Sekjen Kemnaker Sebut Perkembangan Industri Harus Diimbangi dengan Sistem Penempatan Kerja yang Tepat

Dwi Nur Hayati
Kompas.com - Rabu, 31 Maret 2021
Sekjen Kemnaker Anwar Sanusi saat membuka Focus Group Discussion (FGD) penyusunan program dan anggaran Ditjen Binapenta dan PKK Kemnaker Tahun 2021 di Jakarta, Selasa (30/3/2021).DOK. Humas Kemnaker Sekjen Kemnaker Anwar Sanusi saat membuka Focus Group Discussion (FGD) penyusunan program dan anggaran Ditjen Binapenta dan PKK Kemnaker Tahun 2021 di Jakarta, Selasa (30/3/2021).

KOMPAS.com – Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kementerian Ketenagakerjaan ( Kemnaker) Anwar Sanusi menilai, perkembangan dunia usaha dan industri harus diimbangi dengan sistem penempatan tenaga kerja yang tepat.

Dengan penempatan tepat, kata dia, keberadaan industri dapat menyerap tenaga kerja secara maksimal.

“Melihat situasi ketenagakerjaan saat ini adalah sebuah tantangan yang harus dihadapi. Kami harus bisa memberikan solusi tepat dari persoalan ini dengan program dan kegiatan yang dibutuhkan,” ujarnya dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Rabu (31/3/2021).

Pernyataan tersebut Anwar sampaikan saat membuka focus group discussion (FGD) penyusunan program dan anggaran Direktorat Jenderal (Ditjen) pembinaan penempatan tenaga kerja dan perluasan kesempatan kerja (Binapenta dan PKK) Kemnaker Tahun 2021 di Jakarta, Selasa (30/3/2021).

Baca juga: Untar dan Pemkab Tanah Laut Gelar FGD Omnibus Law

Guna mengatasi masalah penempatan tenaga kerja, Kemnaker mulai menyusun kembali strategi agar sesuai dengan kebutuhan pasar kerja, baik di dalam negeri maupun luar negeri.

Pasalnya, perkembangan dunia usaha dan industri menuntut adanya penyesuaian sistem penempatan tenaga kerja.

Anwar Sanusi mengatakan, salah satu tantangan bidang penempatan kerja adalah tingginya angka penganggur terdidik.

“Bahkan, pengangguran dengan pendidikan tinggi terus bertambah. Menurut saya, hal ini menjadi suatu tantangan bagaimana merespon orang dengan tingkat pendidikan tinggi mempunyai akses untuk mendapatkan lapangan kerja,” katanya.

Baca juga: Jokowi: Penciptaan Lapangan Kerja di Masa Pandemi Terus Diupayakan

Pada kesempatan yang sama, Direktur Jenderal (Dirjen) Binapenta dan PKK Kemnaker Suhartono mengatakan, terkait penempatan tenaga kerja, pihaknya akan menitikberatkan pada tiga kegiatan untuk tahun 2021.

Kegiatan tersebut guna menghadapi tantangan dalam bidang penempatan tenaga kerja yang semakin kompleks akibat pandemi Covid-19.

“Fokus Kemnaker pertama, mendukung pemulihan ekonomi nasional (PEN). Kedua, mendukung program sembilan lompatan kerja Menteri Ketenagakerjaan (Menaker). Ketiga, mendukung periode keketuaan Menaker di level Association of Southeast Asian Nations (ASEAN),” ujar Suhartono.

Untuk itu, ia meminta semua pihak kembali mencermati proses perencanaan dan penganggaran Kemnaker pada 2021.

Baca juga: Lindungi Buruh dan Keberlangsungan Usaha, Kemnaker Kampanyekan Budaya K3

“Terutama untuk para direktur dan kepala balai. Jangan ada lagi kegiatan yang tumpang tindih di antara unit kerja. Semua pihak terkait harus mulai saling berkolaborasi dan berkoordinasi,” kata Suhartono.

Ia mengaku, terdapat perubahan dan penyesuaian dalam penyusunan perencanaan dan penganggaran kegiatan Kemnaker di 2021.

Meski demikian, Suhartono kembali meminta jajarannya untuk tetap mencermati perubahan capaian target dan indikator-indikator kinerja pada Rencana Strategis (Renstra) Kemnaker 2020-2024.

"Kami tidak bisa lagi berpikir business as usual. Hal-hal baru yang ada perlu dipelajari dan dilaksanakan bersama. Tantangan terbesar dalam situasi saat ini adalah perubahan itu sendiri. Untuk itu, semua pihak dituntut untuk bekerja lebih cepat dan cerdas menyesuaikan situasi yang terjadi di masyarakat,” imbuhnya.

PenulisDwi Nur Hayati
EditorAmalia Purnama Sari
Terkini Lainnya
Demi Kelancaran Distribusi Oksigen, Kemenaker Awasi Operasi ISO Tank
Demi Kelancaran Distribusi Oksigen, Kemenaker Awasi Operasi ISO Tank
Kemnaker
Dorong Produktivitas Milenial, Kemnaker Gelar Ngopi Daring Nasional
Dorong Produktivitas Milenial, Kemnaker Gelar Ngopi Daring Nasional
Kemnaker
Menaker Minta Perusahaan Serahkan Data Pekerja yang Dapat BSU ke BPJS Ketenagakerjaan
Menaker Minta Perusahaan Serahkan Data Pekerja yang Dapat BSU ke BPJS Ketenagakerjaan
Kemnaker
Lindungi Dunia Usaha dan Buruh, Kemenaker Terus Persiapkan BSU
Lindungi Dunia Usaha dan Buruh, Kemenaker Terus Persiapkan BSU
Kemnaker
Ada Perbedaan dengan Tahun 2020, Kemenaker Sosialisasikan BSU Tahun 2021 kepada Kadisnaker
Ada Perbedaan dengan Tahun 2020, Kemenaker Sosialisasikan BSU Tahun 2021 kepada Kadisnaker
Kemnaker
Indonesia-Malaysia Bahas 7 Poin Penting Terkait Sistem Penempatan Pekerja Migran
Indonesia-Malaysia Bahas 7 Poin Penting Terkait Sistem Penempatan Pekerja Migran
Kemnaker
Hadapi Tantangan di Masa Pandemi, Menaker Ida Imbau Industri Kreatif Upayakan 3 Hal Ini
Hadapi Tantangan di Masa Pandemi, Menaker Ida Imbau Industri Kreatif Upayakan 3 Hal Ini
Kemnaker
Percepat PEN, Kemenaker Gulirkan 4 Program di Sektor Ketenagakerjaan
Percepat PEN, Kemenaker Gulirkan 4 Program di Sektor Ketenagakerjaan
Kemnaker
Pemerintah Anggarkan Rp 8 Triliun untuk Bantuan Subsidi Upah, Ini Kriteria Penerimanya
Pemerintah Anggarkan Rp 8 Triliun untuk Bantuan Subsidi Upah, Ini Kriteria Penerimanya
Kemnaker
18 Pejabat Eselon II Kemenaker Resmi Dilantik, Ini Pesan Menaker Ida
18 Pejabat Eselon II Kemenaker Resmi Dilantik, Ini Pesan Menaker Ida
Kemnaker
Lindungi Hak Pekerja, Kemenaker dan ILO Kumpulkan Aspirasi Pelaku Sektor Perikanan
Lindungi Hak Pekerja, Kemenaker dan ILO Kumpulkan Aspirasi Pelaku Sektor Perikanan
Kemnaker
Sekjen Kemenaker Paparkan Dampak Positif dan Negatif Bekerja Online
Sekjen Kemenaker Paparkan Dampak Positif dan Negatif Bekerja Online
Kemnaker
Deklarasi Gotong Royong Untungkan Pekerja Terhindar dari Dampak Covid-19
Deklarasi Gotong Royong Untungkan Pekerja Terhindar dari Dampak Covid-19
Kemnaker
Lewat Platform Sisnaker, Kemenaker Minta Perusahaan Lapor WLKP Secara Online
Lewat Platform Sisnaker, Kemenaker Minta Perusahaan Lapor WLKP Secara Online
Kemnaker
Beri Opsi Jam Kerja kepada Perusahaan, Menaker Ida: Prokes 5M Tak Bisa Ditawar
Beri Opsi Jam Kerja kepada Perusahaan, Menaker Ida: Prokes 5M Tak Bisa Ditawar
Kemnaker