Jabar Terancam Kekeringan, Mentan Imbau Petani Ikut Asuransi Pertanian

Inadha Rahma Nidya
Kompas.com - Minggu, 30 Agustus 2020
Pihak Kementan saat meninjau lahan milik petani.DOK. Humas Kementan Pihak Kementan saat meninjau lahan milik petani.

KOMPAS.com - Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Barat (Jabar) Deni Ramdan mengatakan, bencana kekeringan mulai terjadi di sejumlah wilayah antara lain Bogor, Indramayu, dan Cirebon. Akibatnya, ratusan hektare lahan terancam gagal panen.

Di Bogor sendiri, berdasarkan Laporan BPBD Provinsi Jabar, sudah ada lima desa yang mengalami kekeringan.

“Untuk kekeringan, biasanya di wilayah Pantura seperti Indramayu, Karawang, dan Cirebon. Kalau Selatan, ada sedikit di Bogor dan Tasik, tapi intensitasnya tidak seluas di Utara,” kata Deni, seperti dalam keterangan tertulisnya.

Menanggapi hal tersebut, Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo meminta para petani Jabar memberi perhatian serius dengan melakukan langkah antisipasi. Salah satunya caranya adalah ikut asuransi.

Baca juga: Antisipasi Gagal Panen, Kementan Dorong Petani Ikut Asuransi

“Kami jelas tidak mau lahan pertanian terganggu karena berpengaruh pada produktivitas. Asuransi efektif melindungi lahan pertanian,” kata Syahrul, Minggu (30/8/2020).

Senada dengan Syahrul, Dirjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan) Sarwo Edhy mengatakan, dalam pertanian ada sejumlah kendala yang harus diantisipasi, antara lain perubahan iklim, cuaca ekstrem penyebab kekeringan atau banjir, gangguan hama, dan yang lainnya.

“Peringatan ini harus membuat petani siaga. Langkah antisipatif yang bisa diambil petani adalah mendaftarkan lahan pertaniannya ke asuransi. Jadi, jika kondisi alam seperti kekeringan terjadi, petani tidak mengalami kerugian,” kata Sarwo.

Lebih lanjut, Sarwo mengatakan, asuransi merupakan salah satu komponen manajemen usaha tani untuk mitigasi risiko gagal panen. Dengan adanya asuransi, kepercayaan perbankan dalam menyalurkan kredit lebih tinggi.

Baca juga: Hindari Kerugian, Kementan Minta Petani dan Peternak Manfaatkan Asuransi

Sarwo pun mencontohkan pemanfaatan Asuransi Usaha Tani Padi (AUTP) oleh petani di Bima. Di sana, petani bisa menjaga lahannya dengan premi Rp 180.000 per hektare per masa tanam (MT), dan nilai pertanggungan sebesar Rp 6 juta per ha per MT.

PenulisInadha Rahma Nidya
EditorSri Noviyanti
Terkini Lainnya
Mentan SYL Pastikan Stok Komoditas Pangan Utama Hingga Akhir Tahun Aman
Mentan SYL Pastikan Stok Komoditas Pangan Utama Hingga Akhir Tahun Aman
Kementan
Tingkatkan Kemudahan Izin Usaha Pertanian, Kementan Terapkan Pendekatan Berbasis Risiko
Tingkatkan Kemudahan Izin Usaha Pertanian, Kementan Terapkan Pendekatan Berbasis Risiko
Kementan
Lewat RJIT, Dirjen PSP Berupaya Tingkatkan Indeks Pertanaman dan Partisipasi Poktan
Lewat RJIT, Dirjen PSP Berupaya Tingkatkan Indeks Pertanaman dan Partisipasi Poktan
Kementan
Kementan Dukung Urban Farming Kota Solo, Gibran Ucapkan Terima Kasih
Kementan Dukung Urban Farming Kota Solo, Gibran Ucapkan Terima Kasih
Kementan
Wujudkan Indonesia Berdaulat Pangan, Pakar Ekonomi Minta Pemerintah Bangun Strategi Besar
Wujudkan Indonesia Berdaulat Pangan, Pakar Ekonomi Minta Pemerintah Bangun Strategi Besar
Kementan
Salurkan KUR Pertanian Rp 1 Miliar ke Petani Serang, Mentan: Mari Kita Dorong Kebijakan Ini
Salurkan KUR Pertanian Rp 1 Miliar ke Petani Serang, Mentan: Mari Kita Dorong Kebijakan Ini
Kementan
Gelar Doa Bersama, Mentan SYL Minta Rakyat Tak Khawatirkan Stok Pangan
Gelar Doa Bersama, Mentan SYL Minta Rakyat Tak Khawatirkan Stok Pangan
Kementan
Fokus Jaga Ketersediaan Pangan Rakyat, Kementan Rumuskan 5 Program Pembangunan Pertanian
Fokus Jaga Ketersediaan Pangan Rakyat, Kementan Rumuskan 5 Program Pembangunan Pertanian
Kementan
Mentan Minta Jajarannya dan Pemda Kerja Sama Jadikan Pertanian Penopang Pembangunan
Mentan Minta Jajarannya dan Pemda Kerja Sama Jadikan Pertanian Penopang Pembangunan
Kementan
Politisi Nasdem Nilai Mentan SYL Bawa Perubahan Besar pada Pertanian RI
Politisi Nasdem Nilai Mentan SYL Bawa Perubahan Besar pada Pertanian RI
Kementan
BPS Prediksi Panen Beras 33 Juta Ton, Kementan Dinilai Berhasil Jaga Keamanan Pangan
BPS Prediksi Panen Beras 33 Juta Ton, Kementan Dinilai Berhasil Jaga Keamanan Pangan
Kementan
Kementan Siapkan 1,7 Juta Ekor Hewan Kurban, Mentan: Harga Terkendali
Kementan Siapkan 1,7 Juta Ekor Hewan Kurban, Mentan: Harga Terkendali
Kementan
Masuki Musim Kemarau, Kementan Imbau Petani di Sukabumi Mengikuti Asuransi
Masuki Musim Kemarau, Kementan Imbau Petani di Sukabumi Mengikuti Asuransi
Kementan
Kondisi Pandemi, Mentan SYL: 273 Juta Penduduk Butuh Makan
Kondisi Pandemi, Mentan SYL: 273 Juta Penduduk Butuh Makan
Kementan
Realisasikan Pertanian 4.0, Kementan Buka Perbengkelan Alsintan di Parigi
Realisasikan Pertanian 4.0, Kementan Buka Perbengkelan Alsintan di Parigi
Kementan