UGM Dukung Langkah Kementan Monitoring Pasokan dan Harga Pangan

Inadha Rahma Nidya
Kompas.com - Rabu, 25 Maret 2020
UGM Dukung Langkah Kementan Monitoring Pasokan dan Harga PanganDOK. Kementerian PertanianMentan Syahrul Yasin Limpo memastikan stok beras tercukupi.

KOMPAS.com - Ketua Departemen Sosial Ekonomi Pertanian Fakultas Pertanian Universitas Gajah Mada (UGM) Jangkung Handoyo Mulyo, menyatakan dukungannya terhadap Kementerian Pertanian (Kementan).

Ia menilai langkah Kementan dalam meredam gejolak pasar di tengah wabah coronavirus disease 2019 (Covid-19) melalui monitoring harga dan pasokan pangan secara langsung dinilai tepat.

“Pak Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo bahkan datang ke gudang beras di Food Station Tjipinang Raya untuk melihat ketersediaan stok beras,” kata Jangkung, Rabu (25/3/2020), seperti dalam keterangan tertulisnya.

Dalam kunjungannya beberapa waktu lalu, Syahrul memang memastikan stok beras hingga bulan April mencapai 3 juta ton.

Baca juga: Mentan Nyatakan Stok Beras pada Masa Penanganan Covid-19 Aman

Stok tersebut dinilai mampu mencukupi kebutuhan masyarakat selama menjalani pembatasan sosial atau masa penanganan penyebaran Covid-19 dengan pola work from home (WFH).

Selain Syahrul, Presiden Joko Widodo (Jokowi) juga turun langsung melihat kondisi beras di gudang Badan Urusan Logistik (Bulog).

Saat itu, presiden meminta agar stok pangan tahun ini tersedia dengan baik dan mencukupi kebutuhan masyarakat.

“Dalam hal ini, presiden ingin memberi rasa nyaman dan tenang kepada masyarakat. Jadi masyarakat tidak perlu khawatir akan kelangkaan pangan,” kata Syahrul.

Baca juga: Hadapi Pandemi Covid-19, Kementan Gandeng Pemasok dan Produsen untuk Jamin Ketersediaan Pangan

Jangkung menambahkan, monitoring langsung efektif untuk memastikan data stok pangan. Hasil monitoring yang sudah dilakukan misalnya, menunjukkan panen raya bulan Maret dan April bisa menopang kondisi pangan nasional.

“Monitoring akan meningkatkan market confident bahwa ketersediaan pangan cukup. Hal tersebut juga menunjukkan spekulan pangan tidak ada,” kata Jangkung.

Sampai saat ini, tercatat terdapat sebelas komoditas bahan pokok yang dikawal pemerintah secara intens, antara lain beras, jagung, bawang merah, bawang putih, dan cabai merah besar.

Kemudian ada juga cabai rawit, daging sapi atau daging kerbau, daging ayam ras, telur ayam ras, gula pasir, dan minyak goreng.

PenulisInadha Rahma Nidya
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Pasokan Sayuran Segar Dalam Negeri Melimpah, Indonesia Siap Ekspor
Pasokan Sayuran Segar Dalam Negeri Melimpah, Indonesia Siap Ekspor
Kementan
Kurangi Gagal Panen, Kementan Terus Galakkan Program Asuransi Pertanian
Kurangi Gagal Panen, Kementan Terus Galakkan Program Asuransi Pertanian
Kementan
Jaga Stabilitas Pangan, Kementan Terus Optimalisasi Lahan Rawa
Jaga Stabilitas Pangan, Kementan Terus Optimalisasi Lahan Rawa
Kementan
Dukung Pangan Nasional, Kementan Distribusikan 46,27 Persen Pupuk Bersubsidi
Dukung Pangan Nasional, Kementan Distribusikan 46,27 Persen Pupuk Bersubsidi
Kementan
Mewujudkan Kemandirian Pangan Indonesia lewat
Mewujudkan Kemandirian Pangan Indonesia lewat "Family Farming"
Kementan
Wujudkan Ketahanan Pangan, Kementan Optimalkan Pemanfaatan Lahan Rawa
Wujudkan Ketahanan Pangan, Kementan Optimalkan Pemanfaatan Lahan Rawa
Kementan
UPJA Tani Karya Mandiri Hidupkan Pertanian di 7 Desa, Kementan Apresiasi
UPJA Tani Karya Mandiri Hidupkan Pertanian di 7 Desa, Kementan Apresiasi
Kementan
Rektor UIN Sultan Alauddin Makassar Apresiasi Kinerja Mentan SYL
Rektor UIN Sultan Alauddin Makassar Apresiasi Kinerja Mentan SYL
Kementan
FAO Peringatkan Bencana Kelaparan Akibat Covid-19, Ini yang Harus Dilakukan Pemerintah
FAO Peringatkan Bencana Kelaparan Akibat Covid-19, Ini yang Harus Dilakukan Pemerintah
Kementan
Penuhi Kebutuhan Pangan Nasional, Program Cetak Sawah Harus Dilakukan
Penuhi Kebutuhan Pangan Nasional, Program Cetak Sawah Harus Dilakukan
Kementan
Bupati Merauke Minta Petani Segera Menanam Agar Target Luas Tanam 36.155 Ha Tercapai
Bupati Merauke Minta Petani Segera Menanam Agar Target Luas Tanam 36.155 Ha Tercapai
Kementan
Minat Asuransi Pertanian Meningkat, Hingga Mei Sudah 333.505 Hektar Diasuransikan
Minat Asuransi Pertanian Meningkat, Hingga Mei Sudah 333.505 Hektar Diasuransikan
Kementan
Tahun Ini Pemerintah Alokasikan Rp 50 Triliun untuk KUR Pertanian
Tahun Ini Pemerintah Alokasikan Rp 50 Triliun untuk KUR Pertanian
Kementan
Cegah Krisis Pangan, Mentan Imbau Petani Lakukan Percepatan Tanam dengan Alsintan
Cegah Krisis Pangan, Mentan Imbau Petani Lakukan Percepatan Tanam dengan Alsintan
Kementan
Kementan Optimis Pertanian Berkontribusi Besar Bagi Perekonomian Nasional
Kementan Optimis Pertanian Berkontribusi Besar Bagi Perekonomian Nasional
Kementan