Cerita Menteri Puan tentang Beratnya Menempuh Perjalanan ke Asmat

Dylan Aprialdo Rachman
Kompas.com - Selasa, 27 Februari 2018
Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani didampingi Menteri Kesehatan, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Menteri Sosial, dan Kepala Kantor Staf Presiden, pada Kamis (22/2/2018) berkunjung ke Agats, Asmat, Papua. Tujuan kunjungan tersebut untuk monitoring dan evaluasi pasca-KLB Campak di daerah tersebut.Dok Kemenko PMK Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani didampingi Menteri Kesehatan, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Menteri Sosial, dan Kepala Kantor Staf Presiden, pada Kamis (22/2/2018) berkunjung ke Agats, Asmat, Papua. Tujuan kunjungan tersebut untuk monitoring dan evaluasi pasca-KLB Campak di daerah tersebut.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani menghadiri Seminar Nasional Dalam Rangka Pengusulan Gelar Pahlawan Nasional bagi Prof. Dr. M. Sardjito, MPH, di Hotel Indonesia Kempinski, Jakarta, Selasa (27/2/2018).

Di sela-sela sambutannya, Puan sempat menceritakan beratnya memasuki Agats di Kabupaten Asmat yang sempat memperoleh status Kejadian Luar Biasa (KLB) atas wabah campak dan gizi buruk.

Memulai perjalanan dari Jakarta, Puan harus menaiki pesawat besar menuju Denpasar, Bali. Sesampainya di Denpasar, Puan kembali melanjutkan perjalanannya menggunakan pesawat ke Timika.

Tiba di Timika, Puan harus menaiki pesawat terbang perintis berkapasitas kecil untuk menuju ke Ewer selama 45 menit.

"Dari Ewer ke Agats saya harus naik speedboat, speedboat isi 4 orang selama 30 menit. Kemudian sampai di Agats saya harus naik ojek untuk bisa jalan di kampung yang ada di Agats," ungkap Puan.

(Baca juga: Sulitnya Medan Asmat dan Upaya Mewujudkan Harapan)

Puan awalnya tak membayangkan betapa beratnya perjalanan menuju Asmat.

Setelah menjalaninya sendiri, Ia mengatakan butuh waktu sekitar 10 jam jika melakukan perjalanan menggunakan kapal dari Timika untuk mencapai Asmat.

Itupun belum termasuk perjalanan menuju perkampungannya. Akses kendaraan menuju perkampungan pun juga terbatas.

"Itu kenapa harus pakai ojek karena memang itu kendaraan yang ada di situ. Bayangkan saja kalau kemudian harus jalan kaki, kampungnya itu tidak terlalu besar," kata Puan.

 

Pendidikan dan kesehatan

Cerita itu merupakan refleksi Puan atas kiprah Prof. Sardjito yang telah berkontribusi banyak dalam mengembangkan pendidikan dan kesehatan di Indonesia.

Menurut Puan, hal yang paling dibutuhkan oleh rakyat Asmat adalah pendidikan dan kesehatan.

"Kita itu kemudian enggak tahu punya negara sebesar ini punya wilayah sekaya ini tapi kenapa saudara kita yang ada di Papua itu kemudian tidak bisa mendapatkan haknya atau mendapatkan pelayanan yang seperti kita harapkan," kata Puan.

Puan menilai negara sudah berusaha hadir di Asmat. Namun demikian, Puan berharap agar para ahli, akademisi, praktisi hingga relawan di bidang pendidikan dan kesehatan bisa membantu mengedukasi masyarakat Asmat dalam menjalani kehidupan yang lebih baik.

(Baca juga: Diam-diam, Arie Kriting Galang Dana dan Kirim Bantuan ke Asmat)

"Jadi kalau kita enggak mulai, bagaimana kita membangkitkan jiwa kemanusiaan dan kemudian pendidikan untuk kesejahteraan rakyat yang ada di Papua atau rakyat yang ada di Indonesia?," ujar Puan.

Sebelumnya, Puan didampingi Menteri Kesehatan, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Menteri Sosial, dan Kepala Kantor Staf Presiden, pada Kamis (22/2/2018) berkunjung ke Agats, Asmat, Papua.

Tujuan kunjungan tersebut untuk monitoring dan evaluasi pasca-KLB Campak di daerah tersebut. Dalam kesempatan tersebut, Puan Maharani berjanji tak akan meninggalkan Asmat walau Kejadian Luar Biasa (KLB) Campak sudah dicabut.

"Pemerintah ingin melakukan langkah-langkah holistik berkesinambungan secara bertahap. Jadi bukan karena KLB Asmat-nya sudah dicabut, lalu mereka ditinggalkan," kata Puan melalui siaran persnya yang diterima Kompas.com di Jakarta, Jumat (23/2/2018).

Kunjungan Menko PMK di Agats tersebut untuk monitoring dan evaluasi terkait pelayanan kebutuhan dasar (rumah sakit, sekolah, PAUD, & bansos PKH, Rastra, KIP), percepatan infrastruktur dasar kesehatan berupa air bersih dan sanitasi, dan kesiapan rumah sakit.

Kompas TV Akses yang sulit salah satu penyebabnya banyak anak-anak Asmat meninggal karena campak dan gizi buruk.

PenulisDylan Aprialdo Rachman
EditorDiamanty Meiliana
Terkini Lainnya
Kasus Bunuh Diri Melonjak Selama Covid-19, Jepang Peringatkan Dunia
Kasus Bunuh Diri Melonjak Selama Covid-19, Jepang Peringatkan Dunia
Kemenko PMK
Menko Puan Berikan Bantuan dan Santunan bagi Korban Tsunami Lampung
Menko Puan Berikan Bantuan dan Santunan bagi Korban Tsunami Lampung
Kemenko PMK
Menko Puan Sampaikan Belasungkawa bagi Korban Tsunami Selat Sunda
Menko Puan Sampaikan Belasungkawa bagi Korban Tsunami Selat Sunda
Kemenko PMK
Di Arab, Indonesia Jadi Tamu Kehormatan
Di Arab, Indonesia Jadi Tamu Kehormatan
Kemenko PMK
RI Jadi Tamu Kehormatan di Festival Janadriyah, Ini Harapan Puan
RI Jadi Tamu Kehormatan di Festival Janadriyah, Ini Harapan Puan
Kemenko PMK
Puan Ajak Para Ibu Tularkan Budaya Membaca
Puan Ajak Para Ibu Tularkan Budaya Membaca
Kemenko PMK
JK dan Puan Bahas Penanganan Dampak Bencana NTB dan Sulteng
JK dan Puan Bahas Penanganan Dampak Bencana NTB dan Sulteng
Kemenko PMK
Bangkitkan Budaya Minum Jamu, Menko Puan Ajak Milenial Konsumsi Jamu
Bangkitkan Budaya Minum Jamu, Menko Puan Ajak Milenial Konsumsi Jamu
Kemenko PMK
Hadapi Isu Darurat Kesehatan, Menko PMK Ingin Semua Negara Siap Siaga
Hadapi Isu Darurat Kesehatan, Menko PMK Ingin Semua Negara Siap Siaga
Kemenko PMK
Gandeng BNN, Ratusan Pegawai Kemenko PMK Mendadak di Tes Narkoba
Gandeng BNN, Ratusan Pegawai Kemenko PMK Mendadak di Tes Narkoba
Kemenko PMK
Menko PMK Beberkan Pemanfaatan Teknologi Nuklir bagi Indonesia
Menko PMK Beberkan Pemanfaatan Teknologi Nuklir bagi Indonesia
Kemenko PMK
Wapres Kosta Rika dan Menko PMK Bertemu Bahas Pemberdayaan Perempuan
Wapres Kosta Rika dan Menko PMK Bertemu Bahas Pemberdayaan Perempuan
Kemenko PMK
Di Wina, Menko PMK Promosikan Jamu Indonesia Berteknologi Iradiasi
Di Wina, Menko PMK Promosikan Jamu Indonesia Berteknologi Iradiasi
Kemenko PMK
Menko Puan Tekankan Pentingnya Kerja Sama Nuklir untuk Pembangunan
Menko Puan Tekankan Pentingnya Kerja Sama Nuklir untuk Pembangunan
Kemenko PMK
Di Wina, Puan Katakan, Pendapatan Masyarakat Indonesia Makin Merata
Di Wina, Puan Katakan, Pendapatan Masyarakat Indonesia Makin Merata
Kemenko PMK