Alsintan Buat Bertani Jadi Efektif, Mentan SYL: Mesin Ini Tidak Menghilangkan Pekerjaan Buruh Tani

Dwi Nur Hayati
Kompas.com - Jumat, 30 April 2021
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) saat kunjungan kerja.DOK. Humas Kementan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) saat kunjungan kerja.

KOMPAS.com – Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) berharap, pemberian bantuan alat mesin pertanian ( Alsintan) di tingkat petani tidak menghilangkan lapangan kerja buruh tani.

Ia berharap kehadiran alsintan dapat saling dikombinasikan sehingga bertani lebih efektif. Hal ini guna meningkatkan produksi, mengefisiensikan biaya dan tetap dapat menjadi lapangan kerja bagi buruh tani.

"Kami berharap mesin ini tidak menghilangkan pekerjaan buruh tani, tetapi dalam rangka melakukan percepatan saat musim panen serentak di semua daerah," ujar SYL, seperti dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Jumat (30/4/2021).

Pernyataan tersebut ia sampaikan saat menyerahkan bantuan alsintan bersama Anggota Komisi IV Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Republik Indonesia (RI) Ono Surono dan Bupati Indramayu Nina Agustina untuk petani di Desa Wanasari, Kecamatan Bungodua, Indramayu, Jumat.

Baca juga: Dukung Daerah Sentra Tanam Pangan, Kementan Siapkan Bantuan Alsintan Pra-Panen

Adapun bantuan tersebut berupa combine harvester 1 unit, traktor roda 4 sebanyak 1 unit, traktor roda 2 sebanyak 4 unit, dan pompa air 10 unit.

SYL menjelaskan, bantuan alsintan merupakan tindak lanjut dari kunjungan kerja (kunker) Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada pekan lalu.

Tujuannya untuk memenuhi kebutuhan petani dan memajukan pertanian Kabupaten Indramayu sebagai penghasil beras nomor satu nasional.

"Hari ini saya hadir bersama Bupati, DPR RI dan para direktur jenderal (Dirjen) menyerahkan bantuan yang Bapak Presiden janjikan dalam dialog dengan kelompok tani (poktan), buruh tani. Ada beberapa mesin yang dibutuhkan dan hari ini kami sudah serahkan,"ujar SYL.

Baca juga: Kementan Siapkan Distribusi Alsintan untuk Sektor Pertanian di 2021

Mantan Gubernur Sulsel dua periode ini menambahkan, bantuan yang diberikan merupakan bentuk kepedulian pemerintah agar produk tanaman pangan semakin berkualitas sesuai standar yang berlaku.

Utamanya, produk tanaman pangan seperti gabah atau beras, jagung, dan kedelai.

Dengan begitu, pelaksanaan pembangunan pertanian berhasil mewujudkan nilai tambah, sehingga petani dapat memperoleh harga yang lebih layak.

"Oleh sebab itu, saya meminta petani dapat memanfaatkan bantuan ini sebaik-baiknya dan berkelanjutan. Kami akan terus memberikan bantuan alsintan sebagai bentuk komitmen pemerintah untuk meningkatkan produksi dan nilai jual produk tanaman pangan," imbuh SYL.

Baca juga: Genjot Produktivitas 50 Poktan di Luwu Utara, Kementan Kirim Alsintan

Bukan hanya itu, Mentan SYL menyatakan pihaknya akan melakukan pengawasan agar penggunaan bantuan tersebut benar-benar optimal.

Selain penggunaan alsintan, Mentan SYL turut mendorong para petani untuk terus menggunakan kredit usaha rakyat (KUR) guna mengakselerasi hasil pertaniannya.

Ia berharap, petani tidak lagi mengharapkan bantuan untuk ke depannya. Sebaliknya, petani harus sudah mandiri dalam menjalankan aktivitas berusahatani yang maju dan modern.

"Jadi, pemerintah siap membantu petani untuk mengakses KUR. Saya dan bupati mempermudah bagi siapa saja petani yang mengajukan KUR," ujar SYL.

Baca juga: Dorong Permodalan Petani, Kementan Alokasikan Dana KUR Rp 70 Triliun

Tidak hanya alsintan, lanjut dia, dengan KUR petani dapat membangun penggilingan modern skala besar. Salah satunya, di Indramayu ini harus bisa diwujudkan

Pertanian memberi kontribusi positif 

Pada kesempatan tersebut, SYL menyatakan bahwa pertanian menjadi salah satu sektor yang mampu memberikan kontribusi positif di tengah pandemi Covid-19.

Tidak hanya itu, kata dia, kebutuhan pangan terus ada sehingga pertanian selalu menyediakan lapangan pekerjaan.

"Pertanian itu lapangan kerja, jadi kalau mau cari uang tidak usah ke kota cukup di desa saja dengan bertani," ucap SYL.

Baca juga: Ganjar soal Pembangunan Bendungan Bener Purworejo: Itu Masa Depan Pertanian Juga

Ia mengaku, saat ini ada kurang lebih 8 juta petani baru. Mereka berasal dari karyawan putus hubungan kerja (PHK) atau keluar dari perusahaan.

Para mantan karyawan ini memilih bertani guna menghindari diri dari rasa stres.

Senada dengan SYL, Anggota Komisi IV DPR RI Ono Surono menyatakan bahwa pertanian memang menjadi lapangan pekerjaan yang terus ada dalam kondisi apa pun.

"Pada era Covid-19 ini, salah satu bisnis yang terus jalan yakni bisnis pangan. Jadi memang benar bahwa pertanian merupakan sektor paling kuat menghadapi dampak Covid-19," imbuhnya.

Ono berharap, generasi millenial dapat melihat peluang tersebut untuk bisa berkembang.

Baca juga: Generasi Millenial Perlu Ambil Peran Jaga Kelestarian Alam Indonesia

“Sebenarnya, saat ini banyak generasi milenial yang terjun langsung ke pertanian. Terlebih, akibat Covid-19 memang banyak juga perusahaan yang mengurangi karyawan,” ucapnya.

Tak lupa, Ono turut mengapresiasi tindak lanjut Presiden Jokowi dengan turun langsung ke lapangan mengecek ketersediaan beras. Dari situ diketahui bahwa stok beras cukup sehingga tidak perlu dilakukan impor.

"Kami apresiasi langkah presiden dan seluruh jajaran untuk turun langsung cek ke lapangan terkait isu awal bahwa Indonesia akan impor beras yang sebelumnya secara tegas ditolak oleh komisi IV," ujar Ono.

 

 

PenulisDwi Nur Hayati
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Berkat Embung, Produksi Petani di Rengasdengklok  Meningkat
Berkat Embung, Produksi Petani di Rengasdengklok Meningkat
Kementan
Kunjungi Desa Agrowisata di Pekanbaru, Wamentan Ikut Panen Jagung
Kunjungi Desa Agrowisata di Pekanbaru, Wamentan Ikut Panen Jagung
Kementan
Indonesia Jadi Anggota Dewan FAO, Mentan SYL: Ini Kepercayaan Luar Biasa
Indonesia Jadi Anggota Dewan FAO, Mentan SYL: Ini Kepercayaan Luar Biasa
Kementan
Mentan Syahrul Sebut Provinsi Bali Jadi Simbol Pertanian Maju
Mentan Syahrul Sebut Provinsi Bali Jadi Simbol Pertanian Maju
Kementan
Porang Jadi Komoditas Super Prioritas, Kementan Dorong Petani Mengembangkannya
Porang Jadi Komoditas Super Prioritas, Kementan Dorong Petani Mengembangkannya
Kementan
Dirjen PSP Kementan Ungkap 3 Strategi untuk Percepat Serapan Anggaran
Dirjen PSP Kementan Ungkap 3 Strategi untuk Percepat Serapan Anggaran
Kementan
Kementan Beri Dukungan Program Pertanian untuk UGM, Rektor Panut Ucapkan Terima Kasih
Kementan Beri Dukungan Program Pertanian untuk UGM, Rektor Panut Ucapkan Terima Kasih
Kementan
Tambah Pendapatan Petani, RJIT Diklaim sebagai Kegiatan Padat Karya
Tambah Pendapatan Petani, RJIT Diklaim sebagai Kegiatan Padat Karya
Kementan
Berkat RJIT, Pasokan Air di Bangka Selatan Lancar dan Produktivitas Petani Melonjak 2 Kali Lipat
Berkat RJIT, Pasokan Air di Bangka Selatan Lancar dan Produktivitas Petani Melonjak 2 Kali Lipat
Kementan
Petani di Karawang Dapat Bantuan Alsintan, Bupati Cellica: Semoga Bermanfaat untuk Poktan
Petani di Karawang Dapat Bantuan Alsintan, Bupati Cellica: Semoga Bermanfaat untuk Poktan
Kementan
Wamentan Harvick Optimistis Teknologi Mampu Genjot Produksi Pertanian
Wamentan Harvick Optimistis Teknologi Mampu Genjot Produksi Pertanian
Kementan
Program KUR Bantu Petani di Tapanuli Selatan Dapatkan Modal untuk Jalankan Usaha
Program KUR Bantu Petani di Tapanuli Selatan Dapatkan Modal untuk Jalankan Usaha
Kementan
Antisipasi Kekeringan pada Musim Kemarau, Mentan SYL Percepat Pembangunan Embung
Antisipasi Kekeringan pada Musim Kemarau, Mentan SYL Percepat Pembangunan Embung
Kementan
Ikut Program AUTP, Petani Jombang Ungkap Keuntungan yang Dirasakan
Ikut Program AUTP, Petani Jombang Ungkap Keuntungan yang Dirasakan
Kementan
Usai Ekspor Pertanian Naik, Pemerintah Upayakan Tingkatkan Ekspor Rempah
Usai Ekspor Pertanian Naik, Pemerintah Upayakan Tingkatkan Ekspor Rempah
Kementan