Targetkan Kunjungan Wisman Timor Leste, Kemenpar Gelar Konser Musik Perbatasan

Alek Kurniawan
Kompas.com - Rabu, 20 Februari 2019
Menteri Pariwisata Arief Yahya (bertopi putih) menari Tarian Likurai di Pantai Pasir Putih di Desa Kenebibi, Kecamatan Kakuluk Mesak, Kabupaten Belu, Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat (5/10/2018).KOMPAS.com/SIGIRANUS MARUTHO BERE Menteri Pariwisata Arief Yahya (bertopi putih) menari Tarian Likurai di Pantai Pasir Putih di Desa Kenebibi, Kecamatan Kakuluk Mesak, Kabupaten Belu, Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat (5/10/2018).

KOMPAS.com – Kementerian Pariwisata ( Kemenpar) siap menggelar Konser Musik Perbatasan Atambua (KMPA) 2019 di Lapangan Umum Simpang Lima, Kota Atambua, Kabupaten Belu, Nusa Tenggara Timur (NTT) pada 8-9 Maret 2019.

Grup band d’Masiv dan penyayi dangdut asal Timor Leste, Gerson Oliveira akan menjadi bintang utama acara itu. Kemenpar pun optimis dengan hadirnya dua musisi ini akan bisa menarik 2000 wisatawan asal Timor Leste untuk datang berkunjung ke Atambua.

Asal tahu saja, terpilihnya dua idola tersebut dihasilkan dari survei online dan offline yang telah dilakukan Kemenpar yang bekerja sama dengan EtCetera Promosindo. Survei ini menyatakan bahwa kedua musisi tersebut memiliki elektabilitas tinggi.

“Penunjukan d’Masiv dan Gerson Oliveira untuk KMPA 2019 edisi Maret sangat kompetitif. Keduanya ini memiliki basic penggemar besar. Masyarakat perbatasan baik itu di Timor Leste dan NTT juga sangat menantikan kehadiran mereka,” ungkap Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Kemenpar Rizki Handayani, Minggu (17/2/2019).

Sebagai informasi, survei offline dilakukan pada 9-10 Februari 2019 dengan jumlah responden 91 orang. Adapun lokasi offline survei dilakukan di beberapa spot di NTT seperti Wini, Mora’ain, dan Motamasin, sedangkan survei offline di Timor Leste dipusatkan di Kota Dili.

Berstatus sebagai big three dalam survei, d’Masiv memiliki suara 27 persen dari kanal musisi favorit Indonesia. Angka ini terpaut 5 persen dari Geisha di posisi pertama. Lalu, posisi ketiga ditempati oleh Mitha Talahatu dengan elektabilitas 13 persen.

Grup band DMASIV saat ditemui di sela-sela pembuatan video klip Selamat Jalan Kekasih di Musica Studio, Pancoran, Jakarta Selatan, Rabu (24/10/2018).KOMPAS.com/ANDIKA ADITIA Grup band DMASIV saat ditemui di sela-sela pembuatan video klip Selamat Jalan Kekasih di Musica Studio, Pancoran, Jakarta Selatan, Rabu (24/10/2018).

Selanjutnya, ada pula posisi keempat dan kelima yang secara berturut-turut ditempati oleh Vicky Salamor (11 persen) dan Slank (9 persen).

Di lain sisi, survei yang dilakukan di Timor Leste menempatkan Gerson Oliveira di peringkat ketiga dengan elektabilitas 16 persen. Penyanyi dangdut asal Timor Leste ini terpaut sebesar 11 persen dari Marvi di urutan pertama dan 8 persen dari Galaxy/Cidalya.

Survei online

Selain itu, adapula survei online yang memakai google form sebagai angketnya. Berbeda dengan survei offline, survei online ini digelar pada 5-6 Februari 2019 dengan jumlah responden 110 orang.

Mengacu hasil survei online tersebut, d’Masiv memiliki popularitas sebesar 22,2 persen dan berada di urutan ketiga. Urutan teratas ditempati oleh Slank (44,4 persen) dan posisi kedua ada Geisha dengan elektabilitas 27,8 persen.

Kemudian, dari sisi survei online yang dipilih oleh masyarakat Timor Leste menempatkan tiga musisi lokal ternama, yakni Maria Vitoria (28 persen), Cidalia (20 persen), dan Gerson Oliveira (18 persen).

“Kami tetap akan menampilkan musisi sesuai keinginan publik. Namun, untuk komposisi kali ini ada d’Masiv dan Gerson yang ditampilkan. Untuk performa Geisha, Marvi, atau lainnya silahkan ditunggu saja. Sebab, KMPA 2019 selalu memberikan kejutan,” lanjut Rizki.

Terpilihnya d’Masiv dan Gerson Oliveira pun bukan tanpa alasan. Hal ini mengingat pesona kuat yang dimiliki oleh kedua musisi ini.

d’Masiv adalah grup band besar dengan total sembilan album terbaik. Rian Ekky Pradipta dan kawan-kawan juga akan menyajikan banyak lagu hits di Atambua nanti, sebut saja Apa Salahku, Ingin Lekas Memelukmu Lagi, hingga Cinta ini Membunuhmu.

Kemudian Gerson Oliveira. Mungkin warga Timor Leste sudah akrab dengan penyanyi ini mengingat Gerson merupakan salah satu jebolan dari program Dangdut Academy Asia 2 milik Indosiar yang cukup berprestasi.

“Kami sangat optimistis kehadiran d’Masiv dan Gerson akan menaikan arus masuk wisman. Mereka ini selalu ditunggu penampilannya. Siapapun yang dipasangkan akan optimal. Sebab, keduanya ini adalah favorit. Mereka memiliki fans yang kuat,” papar Ricky.

Menteri Pariwisata Arief Yahya saat meresmikan destinasi digital baru, di Pantai Pasir Putih Atambua, di Desa Kenebibi, Kecamatan Kakuluk Mesak, Kabupaten Belu, Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat (5/10/2018).KOMPAS.com/SIGIRANUS MARUTHO BERE Menteri Pariwisata Arief Yahya saat meresmikan destinasi digital baru, di Pantai Pasir Putih Atambua, di Desa Kenebibi, Kecamatan Kakuluk Mesak, Kabupaten Belu, Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat (5/10/2018).

Tingkatkan target wisman

Tak hanya Atambua, acara ini juga akan diselenggarakan di wilayah perbatasan lain seperti Papua, Papua Barat, dan Sulawesi Utara. Secara keseluruhan, Kemenpar menargetkan akan bisa menjaring total 2 juta wisman dari acara ini.

Optimisme tersebut cukup beralasan, sebab selain menghadirkan musisi ternama, KMPA 2019 juga menggelar Band Competition.

“KMPA 2019 juga menampilkan Band Competition. Kompetisi ini untuk mengakomodasi talenta-talenta berbakat di sekitar pintu perbatasan. Band Competition ini akan melengkapi performa Gerson di hari pertama festival,” kata Asisten Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Regional III Kemenpar Muh. Ricky Fauziyani.

Untuk Band Competition, Kemenpar menawarkan hadiah dengan total Rp 20 juta. Sang juara dari kompetisi ini akan mendapatkan hadiah sebesar Rp 6 juta dan runner up sebesar Rp 4 juta.

Adapun persayaratan pendaftaran kompetisi ini, yakni band harus diikuti minimal 5 orang. Untuk kategori youth, maksimal peserta harus berusia 17 tahun. Lalu, bagi peserta dewasa harus memiliki rentang usia 18-35 tahun.

Untuk informasi lebih lanjut tentang kompetisi band itu, silakan menghubungi panitia acara ke nomor +62-882 9905 2018.

“Siapapun musisi yang ditampilkan adalah yang terbaik. Dalam arti, memang digemari oleh masyarakat di perbatasan. Tujuannya, agar kehadiran mereka bisa memberikan kegembiraan secara maksimal,” pungkas Menteri Pariwisata Arief Yahya seperti rilis tertulis yang Kompas.com terima, Rabu (20/2/2019).

PenulisAlek Kurniawan
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Industri Lisensi di Asia Tenggara Bernilai Ratusan Triliun, Parekraf DKI: Ini Potensi Besar
Industri Lisensi di Asia Tenggara Bernilai Ratusan Triliun, Parekraf DKI: Ini Potensi Besar
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Sektor Pariwisata Stagnan, Industri MICE Diharapkan Bangkit Kembali
Sektor Pariwisata Stagnan, Industri MICE Diharapkan Bangkit Kembali
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Protokol CHSE Jadi Panduan Krusial Industri MICE di Era New Normal
Protokol CHSE Jadi Panduan Krusial Industri MICE di Era New Normal
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Pemerintah Minta Industri MICE Siap Antisipasi Perubahan Penyelenggaraan Usaha
Pemerintah Minta Industri MICE Siap Antisipasi Perubahan Penyelenggaraan Usaha
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Kampanyekan Protokol Kesehatan, Kemenparekraf Gaungkan Logo “Indonesia Care”
Kampanyekan Protokol Kesehatan, Kemenparekraf Gaungkan Logo “Indonesia Care”
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Kemenparekraf Terbitkan Buku Protokol Kesehatan Hotel dan Restoran, Ini Isinya
Kemenparekraf Terbitkan Buku Protokol Kesehatan Hotel dan Restoran, Ini Isinya
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Kunci Kebangkitan Pariwisata Indonesia Ada di Penerapan Protokol Kesehatan
Kunci Kebangkitan Pariwisata Indonesia Ada di Penerapan Protokol Kesehatan
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Bakal Dikenal di Level Dunia, Danau Toba Bisa Jadi Sumber Pendapatan Masyarakat
Bakal Dikenal di Level Dunia, Danau Toba Bisa Jadi Sumber Pendapatan Masyarakat
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Wishnutama Tinjau Protokol Kesehatan di Bioskop yang Akan Kembali Dibuka
Wishnutama Tinjau Protokol Kesehatan di Bioskop yang Akan Kembali Dibuka
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Tingkatkan Kepercayaan di Sektor Parekraf, Kemenparekraf Kampanyekan
Tingkatkan Kepercayaan di Sektor Parekraf, Kemenparekraf Kampanyekan "Indonesia Care"
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Disiplin Terapkan Protokol Kesehatan jadi Kunci Kebangkitan Industri Hotel dan Restoran
Disiplin Terapkan Protokol Kesehatan jadi Kunci Kebangkitan Industri Hotel dan Restoran
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Bangun Kepercayaan Wisatawan, Kemenparekraf Siapkan Handbook Penerapan Proktokol Kesehatan
Bangun Kepercayaan Wisatawan, Kemenparekraf Siapkan Handbook Penerapan Proktokol Kesehatan
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Menparekraf: Pemerintah Targetkan 2 Juta UMKM Bertransformasi dari Offline ke Online
Menparekraf: Pemerintah Targetkan 2 Juta UMKM Bertransformasi dari Offline ke Online
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
HUT RI ke-75 Akan Dirayakan Pemerintah Secara Sederhana, Begini Prosesinya
HUT RI ke-75 Akan Dirayakan Pemerintah Secara Sederhana, Begini Prosesinya
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Wishnutama Dorong Pelaku Parekraf Optimalkan Stimulus dan Relaksasi dari Pemerintah
Wishnutama Dorong Pelaku Parekraf Optimalkan Stimulus dan Relaksasi dari Pemerintah
Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif