Mentan Ungkap Inovasi Jadi Kunci Tingkatkan Potensi Pertanian

Alek Kurniawan
Kompas.com - Jumat, 2 November 2018
Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran memberikan kuliah umum kepada ratusan mahasiswa Universitas Cokroaminoto Makassar di Kota Makassar, Sulawesi Selatan, Jumat (2/11/2018).KOMPAS.com/Alek Kurniawan Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran memberikan kuliah umum kepada ratusan mahasiswa Universitas Cokroaminoto Makassar di Kota Makassar, Sulawesi Selatan, Jumat (2/11/2018).

MAKASSAR, KOMPAS.com - Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman mengungkapkan pentingnya sebuah inovasi dalam bidang pertanian. Hal ini demi terwujudnya swasembada pangan dan meningkatkan kesejahteraan para petani.

Hal tersebut disampaikan Amran dalam kegiatan kuliah umum yang diadakan di Universitas Cokroaminoto, Makassar, Sulawesi Selatan, Jumat (2/11/2018).

"Untuk bisa bersaing dengan negara lain, Indonesia harus bisa memberikan inovasi dan terobosan baru dalam bidang pertanian. Terutama demi meningkatkan kesejahteraan petani kita," ujar Amran.

Salah satu inovasi yang saat ini sedang dijalankan adalah menyediakan asuransi pertanian bagi petani dan peternak.

"Asuransi pertanian ini fungsinya untuk memberikan rasa aman bagi petani atas bencana alam, banjir, atau kekeringan yang bisa saja membuat tanaman mati dan gagal panen," terangnya.

Adapun pemerintah saat ini sudah menyediakan lahan sawah seluas 1 juta hektar (ha) yang tersebar di seluruh Indonesia.

Untuk program asuransi pertanian itu sendiri, pemerintah melalui Kementerian Pertanian ( Kementan) menganggarkan dana sebesar Rp 4,1 triliun buat asuransi pertanian.

Lebih lanjut, Amran menjelaskan, asuransi pertanian ini tidak hanya bermanfaat bagi petani, tetapi juga para peternak.

"Jadi misalkan hewan ternak ada yang mati, kami juga memberikan bantuan melalui asuransi pertanian ini," ujar Amran lagi.

Inovasi teknologi

Selain menyediakan asuransi pertanian, Amran pun mengungkapkan pentingnya peningkatan inovasi teknologi pertanian.

Baca jugaMentan Amran: Inovasi Produk Pertanian Harus Menyejahterakan Rakyat

Karena itu, Amran berharap generasi muda penerus bangsa, termasuk para mahasiswa Universitas Cokroaminoto Makassar untuk menciptakan inovasi dan teknologi pertanian agar bisa bersaing dengan negara lain.

"Kami minta para mahasiswa jangan lelah untuk berinovasi. Jangan banyak mengeluh dan tidak takut untuk gagal. Karena pada dasarnya, kegagalan adalah jalan menuju kesuksesan," ungkapnya.

Amran pun memberikan contoh kongkrit inovasi teknologi yang sudah dijalankan oleh Kementan. Salah satunya adalah pembaharuan alat pertanian modern.

"Dengan menggunakan alat pertanian modern, para petani kini tak perlu lagi menghabiskan waktu sampai 20 hari untuk memanen. Cukup dua jam sudah selesai," tambahnya.

Pada kesempatan ini, Amran juga membicarakan potensi lain Indonesia yang bisa dikembangkan, seperti rawa-rawa dan embung sebagai tempat penampungan air.

"Diharapkan, dengan segala inovasi yang kita buat bisa meningkatkan kesejahteraan petani dan mewujudkan mimpi Indonesia sebagai lumbung pangan dunia," tutup Amran.

PenulisAlek Kurniawan
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Dengan Cara Ini, Kementan Perbaiki Pengelolaan Pupuk Bersubsidi
Dengan Cara Ini, Kementan Perbaiki Pengelolaan Pupuk Bersubsidi
Kementan
Kartu Tani Punya Banyak Manfaat, Distribusinya di Sukabumi Sudah 90 Persen
Kartu Tani Punya Banyak Manfaat, Distribusinya di Sukabumi Sudah 90 Persen
Kementan
Lewat e-RDKK, Kementan Minimalisir Penyelewengan Pupuk Bersubsidi
Lewat e-RDKK, Kementan Minimalisir Penyelewengan Pupuk Bersubsidi
Kementan
Kawasan Pengembangan Food Estate di Kalteng akan Jadi Lahan Percontohan
Kawasan Pengembangan Food Estate di Kalteng akan Jadi Lahan Percontohan
Kementan
Penduduk Indonesia Meningkat Setiap Tahun, Food Estate adalah Keniscayaan
Penduduk Indonesia Meningkat Setiap Tahun, Food Estate adalah Keniscayaan
Kementan
AUTP Minimalisasi Kerugian Gagal Panen bagi Petani di Sumbawa Barat
AUTP Minimalisasi Kerugian Gagal Panen bagi Petani di Sumbawa Barat
Kementan
Pengembangan Kawasan Food Estate Kalteng, Jokowi Minta Petani Jangan Hanya Bisa Jual Gabah
Pengembangan Kawasan Food Estate Kalteng, Jokowi Minta Petani Jangan Hanya Bisa Jual Gabah
Kementan
Jokowi: Kawasan Food Estate di Kalteng Akan Digarap Seluas 168.000 Hektar
Jokowi: Kawasan Food Estate di Kalteng Akan Digarap Seluas 168.000 Hektar
Kementan
Jawab Aspirasi Anggota DPR, Kementan Salurkan 88 Unit Alsintan ke Petani Pati
Jawab Aspirasi Anggota DPR, Kementan Salurkan 88 Unit Alsintan ke Petani Pati
Kementan
Kementan Terus Tambah Jumlah Alokasi Pupuk Bersubsidi
Kementan Terus Tambah Jumlah Alokasi Pupuk Bersubsidi
Kementan
Mekanisasi Pertanian, Buat Pertanian Indonesia Maju, Mandiri dan Modern
Mekanisasi Pertanian, Buat Pertanian Indonesia Maju, Mandiri dan Modern
Kementan
Mentan Optimis Produktivitas Pertanian di Pulau Buru Bisa Ditingkatkan
Mentan Optimis Produktivitas Pertanian di Pulau Buru Bisa Ditingkatkan
Kementan
Kementan Tingkatkan Indeks Pertanaman di Bantul dengan RJIT
Kementan Tingkatkan Indeks Pertanaman di Bantul dengan RJIT
Kementan
Menjaga Aktivitas Pertanian, Ditjen PSP Realisasikan Kegiatan Perpompaan
Menjaga Aktivitas Pertanian, Ditjen PSP Realisasikan Kegiatan Perpompaan
Kementan
Bantu Peternak Indramayu Atasi Kemarau, Kementan Bangun Embung
Bantu Peternak Indramayu Atasi Kemarau, Kementan Bangun Embung
Kementan