Sektor Pariwisata Stagnan, Industri MICE Diharapkan Bangkit Kembali

Amalia Purnama Sari
Kompas.com - Kamis, 10 Desember 2020
Suasana gelaran Astindo Travel Fair 2020 di Jakarta Convention Center pada hari pertama, Jumat (21/2/2020).KOMPAS.com/NICHOLAS RYAN ADITYA Suasana gelaran Astindo Travel Fair 2020 di Jakarta Convention Center pada hari pertama, Jumat (21/2/2020).

KOMPAS.com – Kondisi pandemi Covid-19 yang tak kunjung berakhir membuat sebagian pelaku usaha di sektor pariwisata terus terpuruk.

Salah satu industri pariwisata yang paling terdampak pandemi ada di sektor Meeting, Incentive, Convention, and Exhibition ( MICE).

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) selaku regulator terus menggalakkan berbagai macam agenda untuk mendorong bangkitnya MICE di tahun 2021.

“Potensi Indonesia sebagai basis MICE secara internasional cukup membanggakan,” ungkap Direktur MICE Kemenparekraf, Iyung Masruroh, dalam webinar ‘The Comeback Plan of Mice for 2021’ yang disiarkan live streaming di kanal YouTube Harian Kompas, Kamis (10/12/2020).

Baca juga: Wajib Tahu, Ini 4 Pilihan Venue MICE di Surabaya

Iyung memaparkan berdasarkan data International Congress Convention Association (ICCA), Indonesia menempati peringkat ke 41 dunia sebagai negara dengan jumlah pelaksana meeting tertinggi.

Sementara itu, di Asia Pasifik Indonesia ada di peringkat ke10, dan peringkat 4 di ASEAN.

Lebih lanjut, Iyung menyatakan ada tujuh destinasi wisata MICE yang berpotensi kuat untuk maju lagi, diantaranya Bali, Bandung, Jakarta, Makassar, Medan, Surabaya, dan Yogyakarta.

“Bali menjadi yang paling favorit. Jakarta kuat di exhibition (pameran) dan Bali kuat di convention (rapat atau pertemuan),” jelas Iyung.

Baca juga: Pemerintah Minta Industri MICE Siap Antisipasi Perubahan Penyelenggaraan Usaha

Dia pun optimis, jika terus digenjot dengan benar dan berdasarkan protokol Clean, Health, Safety, and Environment (CHSE), industri MICE bisa bangkit kembali di tahun depan.

Perlu diketahui, kondisi pandemi yang terus bergulir telah merusak pertumbuhan industri MICE dan berdampak pada hajat hidup jutaan orang.

Ketua Asosiasi Perusahaan Pameran Indonesia (Asperapi), Ndang Mawardi menyatakan, berdasarkan laporan dari Asperapi, bisnis wisata MICE di Indonesia diperkirakan merugi hingga Rp 44,3 triliun selama 2020 akibat terdampak pandemi Covid-19.

“Dari banyaknya pameran Business-to-Business (B2B) dan Business-to-Consumer (B2C), ada sekitar 90 persen yang dibatalkan selama tahun ini,” kata Ndang Mawardi yang juga menjadi narasumber dalam webinar tersebut.

Baca juga: Kemenparekraf Sosialisasikan Protokol CHSE untuk Pendakian Gunung

Kondisi tersebut dibenarkan Deputi Bidang Produk Wisata dan Penyelenggaraan Kegiatan (Events) Kemenparekraf, Rizka Handayani.

Rizka Handayani yang turut memberikan materi di awal webinar mengatakan, pandemi Covid-19 membawa dampak besar bagi para pelaku bisnis MICE selama tahun 2020.

“Ada sekitar 30 juta penduduk terdampak sepanjang tahun ini. Para pekerja di industri venue, perhotelan, transportasi sampai Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM),” papar Rizki.

Harus berinovasi

Untuk menghadapi kondisi pandemi yang tidak tahu kapan akan berakhir, pelaku industri MICE diharapkan mampu berinovasi. Apalagi kini tren berwisata yang terus turun tiap bulannya.

Baca juga: Kemenparekraf dan APMI Hadirkan Acara Akhir Tahun CMEW

Absennya ruang gerak untuk menyelenggarakan event dengan massa yang besar memaksa pelaku industri MICE harus mencari alternatif lain.

Alternatif yang paling banyak dipilih adalah dengan menyelenggarakan virtual expo (pameran atau event secara daring).

Direktur Utama Lembaga Layanan Pemasaran Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (LLP-KUKM) Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah, Leonard Theosabrata menyatakan, pameran online tetap bisa dilakukan dengan tetap memperhatikan aspek-aspek expo tradisional.

“Namun bagaimanapun juga, esensi dari MICE sendiri adalah meeting secara langsung dan adanya interaksi penawaran dan permintaan,” kata Leonard.

Baca juga: Melirik Bali sebagai Surga Lokasi Penyelenggaraan Event MICE

Sebagai informasi, selain Iyung, Ndang Mawardi, Rizki Handayani dan Leonard Theosabrata webinar tersebut juga menghadirikan Peneliti Institute of Development for Economic and Finance (INDEF), Bhima Yudhistira Adhinegara sebagai narasumber.

Pembahasan webinar ini dimaksudkan untuk melihat rencana penyelenggaraan MICE pada 2021. Hal ini diperlukan guna membangkitkan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM), industri perhotelan dan restoran, serta mengakomodasi kegiatan MICE pada tahun mendatang.

PenulisAmalia Purnama Sari
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
7 Alasan Mengapa Kamu Perlu Jalan-jalan #DiIndonesiaAja untuk Liburan Akhir Tahun Ini
7 Alasan Mengapa Kamu Perlu Jalan-jalan #DiIndonesiaAja untuk Liburan Akhir Tahun Ini
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
7 Rekomendasi Destinasi Wisata Bali, Buat Liburan Akhir Tahun Tak Terlupakan
7 Rekomendasi Destinasi Wisata Bali, Buat Liburan Akhir Tahun Tak Terlupakan
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Lewat Program Beti Dewi, 100 Desa Wisata Diharapkan Bisa
Lewat Program Beti Dewi, 100 Desa Wisata Diharapkan Bisa "Onboarding" Digital
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Program BKSS Bantu Tingkatkan Omzet Pelaku UMKM Sumsel, Menparekraf Beri Apresiasi
Program BKSS Bantu Tingkatkan Omzet Pelaku UMKM Sumsel, Menparekraf Beri Apresiasi
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Raja Ampat Masuk Daftar
Raja Ampat Masuk Daftar "Must Visit Location 2023" Versi Lonely Planet
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Mengenal Filosofi Bamboo Dome, Tempat Para Pemimpin G20 Bersantap Siang di Pinggir Pantai
Mengenal Filosofi Bamboo Dome, Tempat Para Pemimpin G20 Bersantap Siang di Pinggir Pantai
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Lotus Pond, Landmark Terbesar GWK Pilihan Jokowi untuk Menjamu Delegasi KTT G20
Lotus Pond, Landmark Terbesar GWK Pilihan Jokowi untuk Menjamu Delegasi KTT G20
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Makna Gunungan atau Kayon dalam KTT G20, Simbol Harapan Keberlanjutan Nasib Dunia
Makna Gunungan atau Kayon dalam KTT G20, Simbol Harapan Keberlanjutan Nasib Dunia
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Mau Liburan Murah ke Tanjung Kelayang? Nginap di Homestay Ini, Cuma Rp 150.000 Per Malam
Mau Liburan Murah ke Tanjung Kelayang? Nginap di Homestay Ini, Cuma Rp 150.000 Per Malam
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Lewat Warung Rojali, Kemenparekraf Promosikan Produk Ekonomi Kreatif dan UMKM
Lewat Warung Rojali, Kemenparekraf Promosikan Produk Ekonomi Kreatif dan UMKM
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
5 Aktivitas di Desa Wisata Kaki Langit, Yogyakarta Ini Jadi Penawar Rindu Suasana Tempo Dulu
5 Aktivitas di Desa Wisata Kaki Langit, Yogyakarta Ini Jadi Penawar Rindu Suasana Tempo Dulu
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Mengenal Budaya Asli Bali dengan Berkunjung ke Desa Ini
Mengenal Budaya Asli Bali dengan Berkunjung ke Desa Ini
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
5 Produk Kreatif Lokal Bertema Laut yang Bisa Dibeli di Situbondo
5 Produk Kreatif Lokal Bertema Laut yang Bisa Dibeli di Situbondo
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
3 Hal Menarik yang Bisa Dilakukan Saat Berkunjung ke Sangeh Monkey Forest Bali
3 Hal Menarik yang Bisa Dilakukan Saat Berkunjung ke Sangeh Monkey Forest Bali
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Tak Melulu Pantai, Bali Juga Punya Wisata Otomotif
Tak Melulu Pantai, Bali Juga Punya Wisata Otomotif
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif