Kementan Jamin Ketersediaan Pangan Aman Selama Puasa dan Lebaran

Alifia Nuralita Rezqiana
Kompas.com - Selasa, 13 April 2021
Kementerian Pertanian menggalakkan gerakan serap gabah di Maros untuk meningkatkan produktivitas petani.Dok. Shutterstock Kementerian Pertanian menggalakkan gerakan serap gabah di Maros untuk meningkatkan produktivitas petani.

KOMPAS.com – Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian ( Kementan) Agung Hendriadi memastikan pasokan kebutuhan bahan pokok untuk puasa dan lebaran tahun 2021 dalam kondisi aman.

Selain itu, dirinya juga memastikan harga-harga yang ada di pasar masih dalam posisi stabil. Hal ini ia sampaikan dalam diskusi Ketersediaan Pangan Jelang Ramadhan dan Lebaran, Senin (12/4/2021).

"Memang sempat ada kenaikan harga, tetapi selama bulan Ramadhan akan kembali turun, lalu naik lagi pada 3 hari sebelum lebaran, dan turun lagi setelah lebaran,” jelasnya.

Meski demikian, kata Agung, masyarakat tidak perlu khawatir. Sebab, dalam catatan Kementan, harga cabai rawit saat ini sudah berangsur-angsur turun.

Baca juga: Geliat Perajin Beduk di Banyumas Mencoba Mendulang Omzet Saat Ramadhan

Di sisi lain, pemerintah melalui rapat koordinasi antarmenteri telah memutuskan untuk mengimpor tiga komoditas sebagai pasokan demi memenuhi kebutuhan.

Berdasarkan keterangan tertulis yang Kompas.com terima pada Selasa (13/4/2021), tiga komoditas itu meliputi daging sapi, gula pasir, dan bawang putih.

"Untuk komoditas impor, semua sudah kita tetapkan melalui rapat koordinasi. Misalnya untuk bawang, daging sapi, dan gula putih. Semua yang terkait dengan importasi saya pastikan aman,” sebut Agung.

Bahkan, lanjut dia, berdasarkan identifikasi, sapi lokal Indonesia sudah mulai naik, yakni sebanyak 188.000 ekor. Kemudian pada April 2021, jumlah tersebut akan menghasilkan 14.000 ton daging.

Baca juga: Waspada, 41 Bahan Pangan di Pasar Anyar Kota Tangerang Mengandung Formalin hingga Zat Pewarna

Sementara itu, Ketua Umum Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman (GAPMMI) Adhi S Lukman mengaku optimistis jika ketersediaan yang ada saat ini dapat memenuhi kebutuhan masyarakat.

"Saya optimistis, lebaran ini lebih baik daripada tahun lalu. Walaupun ada pembatasan perjalanan, mudah-mudahan tidak ada kendala apa pun. Jangan sampai kekhidmatan setiap keluarga terganggu karena tidak bisa menikmati makanan," harapnya.

Menurut Adhi, stabilitas harga dan stok saat ini harus menjadi momentum di mana ekonomi sebuah negara bisa bergerak cepat dan tumbuh secara baik. Apalagi, stok kebutuhan saat ini jauh lebih baik dari tahun lalu.

"Dan kalau kita lihat, industri makanan dan minuman itu meningkat 70 persen. Kemudian makanan olahan yang sudah jadi, yang biasanya dimakan untuk berbuka puasa, meningkat 100 persen,” jelas Adhi.

Baca juga: Pastikan Stok Pupuk di Pantura Aman, Kementan Siapkan Sejumlah Strategi

Untuk itu, Adhi mengatakan, pihaknya akan berbicara dengan retail agar dapat membuka komunikasi dengan masyarakat dan menyediakan kebutuhan dengan baik.

PenulisAlifia Nuralita Rezqiana
EditorAmalia Purnama Sari
Terkini Lainnya
Manfaatkan Irigasi Perpompaan, Petani di Gowa Panen 3 Kali dalam Setahun
Manfaatkan Irigasi Perpompaan, Petani di Gowa Panen 3 Kali dalam Setahun
Kementan
Ajak Petani di Agam Manfaatkan KUR, Mentan: Kini Petani Tak Perlu Risau
Ajak Petani di Agam Manfaatkan KUR, Mentan: Kini Petani Tak Perlu Risau
Kementan
Tanah di Desa Cibodas, Purwakarta, Sering Kehilangan Air, Kementan Laksanakan Program RJIT
Tanah di Desa Cibodas, Purwakarta, Sering Kehilangan Air, Kementan Laksanakan Program RJIT
Kementan
Dapat Bantuan Alsintan dari Kementan, Ketua Kelompok Tani di Lampung Tengah: Alhamdulillah
Dapat Bantuan Alsintan dari Kementan, Ketua Kelompok Tani di Lampung Tengah: Alhamdulillah
Kementan
Ini Upaya Alternatif Kementan untuk Benahi Pengelolaan Pupuk Bersubsidi
Ini Upaya Alternatif Kementan untuk Benahi Pengelolaan Pupuk Bersubsidi
Kementan
Tingkatkan Produktivitas Tanam, Kementan Maksimalkan Fungsi Saluran Irigasi Melalui RJIT
Tingkatkan Produktivitas Tanam, Kementan Maksimalkan Fungsi Saluran Irigasi Melalui RJIT
Kementan
Sosialisasikan AUTP di Bondowoso, Dirjen PSP: Petani Gagal Panen Dibayar Rp 6 Juta
Sosialisasikan AUTP di Bondowoso, Dirjen PSP: Petani Gagal Panen Dibayar Rp 6 Juta
Kementan
Kementan Distribusikan 175 Kartu Tani di Ciamis
Kementan Distribusikan 175 Kartu Tani di Ciamis
Kementan
Alsintan Buat Bertani Jadi Efektif, Mentan SYL: Mesin Ini Tidak Menghilangkan Pekerjaan Buruh Tani
Alsintan Buat Bertani Jadi Efektif, Mentan SYL: Mesin Ini Tidak Menghilangkan Pekerjaan Buruh Tani
Kementan
Lewat RJIT, Luas Tanam di Parung Panjang Diharapkan Bisa Bertambah
Lewat RJIT, Luas Tanam di Parung Panjang Diharapkan Bisa Bertambah
Kementan
87 Hektar Sawah di Sungai Penuh Gagal Panen, Petani Diminta Gunakan Asuransi
87 Hektar Sawah di Sungai Penuh Gagal Panen, Petani Diminta Gunakan Asuransi
Kementan
Dorong Permodalan Petani, Kementan Alokasikan Dana KUR Rp 70 Triliun
Dorong Permodalan Petani, Kementan Alokasikan Dana KUR Rp 70 Triliun
Kementan
Lakukan RJIT, Kementan Dorong Produktivitas Pertanian di Desa Abianbase
Lakukan RJIT, Kementan Dorong Produktivitas Pertanian di Desa Abianbase
Kementan
Lewat RJIT, Produktivitas Pertanian di Desa Sading, Bali Meningkat
Lewat RJIT, Produktivitas Pertanian di Desa Sading, Bali Meningkat
Kementan
Bangun RJIT di Denpasar Utara, Kementan Dukung Peningkatan Produktivitas Petani
Bangun RJIT di Denpasar Utara, Kementan Dukung Peningkatan Produktivitas Petani
Kementan