madiun, Muhadjir mengatakan, pengembangan komoditas ini punya andil dalam mengentaskan kemiskinan.

Ke depan, pengembangan komoditas ini diharapkan tetap memberikan jaminan kesejahteraan kepada petani porang, bahkan sekaligus meningkatkan kesejahteraan para petani.

"Jadi porang ini sangat menjanjikan dan harus kita kawal betul dalam diversifikasi. Kemudian riset-riset untuk meningkatkan varietas dan itu betul-betul bisa menjamin bahwa petani porang ini terjamin kesejahteraannya, syukur- syukur akan bisa meningkat," imbuhnya.

Adapun, upaya pengembangan budidaya porang merupakan salah satu upaya Kementan dalam menjaga ketersediaan pangan yang sehat dan bergizi, sesuai Undang-undang Nomor 18 tahun 2012 tentang pangan dan peraturan pemerintah Nomor 17 tahun 2015 tentang Ketahanan Pangan dan Gizi.

Baca juga: Mentan SYL Nyatakan Pangan Lokal dapat Perbaiki Ekonomi Nasional

Oleh karena itu, Kementan menggulirkan gerakan diversifikasi pangan yang menawarkan alternatif pengganti beras sebagai sumber karbohidrat dan energi yang sehat, salah satunya yaitu porang.

PenulisInang Jalaludin Shofihara
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Gelar Doa Bersama, Mentan SYL Minta Rakyat Tak Khawatirkan Stok Pangan
Gelar Doa Bersama, Mentan SYL Minta Rakyat Tak Khawatirkan Stok Pangan
Kementan
Fokus Jaga Ketersediaan Pangan Rakyat, Kementan Rumuskan 5 Program Pembangunan Pertanian
Fokus Jaga Ketersediaan Pangan Rakyat, Kementan Rumuskan 5 Program Pembangunan Pertanian
Kementan
Mentan Minta Jajarannya dan Pemda Kerja Sama Jadikan Pertanian Penopang Pembangunan
Mentan Minta Jajarannya dan Pemda Kerja Sama Jadikan Pertanian Penopang Pembangunan
Kementan
Politisi Nasdem Nilai Mentan SYL Bawa Perubahan Besar pada Pertanian RI
Politisi Nasdem Nilai Mentan SYL Bawa Perubahan Besar pada Pertanian RI
Kementan
BPS Prediksi Panen Beras 33 Juta Ton, Kementan Dinilai Berhasil Jaga Keamanan Pangan
BPS Prediksi Panen Beras 33 Juta Ton, Kementan Dinilai Berhasil Jaga Keamanan Pangan
Kementan
Kementan Siapkan 1,7 Juta Ekor Hewan Kurban, Mentan: Harga Terkendali
Kementan Siapkan 1,7 Juta Ekor Hewan Kurban, Mentan: Harga Terkendali
Kementan
Masuki Musim Kemarau, Kementan Imbau Petani di Sukabumi Mengikuti Asuransi
Masuki Musim Kemarau, Kementan Imbau Petani di Sukabumi Mengikuti Asuransi
Kementan
Kondisi Pandemi, Mentan SYL: 273 Juta Penduduk Butuh Makan
Kondisi Pandemi, Mentan SYL: 273 Juta Penduduk Butuh Makan
Kementan
Realisasikan Pertanian 4.0, Kementan Buka Perbengkelan Alsintan di Parigi
Realisasikan Pertanian 4.0, Kementan Buka Perbengkelan Alsintan di Parigi
Kementan
Kementan Sarankan Petani di Aceh Barat Daya Gunakan AUTP untuk Atasi Gagal Panen
Kementan Sarankan Petani di Aceh Barat Daya Gunakan AUTP untuk Atasi Gagal Panen
Kementan
Kembangkan Pertanian Tanah Air, Kementan Dorong Fasilitasi KUR Rp 70 Triliun
Kembangkan Pertanian Tanah Air, Kementan Dorong Fasilitasi KUR Rp 70 Triliun
Kementan
Ekspor Pertanian Naik Rp 451,77 Triliun, Komite II DPD RI Apresiasi Kementan
Ekspor Pertanian Naik Rp 451,77 Triliun, Komite II DPD RI Apresiasi Kementan
Kementan
Berkat Pembangunan Embung dari Kementan, Petani di Sumsel Panen 5,5 Ton per Hektar
Berkat Pembangunan Embung dari Kementan, Petani di Sumsel Panen 5,5 Ton per Hektar
Kementan
Adaptasi Industri 4.0, Kementan Berikan Fasilitas Perbengkelan untuk Petani di Deli Serdang
Adaptasi Industri 4.0, Kementan Berikan Fasilitas Perbengkelan untuk Petani di Deli Serdang
Kementan
Stiker Lockdown Sudah Dilepas, Kementan Pastikan Patuhi Prokes Selama PPKM Darurat
Stiker Lockdown Sudah Dilepas, Kementan Pastikan Patuhi Prokes Selama PPKM Darurat
Kementan