Mentan: Garap 200 Ribu Hektar Lahan Rawa, Penghasilan Sumsel Naik Rp 14 Triliun

Alek Kurniawan
Kompas.com - Rabu, 28 Agustus 2019
Mentan: Garap 200 Ribu Hektar Lahan Rawa, Penghasilan Sumsel Naik Rp 14 TriliunKOMPAS.com/ALEK KURNIAWANMenteri Pertanian Andi Amran Sulaiman dan Gubernur Sulawesi Selatan Herman Deru menabur benih di Kabupaten Banyuasin, Rabu (28/8/2019).

BANYUASIN, KOMPAS.com – Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman terus menggalakkan program Selamatkan Rawa Sejahterakan Petani ( Serasi) di Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel).

Mentan Amran berharap target yang dicanangkan untuk membuka lahan seluas 200.000 hektar lahan rawa di Sumsel bisa segera direalisasikan.

“Target pembukaan lahan rawa di Sumsel 200.000 hektar. Jika ini tercapai, maka Sumsel bisa meningkatkan penghasilan sebesar Rp 12-14 triliun,” tegas Amran saat melakukan kunjungan kerja di Kecamatan Muara Padang, Banyuasin, Rabu (28/8/2019).

Secara khusus, Mentan juga berharap Kabupaten Banyuasin bisa membantu mewujudkan target tersebut dengan memanfaatkan lahan rawa seluas 86 hektar.

Baca juga: Galakkan Program Serasi, Kementan Buat Road Map Pergiliran Ekskavator

“Saya minta Kabupaten Banyuasin bisa membantu Sumsel meraih target itu. Kami sudah bantu dengan mendatangkan ekskavator dan traktor untuk percepatan pembangunan. Manfaatkan alat mesin pertanian (Alsintan) tersebut,” ujarnya.

Menurut Mentan, pertanian Indonesia tidak akan bisa menjadi lumbung pangan dunia kalau masih berkutat dengan sistem lama atau tradisional. Indonesia harus bisa mentrasformasikan sistem pertaniannya lebih modern.

“Tidak mungkin bisa bersaing dengan Jepang, Taiwan, atau Korea Selatan tanpa mekanisasi pertanian, tanpa teknologi. Oleh karena itu, manfaatkan semua alat yang Kementan berikan. Saya minta juga TNI untuk mengawal ini,” ujar Mentan.

Kementan memberikan bantuan sebanyak 118 alat mesin pertanian (Alsintan) kepada Provinsi Sumatera Selatan.KOMPAS.com/ALEK KURNIAWAN Kementan memberikan bantuan sebanyak 118 alat mesin pertanian (Alsintan) kepada Provinsi Sumatera Selatan.

Asal tahu saja, Kementan sudah mengirimkan bantuan 118 Alsintan kepada Sumsel dengan taksiran nilai sebesar Rp 300 miliar.

“Mimpi kami selanjutnya adalah petani bisa bertani dari rumah di zaman pertanian 4.0. Bertani juga bisa dengan bantuan drone untuk menebar benih. Nantinya traktor-traktor juga bisa dioperasikan dari jauh. Jadi, yang dulunya butuh 3 bulan untuk menanam di lahan seluas 1 hektar, sekarang hanya butuh 3 jam,” jelasnya.

Tekan kebakaran

Mentan secara gamblang menyatakan kalau Program Serasi mempunyai banyak manfaat bagi petani. Pertama, lahan tidur yang selama ini tidak digunakan rentan terbakar pada musim kemarau, jadi berkurang. 

“Dengan adanya program ini, alang-alang kami babat semua. Kami jadikan lahan produktif yang bisa ditanam padi sehingga bisa juga meningkatkan pendapatan petani,” ujar Amran.

Baca juga: Gubernur Sumsel Apresiasi Program Serasi yang Dijalankan Kementan

Kedua, melalui Program Serasi, petani yang dulunya hanya bisa memanen sebanyak satu kali, kini bisa sampai tiga kali. Dengan begini, produktivitas ketahanan pangan daerah pun meningkat.

Pada acara yang sama, hadir pula Gubernur Sumatera Selatan Herman Deru. Ia secara khusus memuji Mentan Amran yang selalu memiliki gagasan baru.

Alat mesin pertanian (Alsintan)KOMPAS.com/ALEK KURNIAWAN Alat mesin pertanian (Alsintan)

“Jangan kalah dengan daerah lain yang sudah punya irigasi bagus. Mentan sudah beri bantuan, jadi harus dimanfaatkan secara optimal. Bagaimanapun juga target ini tidak akan terealisasi tanpa adanya semangat dari petani,” ungkapnya.

Ia mengatakan, Sumsel punya banyak potensi untuk menjadi lumbung pangan nasional.

Baca juga: Agar Akurat, Kementan Minta Daerah Gunakan Aplikasi untuk Data Luas Luar Baku Tanaman

“Pulau Jawa sudah jenuh, tidak ada lahan tambahan. Sedangkan di sini masih banyak lahan yang bisa diperluas. Target menjadi lumbung pangan nasional pada 2021 pun bukan mustahil,” terang Herman Deru.

Terkait hal tersebut, Mentan Amran pun menantang Sumsel untuk bisa wujudkan target. Jika target yang diberikan berhasil dipenuhi, Mentan berjanji akan memberikan tambahan bantuan berupa Alsintan dan sapi jenis Belgian blue.

“Harus capai target, nanti akan kami beri apresiasi berupa penambahan Alsintan. Kalau tidak capai target, bantuan traktor dan eskavator yang telah diberikan dengan berat hati akan kami tarik,” tutup Mentan sambil memotivasi petani.

PenulisAlek Kurniawan
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Dinas Pertanian Cirebon Siap Tolak Izin Alih Fungsi Lahan Pertanian
Dinas Pertanian Cirebon Siap Tolak Izin Alih Fungsi Lahan Pertanian
Kementan
Kementan Minta UPJA Gelar Pelatihan dan Sosialisasi Penggunaan Alsintan
Kementan Minta UPJA Gelar Pelatihan dan Sosialisasi Penggunaan Alsintan
Kementan
Berikan Banyak Manfaat untuk Petani, KUR Kini Bisa Diajukan melalui Kostrani
Berikan Banyak Manfaat untuk Petani, KUR Kini Bisa Diajukan melalui Kostrani
Kementan
Ini Kategori Penerima Alsintan dari Kementan
Ini Kategori Penerima Alsintan dari Kementan
Kementan
Kementan Aktif Lawan Upaya Alih Fungsi Lahan Pertanian
Kementan Aktif Lawan Upaya Alih Fungsi Lahan Pertanian
Kementan
Kementan Awasi Distribusi Pupuk Bersubsidi
Kementan Awasi Distribusi Pupuk Bersubsidi
Kementan
Libatkan KPK, Pemerintah Serius Cegah Alih Fungsi Lahan Pertanian
Libatkan KPK, Pemerintah Serius Cegah Alih Fungsi Lahan Pertanian
Kementan
Kementan: Pesatnya Laju Konversi Lahan Ancam Ketahanan Pangan Nasional
Kementan: Pesatnya Laju Konversi Lahan Ancam Ketahanan Pangan Nasional
Kementan
Lindungi Lahan Pertanian, Bupati Situbondo Gencarkan Program KOBESSA
Lindungi Lahan Pertanian, Bupati Situbondo Gencarkan Program KOBESSA
Kementan
Terkait Alih Fungsi Lahan, Mentan Dorong Pelaksanaan UU No 41 Tahun 2019
Terkait Alih Fungsi Lahan, Mentan Dorong Pelaksanaan UU No 41 Tahun 2019
Kementan
Petani Cimahi Sudah Bisa Gunakan Kartu Tani, Ini Manfaatnya
Petani Cimahi Sudah Bisa Gunakan Kartu Tani, Ini Manfaatnya
Kementan
Hadapi Perubahan Iklim, Kementan Anjurkan Petani Ikut Asuransi Usaha Tani Padi
Hadapi Perubahan Iklim, Kementan Anjurkan Petani Ikut Asuransi Usaha Tani Padi
Kementan
Atasi Konversi Lahan Pertanian, Rachmat Gobel Minta Dukungan Pemda
Atasi Konversi Lahan Pertanian, Rachmat Gobel Minta Dukungan Pemda
Kementan
Sikap Tegas Mentan Tolak Alih Fungsi Lahan Pertanian Diapresiasi
Sikap Tegas Mentan Tolak Alih Fungsi Lahan Pertanian Diapresiasi
Kementan
Lindungi Lahan Pertanian, Pemkab Lumajang Komitmen Dukung LP2B
Lindungi Lahan Pertanian, Pemkab Lumajang Komitmen Dukung LP2B
Kementan