Dukung Petani, Kementan Siapkan Stok Pupuk Subsidi 3 Kali Lipat

Alifia Nuralita Rezqiana
Kompas.com - Selasa, 13 April 2021
Pupuk IndonesiaDOKUMENTASI PUPUK INDONESIA Pupuk Indonesia

KOMPAS.com – Pemerintah melalui PT Pupuk Indonesia menyatakan telah menyiapkan stok pupuk bersubsidi hingga tiga kali lipat dari ketentuan.

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo menyatakan, persiapan stok pupuk bersubsidi tersebut merupakan wujud keseriusan pemerintah dalam mendukung pertanian.

“Untuk enam minggu ke depan kebutuhan pupuk telah dikirim. Berarti tidak ada lagi alasan pupuk tidak tersedia," kata Mentandalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Selasa (13/4/2021).

Sementara itu, Dirjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian Sarwo Edhy menyatakan, distribusi pupuk bersubsidi tersebut sesuai dengan data pada elektornik rencana definitif kebutuhan kelompok (e-RDKK).

Baca juga: Pastikan Stok Pupuk di Pantura Aman, Kementan Siapkan Sejumlah Strategi

“Jumlah pupuk subsidi sangat terbatas. Oleh karena itu, kami menggunakan sistem tertutup melalui e-RDKK untuk mendistribusikannya. eRDKK berisi data petani penerima bantuan, serta jumlah pupuk yang akan diterimanya,” jelas Sarwo Edhy.

Jumlah pupuk subsidi, kata dia, akan disesuaikan dengan kuota yang ada.

Lebih lanjut, ia menegaskan bahwa kriteria penerima pupuk bersubsidi telah diatur dalam Peraturan Menteri Pertanian (Permentan) Nomor 49 Tahun 2020.

Beberapa kriteria penerima pupuk bersubsidi, yaitu memiliki Kartu Tanda Penduduk (KTP), memiliki lahan maksimal dua hektar (ha), tergabung dalam kelompok tani dan telah menyusun e-RDKK.

Baca juga: Kementan Siap Amankan Ketersedian Pangan Saat Ramadhan dan Lebaran

Sementara itu, Direktur Keuangan dan Investasi Pupuk Indonesia Taufik Eko Wibowo menyatakan, selama enam minggu ke depan, pupuk subsidi telah didistribusikan ke seluruh Indonesia.

Ia berharap, pupuk yang telah terdistribusi dapat mencukupi kebutuhan para petani.

“Kami selalu berusaha memastikan penyaluran pupuk bersubsidi sesuai dengan aturan pemerintah. Stok tersebut (berjumlah) dua hingga tiga kali lipat lebih banyak dari stok minimum ketentuan pemerintah,” jelasnya.

Adapun stok pupuk bersubsidi yang telah disiapkan di gudang lini satu (produsen) sampai dengan gudang lini empat (kios resmi) sebanyak 1.500.000 ton.

Baca juga: Pandemi Corona bagi Petani Jahe, Awalnya Membawa Berkah, Kini Bikin Gundah

Menurut Taufik, jumlah tersebut cukup untuk alokasi selama enam minggu ke depan.

Ia pun memaparkan rincian stok pupuk yang terdiri dari 698.000 ton pupuk urea, 304.000 ton pupuk NPK Phonska, 198.000 ton pupuk ZA, 172.000 ton pupuk SP-36, dan 145.000 ton pupuk organik petroganik.

Untuk membantu kelancaran penyaluran pupuk bersubsidi, kata Taufik, Pupuk Indonesia sudah didukung dengan jaringan distribusi yang luas.

Disebutkan bahwa Pupuk Indonesia memiliki 9 unit pengantongan, 6 unit distribution center (DC), 203 kapal laut, lebih dari 6.000 truk, 595 gudang dengan kapasitas 3.100.000 ton, dan 1.200 jaringan distributor dengan lebih dari 29.000 kios resmi.

Baca juga: Dorong Permodalan Petani Mandiri Gandeng Pupuk Indonesia

“Pupuk Indonesia juga telah menerapkan teknologi digital 4.0 dalam pendistribusian pupuk, melalui distribution planning and control system (DPCS) yang dapat memonitor posisi pengiriman barang, dan memantau stok hingga ke level kios secara real time,” pungkasnya.

PenulisAlifia Nuralita Rezqiana
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Manfaatkan Irigasi Perpompaan, Petani di Gowa Panen 3 Kali dalam Setahun
Manfaatkan Irigasi Perpompaan, Petani di Gowa Panen 3 Kali dalam Setahun
Kementan
Ajak Petani di Agam Manfaatkan KUR, Mentan: Kini Petani Tak Perlu Risau
Ajak Petani di Agam Manfaatkan KUR, Mentan: Kini Petani Tak Perlu Risau
Kementan
Tanah di Desa Cibodas, Purwakarta, Sering Kehilangan Air, Kementan Laksanakan Program RJIT
Tanah di Desa Cibodas, Purwakarta, Sering Kehilangan Air, Kementan Laksanakan Program RJIT
Kementan
Dapat Bantuan Alsintan dari Kementan, Ketua Kelompok Tani di Lampung Tengah: Alhamdulillah
Dapat Bantuan Alsintan dari Kementan, Ketua Kelompok Tani di Lampung Tengah: Alhamdulillah
Kementan
Ini Upaya Alternatif Kementan untuk Benahi Pengelolaan Pupuk Bersubsidi
Ini Upaya Alternatif Kementan untuk Benahi Pengelolaan Pupuk Bersubsidi
Kementan
Tingkatkan Produktivitas Tanam, Kementan Maksimalkan Fungsi Saluran Irigasi Melalui RJIT
Tingkatkan Produktivitas Tanam, Kementan Maksimalkan Fungsi Saluran Irigasi Melalui RJIT
Kementan
Sosialisasikan AUTP di Bondowoso, Dirjen PSP: Petani Gagal Panen Dibayar Rp 6 Juta
Sosialisasikan AUTP di Bondowoso, Dirjen PSP: Petani Gagal Panen Dibayar Rp 6 Juta
Kementan
Kementan Distribusikan 175 Kartu Tani di Ciamis
Kementan Distribusikan 175 Kartu Tani di Ciamis
Kementan
Alsintan Buat Bertani Jadi Efektif, Mentan SYL: Mesin Ini Tidak Menghilangkan Pekerjaan Buruh Tani
Alsintan Buat Bertani Jadi Efektif, Mentan SYL: Mesin Ini Tidak Menghilangkan Pekerjaan Buruh Tani
Kementan
Lewat RJIT, Luas Tanam di Parung Panjang Diharapkan Bisa Bertambah
Lewat RJIT, Luas Tanam di Parung Panjang Diharapkan Bisa Bertambah
Kementan
87 Hektar Sawah di Sungai Penuh Gagal Panen, Petani Diminta Gunakan Asuransi
87 Hektar Sawah di Sungai Penuh Gagal Panen, Petani Diminta Gunakan Asuransi
Kementan
Dorong Permodalan Petani, Kementan Alokasikan Dana KUR Rp 70 Triliun
Dorong Permodalan Petani, Kementan Alokasikan Dana KUR Rp 70 Triliun
Kementan
Lakukan RJIT, Kementan Dorong Produktivitas Pertanian di Desa Abianbase
Lakukan RJIT, Kementan Dorong Produktivitas Pertanian di Desa Abianbase
Kementan
Lewat RJIT, Produktivitas Pertanian di Desa Sading, Bali Meningkat
Lewat RJIT, Produktivitas Pertanian di Desa Sading, Bali Meningkat
Kementan
Bangun RJIT di Denpasar Utara, Kementan Dukung Peningkatan Produktivitas Petani
Bangun RJIT di Denpasar Utara, Kementan Dukung Peningkatan Produktivitas Petani
Kementan