Lindungi Buruh dan Keberlangsungan Usaha, Kemnaker Kampanyekan Budaya K3

Alifia Nuralita Rezqiana
Kompas.com - Selasa, 30 Maret 2021
Tangkapan layar acara Indonesia Conference & Competition of Occupational Safety and Health (OSH) oleh Kementerian Ketenagakerjaan pada Selasa (30/3/2021).Dok. Humas Kementerian Ketenagakerjaan Tangkapan layar acara Indonesia Conference & Competition of Occupational Safety and Health (OSH) oleh Kementerian Ketenagakerjaan pada Selasa (30/3/2021).

KOMPAS.com – Direktur Pengawasan Norma Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Kementerian Ketenagakerjaan ( Kemnaker) Ghazmahadi menyatakan, K3 merupakan kunci untuk meningkatkan produktivitas kerja.

Hal tersebut disampaikan Ghazmahadi secara virtual dalam acara Indonesia Conference & Competition of Occupational Safety and Health (OSH) di Jakarta, Selasa (30/3/2021).

Acara yang digelar oleh Kemnaker tersebut merupakan wujud dari upaya Kemnaker untuk mempromosikan kampanye K3, terutama di bulan K3 tahun 2021 ini.

“Pemerintah memahami bahwa sebagai regulator, perlu mendukung kegiatan-kegiatan yang dapat memberikan perlindungan pekerja atau buruh dan keberlangsungan usaha,” tutur Ghazmahadi.

Baca juga: Dorong Perluasan Kesempatan Kerja, Kemnaker Gelar Bazar Wirausaha Mikro

Menurutnya, keselamatan dan kesehatan kerja adalah isu yang mampu menjembatani kepentingan perlindungan pekerja serta keberlangsungan usaha.

Ia berharap masyarakat bisa semakin memahami pentingnya budaya tersebut dan bisa menerapkannya secara sederhana, mudah, dan murah.

"Contohnya ketika tempat kerja dibersihkan secara teratur satu kali sehari. Ini akan menurunkan risiko pekerja jatuh sakit akibat debu atau akibat jatuh karena lantai licin," terang Ghazmahadi memberi contoh.

Jika rutin melakukan aktivitas itu, imbuh dia, pekerja atau buruh bisa terus merasa aman dan senang dalam bekerja. Di sisi lain, produksi terus berjalan, keuntungan datang, dan pengusaha pun riang.

Baca juga: Lewat 4 Pedoman Ini, Kemnaker Akan Akselerasi Polteknaker

Untuk itu, Ghazmahadi menilai bahwa budaya keselamatan dan kesehatan kerja harus menjadi mindset yang terus dikembangkan.

Demi mempercepat pelaksanaan budaya K3, pemerintah telah membuat kebijakan perlindungan tenaga kerja lebih efektif dan efisien, dengan melibatkan unsur pekerja atau buruh, serta serikat pekerja atau buruh.

Kebijakan tersebut dilaksanakan melalui integrasi sistem manajemen dan penerapan K3 yang terukur, terstruktur, dan terintegrasi. Kebijakan itu dikenal dengan istilah Sistem Manajemen K3 (SMK3).

Penerapan sistem itu, kata Ghazmahadi, menjadi upaya pemerintah dalam mencegah kecelakaan dan penyakit akibat kerja. Dengan demikian, produktivitas kerja akan terwujud.

Baca juga: Persiapan Alih Kelola Blok Rokan, PDC Pastikan Keselamatan Kerja

"Kita sudah melakukan terobosan dengan inovasi-inovasi baru terhadap pelaksanaan K3, untuk terus ditingkatkan dan diperkuat di tengah perubahan masyarakat dan revolusi industri yang kian melesat,” ucapnya.

Pada kesempatan yang sama, Ketua Lembaga Pengembangan Sumber Daya Manusia Prima Karya Kemnaker Hermanto menyatakan, pihaknya mendorong agar jejaring dan kerja sama semua pihak dapat diwujudkan.

Menurutnya, kerja sama semua pihak harus dilakukan di perusahaan, kampus, maupun di tempat lainnya, pada tingkat leadership (kepemimpinan) maupun level pelaksanaan atau implementasi.

Adapun acara yang digelar secara virtual dengan tema “Penerapan Sistem Manajemen K3 Menghadapi Revolusi Industri 4.0” tersebut dihadiri oleh 300 orang peserta dari 50 perusahaan yang telah mendapat sertifikasi SMK3.

PenulisAlifia Nuralita Rezqiana
EditorAmalia Purnama Sari
Terkini Lainnya
Demi Kelancaran Distribusi Oksigen, Kemenaker Awasi Operasi ISO Tank
Demi Kelancaran Distribusi Oksigen, Kemenaker Awasi Operasi ISO Tank
Kemnaker
Dorong Produktivitas Milenial, Kemnaker Gelar Ngopi Daring Nasional
Dorong Produktivitas Milenial, Kemnaker Gelar Ngopi Daring Nasional
Kemnaker
Menaker Minta Perusahaan Serahkan Data Pekerja yang Dapat BSU ke BPJS Ketenagakerjaan
Menaker Minta Perusahaan Serahkan Data Pekerja yang Dapat BSU ke BPJS Ketenagakerjaan
Kemnaker
Lindungi Dunia Usaha dan Buruh, Kemenaker Terus Persiapkan BSU
Lindungi Dunia Usaha dan Buruh, Kemenaker Terus Persiapkan BSU
Kemnaker
Ada Perbedaan dengan Tahun 2020, Kemenaker Sosialisasikan BSU Tahun 2021 kepada Kadisnaker
Ada Perbedaan dengan Tahun 2020, Kemenaker Sosialisasikan BSU Tahun 2021 kepada Kadisnaker
Kemnaker
Indonesia-Malaysia Bahas 7 Poin Penting Terkait Sistem Penempatan Pekerja Migran
Indonesia-Malaysia Bahas 7 Poin Penting Terkait Sistem Penempatan Pekerja Migran
Kemnaker
Hadapi Tantangan di Masa Pandemi, Menaker Ida Imbau Industri Kreatif Upayakan 3 Hal Ini
Hadapi Tantangan di Masa Pandemi, Menaker Ida Imbau Industri Kreatif Upayakan 3 Hal Ini
Kemnaker
Percepat PEN, Kemenaker Gulirkan 4 Program di Sektor Ketenagakerjaan
Percepat PEN, Kemenaker Gulirkan 4 Program di Sektor Ketenagakerjaan
Kemnaker
Pemerintah Anggarkan Rp 8 Triliun untuk Bantuan Subsidi Upah, Ini Kriteria Penerimanya
Pemerintah Anggarkan Rp 8 Triliun untuk Bantuan Subsidi Upah, Ini Kriteria Penerimanya
Kemnaker
18 Pejabat Eselon II Kemenaker Resmi Dilantik, Ini Pesan Menaker Ida
18 Pejabat Eselon II Kemenaker Resmi Dilantik, Ini Pesan Menaker Ida
Kemnaker
Lindungi Hak Pekerja, Kemenaker dan ILO Kumpulkan Aspirasi Pelaku Sektor Perikanan
Lindungi Hak Pekerja, Kemenaker dan ILO Kumpulkan Aspirasi Pelaku Sektor Perikanan
Kemnaker
Sekjen Kemenaker Paparkan Dampak Positif dan Negatif Bekerja Online
Sekjen Kemenaker Paparkan Dampak Positif dan Negatif Bekerja Online
Kemnaker
Deklarasi Gotong Royong Untungkan Pekerja Terhindar dari Dampak Covid-19
Deklarasi Gotong Royong Untungkan Pekerja Terhindar dari Dampak Covid-19
Kemnaker
Lewat Platform Sisnaker, Kemenaker Minta Perusahaan Lapor WLKP Secara Online
Lewat Platform Sisnaker, Kemenaker Minta Perusahaan Lapor WLKP Secara Online
Kemnaker
Beri Opsi Jam Kerja kepada Perusahaan, Menaker Ida: Prokes 5M Tak Bisa Ditawar
Beri Opsi Jam Kerja kepada Perusahaan, Menaker Ida: Prokes 5M Tak Bisa Ditawar
Kemnaker