Tanah di Desa Cibodas, Purwakarta, Sering Kehilangan Air, Kementan Laksanakan Program RJIT

Inang Jalaludin Shofihara
Kompas.com - Sabtu, 8 Mei 2021
Ilustrasi program Rehabilitasi Jaringan Irigasi Tersier (RJIT) di daerah irigasi Rawa Sepat, Desa Cibodas, Kecamatan Sukatani, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat.DOK. Humas Kementan Ilustrasi program Rehabilitasi Jaringan Irigasi Tersier (RJIT) di daerah irigasi Rawa Sepat, Desa Cibodas, Kecamatan Sukatani, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat.

KOMPAS.com – Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Direktorat Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) melaksanakan rehabilitasi jaringan irigasi tersier (RJIT) di daerah irigasi Rawa Sepat, Desa Cibodas, Kecamatan Sukatani, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat.

Direktur Jenderal PSP Kementan Sarwo Edhy mengatakan, RJIT di Desa Cibodas dilakukan karena kondisi saluran irigasi awalnya berupa saluran tanah.

Kondisi tersebut membuat distribusi air ke lahan persawahan kurang lancar akibat sering kehilangan air yang disebabkan kebocoran dan banyak mengalami sedimentasi.

“Kami perbaiki kondisi itu dengan RJIT. Agar fungsinya lebih maksimal, saluran irigasi ini kami buat permanen menggunakan konstruksi pasangan batu dengan dua sisi saluran,” tuturnya dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Sabtu (8/5/2021).

Baca juga: Tingkatkan Produktivitas Tanam, Kementan Maksimalkan Fungsi Saluran Irigasi Melalui RJIT

Sarwo menjelaskan, kegiatan RJIT adalah bagian dari water management, yakni untuk memperbaiki atau membenahi saluran irigasi.

“Selain itu, juga untuk memaksimalkan fungsi saluran irigasi agar luas areal tanam bertambah, begitu juga indeks pertanaman dan produktivitasnya,” katanya.

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) sebelumnya juga mengatakan, kegiatan RJIT dilakukan untuk menjamin terpenuhinya kebutuhan air di lahan persawahan.

“Air adalah faktor yang sangat menentukan dalam pertanian. Dengan air yang terpenuhi, tanaman bisa maksimal. Melalui kegiatan RJIT, kami memastikan hal itu. Kami pastikan air di saluran irigasi bisa memenuhi kebutuhan di lahan persawahan,” katanya.

Baca juga: Bukan Hanya Perbaikan, RJIT Dapat Maksimalkan Fungsi Saluran Irigasi

Adapun program RJIT di Desa Cibodas dikerjakan Kelompok Tani (Poktan) Budi Karya. Ketua Poktan Budi Karya Igud mengatakan, jumlah anggaran pelaksanaan kegiatan RJIT Sebesar Rp 38,5 juta.

Kondisi saluran saat ini telah menjadi saluran permanen dengan menggunakan konstruksi pasangan batu belah dengan finishing plester aci di tempat dengan dua sisi saluran.

"Panjang saluran yang bangun 139 meter (m), lebar 40 centimeter (cm), dan tinggi 75 cm. Luas layanan irigasi sebelum dilakukan rehab saluran seluas 35 hektare ( ha), luas layanan irigasi setelah dilakukan rehab saluran seluas 45 ha. Terdapat penambahan luas layanan irigasi seluas 10 ha," jelasnya.

Igud juga menjelaskan, produktivitas pertanaman sebelumnya hanya 5,8 ton per ha. Namun, berkat rehabilitasi saluran, produktivitas mengalami kenaikan menjadi 6,0 ton per ha.

Baca juga: Ini Upaya Alternatif Kementan untuk Benahi Pengelolaan Pupuk Bersubsidi

Pada lokasi tersebut, intensitas pertanaman (IP) menjadi 300 atau 3 kali tanam dalam 1 tahun.

"Dampak lain dari rehabilitasi saluran adalah dapat dilakukannya percepatan tanam secara serempak serta semakin mudahnya pengaturan air di tingkat usaha tani," tuturnya.

PenulisInang Jalaludin Shofihara
EditorAgung Dwi E
Terkini Lainnya
Berkat Embung, Produksi Petani di Rengasdengklok  Meningkat
Berkat Embung, Produksi Petani di Rengasdengklok Meningkat
Kementan
Kunjungi Desa Agrowisata di Pekanbaru, Wamentan Ikut Panen Jagung
Kunjungi Desa Agrowisata di Pekanbaru, Wamentan Ikut Panen Jagung
Kementan
Indonesia Jadi Anggota Dewan FAO, Mentan SYL: Ini Kepercayaan Luar Biasa
Indonesia Jadi Anggota Dewan FAO, Mentan SYL: Ini Kepercayaan Luar Biasa
Kementan
Mentan Syahrul Sebut Provinsi Bali Jadi Simbol Pertanian Maju
Mentan Syahrul Sebut Provinsi Bali Jadi Simbol Pertanian Maju
Kementan
Porang Jadi Komoditas Super Prioritas, Kementan Dorong Petani Mengembangkannya
Porang Jadi Komoditas Super Prioritas, Kementan Dorong Petani Mengembangkannya
Kementan
Dirjen PSP Kementan Ungkap 3 Strategi untuk Percepat Serapan Anggaran
Dirjen PSP Kementan Ungkap 3 Strategi untuk Percepat Serapan Anggaran
Kementan
Kementan Beri Dukungan Program Pertanian untuk UGM, Rektor Panut Ucapkan Terima Kasih
Kementan Beri Dukungan Program Pertanian untuk UGM, Rektor Panut Ucapkan Terima Kasih
Kementan
Tambah Pendapatan Petani, RJIT Diklaim sebagai Kegiatan Padat Karya
Tambah Pendapatan Petani, RJIT Diklaim sebagai Kegiatan Padat Karya
Kementan
Berkat RJIT, Pasokan Air di Bangka Selatan Lancar dan Produktivitas Petani Melonjak 2 Kali Lipat
Berkat RJIT, Pasokan Air di Bangka Selatan Lancar dan Produktivitas Petani Melonjak 2 Kali Lipat
Kementan
Petani di Karawang Dapat Bantuan Alsintan, Bupati Cellica: Semoga Bermanfaat untuk Poktan
Petani di Karawang Dapat Bantuan Alsintan, Bupati Cellica: Semoga Bermanfaat untuk Poktan
Kementan
Wamentan Harvick Optimistis Teknologi Mampu Genjot Produksi Pertanian
Wamentan Harvick Optimistis Teknologi Mampu Genjot Produksi Pertanian
Kementan
Program KUR Bantu Petani di Tapanuli Selatan Dapatkan Modal untuk Jalankan Usaha
Program KUR Bantu Petani di Tapanuli Selatan Dapatkan Modal untuk Jalankan Usaha
Kementan
Antisipasi Kekeringan pada Musim Kemarau, Mentan SYL Percepat Pembangunan Embung
Antisipasi Kekeringan pada Musim Kemarau, Mentan SYL Percepat Pembangunan Embung
Kementan
Ikut Program AUTP, Petani Jombang Ungkap Keuntungan yang Dirasakan
Ikut Program AUTP, Petani Jombang Ungkap Keuntungan yang Dirasakan
Kementan
Usai Ekspor Pertanian Naik, Pemerintah Upayakan Tingkatkan Ekspor Rempah
Usai Ekspor Pertanian Naik, Pemerintah Upayakan Tingkatkan Ekspor Rempah
Kementan