Gandeng “Marketplace” Pemerintah Ajak UMKM Indonesia Mulai Berjualan Online

advertorial
Kompas.com - Selasa, 24 April 2018
-- -

Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) sering disebut sebagai sektor ekonomi yang cukup penting di era perdagangan bebas. Selain memberi kontribusi yang cukup besar bagi perekonomian nasional terutama dalam peningkatan PDB, penyerapan tenaga kerja oleh UMKM juga cukup besar.

Saat ini Indonesia memiliki lebih dari 59 juta pelaku UMKM yang telah memberi kontribusi 56 persen dari total perekonomian negara. Di tengah era digital, di mana jumlah platform marketplace menjamur, potensi bisnis UMKM nasional untuk berkembang pun akan semakin tinggi jika saja pelaku UMKM mau memanfaatkannya.

Menurut studi dari McKinsey Institute, nilai transaksi UMKM yang beralih ke platform marketplace sebagai tempat berjualan akan dapat berkembang dua kali lebih cepat.  Namun sangat disayangkan, dari jumlah 59,9 juta UMKM yang ada di Indonesia, baru 3,97 UMKM saja yang sudah mulai berjualan online.

Oleh karena itu, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) meluncurkan Gerakan Ayo UMKM Jualan Online, Selasa (24/4/2018), di pusat perbelanjaan Thamrin City, Jakarta Pusat.

Gerakan ini merupakan hasil sinergi antara Kemenkominfo dengan tujuh kementerian lain dan enam marketplace terbesar di Indonesia yaitu Tokopedia, Lazada, Bukalapak, Shopee, Blibli.com, dan Blanja.com. Misi yang diusung dalam gerakan ini adalah mendorong minat pelaku UMKM untuk meningkatkan daya saing dan mengembangkan usaha melalui platform online.

“Melalui gerakan ini kami mengajak saudara-saudara pelaku UMKM yang masih malu-malu masuk ke ranah online, belum tau bagaimana caranya untuk bergabung di marketplace-marketplace yang ada. Produk UMKM kita sebenarnya potensial dan bisa go internasional tetapi memang masih malu-malu saja,” ujar Septriana Tangkary, Direktur Pemberdayaan Informatika Kemenkominfo.

Septriana mengatakan Gerakan Ayo UMKM Jualan Online akan diisi oleh 385 kegiatan untuk mengedukasi pelaku UMKM di seluruh Indonesia agar berani mulai berjualan online. Kegiatan yang merupakan hasil kerja sama dengan keenam marketplace yang digandeng oleh Kemenkominfo tersebut akan diselenggarakan di 70 kota besar di Indonesia sepanjang 2018.

Dirjen Aplikasi Informatika Kemenkominfo Semuel Abrijani Pangerapan mengatakan dengan menyelenggarakan gerakan ini Kemenkominfo punya target menjaring 8 juta pelaku UMKM untuk masuk ke marketplace dan mulai berjualan online.  

“Sebenarnya kita sudah pernah ada gerakan UMKM Go Online yang berhasil mengajak 12.000 UMKM untuk go online. Tahun lalu kita juga sudah melakukan pergerakan yang signifikan bersama dengan teman-teman marketplace. Pada 2017 lalu sudah tercapai 4,6 juta. Tahun ini targetnya 2,7 juta, dan sisanya 1,9 juta harus tercapai di 2020,” jelasnya.

Tidak hanya untuk meningkatkan daya saing UMKM nasional, gerakan ini juga sekaligus sebagai bentuk dukungan Kemenkominfo, kementerian lain yang bersinergi dengan Kemenkominfo, dan pelaku usaha e-commerce, khususnya platform marketplace, terhadap visi Indonesia sebagai Digital Energy of Asia yang dicanangkan Presiden Joko Widodo.

Direktur Utama Lembaga Layanan Pemasaran Kementerian Koperasi dan UKM Emilia Suhaimi mengatakan dalam 10 tahun terakhir bisnis digital di Indonesia mengalami pertumbuhan sekitar 17 persen. Jumlah transaksi jual beli online juga mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Begitu juga dengan jumlah online shopper yang saat ini mencapai 8,7 juta orang.

Pertumbuhan bisnis digital ini menurut Emilia secara tidak langsung membuka kesempatan bagi UMKM untuk lebih produktif bertransaksi jual beli dengan memanfaatkan teknologi digital. Oleh karena jumlah UMKM cukup besar, jika semuanya beralih ke ranah digital maka UMKM akan menciptakan multiplier effect dan bukan tidak mungkin mengangkat ekonomi digital Indonesia.

Senada dengan Emilia, Staff Khusus Kemenkominfo Lis Sujiati memberi contoh dari kesuksesan Bukalapak sebagai pelaku marketplace. Bukalapak dengan memiliki 4,6 juta UMKM yang berjualan di marketplace-nya mampu meraih predikat unicorn. Apalagi jika lebih banyak lagi UMKM bergabung dengan marketplace-marketplace yang ada di Indonesia.

“Coba saja jika setengah dari 59,26 juta UMKM mulai jualan online dengan masuk ke marketplace-marketplace. Minimum indonesia bisa punya 10 unicorn baru yang membuat ekonomi digital Indonesia bersinar di ranah global,” ujarnya.

Pada peluncuran Gerakan Ayo UMKM Jualan Online Kemenkominfo juga sekaligus mengumumkan bahwa 24 April akan ditetapkan sebagai Hari UMKM Jualan Online Nasional. Hari tersebut akan menjadi perayaan tahunan atas dukungan pemerintah bagi UMKM untuk go internasional, go global, dengan platform online.

Peluncuran Gerakan Ayo UMKM Jualan Online di Thamrin City juga dihadiri oleh sejumlah pelaku UMKM. Pada acara ini mereka diberi kesempatan untuk mengikuti diisi dengan sesi sharing pengalaman pelaku UMKM yang sukses berjualan online melalui marketplace.

Keenam marketplace yang bersinergi dengan Kemenkominfo juga memberikan sesi edukasi bagi pelaku UMKM yang hadir untuk mengembangkan bisnisnya secara online.

Tidak hanya itu, mereka juga dapat belajar dari selebriti yang menjadi pelaku UMKM di marketplace seperti Tya Ariestya dengan toko online-nya Kindacake, Baim Wong dengan usaha bakminya yaitu Mie&You, Meisya Siregar dengan Rendang Nantulang, serta Indra Bekti dengan brand pakaiannya InbekLothes.

Penulisadvertorial
Editoradvertorial
Terkini Lainnya
Menkominfo Dorong Menteri Digital G20 Dukung Ekosistem Digitalisasi yang Dibahas Forum DEWG
Menkominfo Dorong Menteri Digital G20 Dukung Ekosistem Digitalisasi yang Dibahas Forum DEWG
kemenkominfo
Pertemuan DEWG Dilanjutkan, Menteri Johnny Ajak Delegasi G20 Bahas Agenda Digital Global
Pertemuan DEWG Dilanjutkan, Menteri Johnny Ajak Delegasi G20 Bahas Agenda Digital Global
kemenkominfo
Industrial Task Force 2022 Pamerkan Berbagai Teknologi Digital Canggih
Industrial Task Force 2022 Pamerkan Berbagai Teknologi Digital Canggih
kemenkominfo
Sekjen Kemenkominfo Ajak Delegasi G20 Kunjungi Pameran Transformasi Digital Indonesia
Sekjen Kemenkominfo Ajak Delegasi G20 Kunjungi Pameran Transformasi Digital Indonesia
kemenkominfo
Jelang Puncak Pertemuan DEWG G20, Indonesia Dorong Konsensus Tata Kelola Ekosistem Digital Pascapandemi
Jelang Puncak Pertemuan DEWG G20, Indonesia Dorong Konsensus Tata Kelola Ekosistem Digital Pascapandemi
kemenkominfo
Majukan Kolaborasi, Indonesia Fasilitasi DEWG Gelar Lokakarya Bahas Pemanfaatan Data
Majukan Kolaborasi, Indonesia Fasilitasi DEWG Gelar Lokakarya Bahas Pemanfaatan Data
kemenkominfo
Menkominfo Sebut Kolaborasi Jadi Hal Penting untuk Hadapi Tantangan Digital
Menkominfo Sebut Kolaborasi Jadi Hal Penting untuk Hadapi Tantangan Digital
kemenkominfo
Menteri Johnny: Kedaulatan Data Dorong Pemulihan Ekonomi dan Inovasi Teknologi
Menteri Johnny: Kedaulatan Data Dorong Pemulihan Ekonomi dan Inovasi Teknologi
kemenkominfo
Menkominfo Berharap Pertemuan Ke-3 DEWG G20 Bahas 3 Deliverablesi
Menkominfo Berharap Pertemuan Ke-3 DEWG G20 Bahas 3 Deliverablesi
kemenkominfo
Tingkatkan SDM Digital, Menteri Johnny Ingin Generasi Muda Terlibat Dalam Transformasi Digital Global
Tingkatkan SDM Digital, Menteri Johnny Ingin Generasi Muda Terlibat Dalam Transformasi Digital Global
kemenkominfo
Pemerintah Sudah Bangun Infrastruktur TIK, Menteri Johnny Dorong Masyarakat Aktif Memanfaatkan
Pemerintah Sudah Bangun Infrastruktur TIK, Menteri Johnny Dorong Masyarakat Aktif Memanfaatkan
kemenkominfo
DEWG Digelar di NTT, Menteri Johnny Sampaikan Komitmen untuk Dorong Transformasi Digital
DEWG Digelar di NTT, Menteri Johnny Sampaikan Komitmen untuk Dorong Transformasi Digital
kemenkominfo
Jelang DEWG Ketiga, Pemerintah Yakin G20 Berikan Hasil dalam Mendukung Perbaikan Dunia
Jelang DEWG Ketiga, Pemerintah Yakin G20 Berikan Hasil dalam Mendukung Perbaikan Dunia
kemenkominfo
Menkominfo: Indonesia Peringkat Ketiga Negara dengan Platform Edukasi Digital Terbesar di Dunia
Menkominfo: Indonesia Peringkat Ketiga Negara dengan Platform Edukasi Digital Terbesar di Dunia
kemenkominfo
Terapkan Standar Layanan Publik dengan Baik, Kemenkominfo Raih Predikat Kepatuhan Tinggi dari Ombudsman
Terapkan Standar Layanan Publik dengan Baik, Kemenkominfo Raih Predikat Kepatuhan Tinggi dari Ombudsman
kemenkominfo