Kemnaker: Menurunkan Pengangguran Melalui Kegiatan Job Fair

Alek Kurniawan
Kompas.com - Selasa, 10 September 2019
Staf Ahli Bidang Ekonomi dan Sumber Daya Manusia (SDM) Kemnaker Aris Wahyudi Dok. Humas Kemnaker Staf Ahli Bidang Ekonomi dan Sumber Daya Manusia (SDM) Kemnaker Aris Wahyudi

KOMPAS.com – Data Badan Pusat Statistik ( BPS) pada Februari 2019 mencatat angkatan kerja Indonesia saat ini berjumlah 136 juta orang dengan jumlah penganggur 6,82 juta orang (5,01 persen).

Untuk mempercepat penurunan angka pengangguran di daerah-daerah, Kementerian Ketenagakerjaan ( Kemnaker) memperbanyak bursa kerja ( job fair) dengan melibatkan partisipasi pemerintah daerah (pemda), swasta, lembaga pendidikan, dan stakeholder terkait.

Staf Ahli Bidang Ekonomi dan Sumber Daya Manusia (SDM) Kemnaker Aris Wahyudi mengatakan Kemnaker juga turut mengadakan job fair dengan kerja sama Disnakertrans Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) di Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sunan Kalijaga, Yogyakarta.

Baca juga: Upaya Kemnaker Tingkatkan Kompetensi dan Kapasitas Para Trainer

“Semoga kegiatan ini bisa dimanfaatkan secara optimal oleh para pencari kerja maupun pemberi kerja di kawasan Yogyakarta dan sekitarnya," katanya dalam acara Kemnaker Menyapa sesuai rilis tertulis yang Kompas.com terima, Selasa (10/9/2019).

Revolusi industri

Menurutnya, disrupsi digital di berbagai sektor dunia kerja sudah terjadi akibat dari revolusi industri 4.0 yang terjadi akhir-akhir ini. Kemnaker pun mengingatkan perguruan tinggi agar membuat kurikulum dengan metode bermuatan adaptif.

Tujuannya guna menyiapkan mahasiswa responsif dan tangguh sehingga siap menghadapi tantangan dan menjadi pemenang di era kompetisi revolusi industri 4.0.

Baca juga: Jawab Tantangan Industri 4.0, Kemnaker Keluarkan Berbagai Kebijakan

Aris secara khusus mengatakan generasi muda harus memiliki jiwa petarung, sikap optimistis, berpikir positif, dan bekerja keras dalam menghadapi persaingan di masa mendatang.

Menurut Aris, saat ini di era revolusi industri semuanya sudah digitalisasi. Keadaan ini pun awalnya dinilai agak mengacaukan dan mengagetkan semua masyarakat, sebab banyak pekerjaan yang hilang.

“Tapi jangan terlalu khawatir dengan jenis-jenis pekerjaan baru. Hal yang terpenting adalah terus meningkatkan segala kemampuan agar tidak tergilas perkembangan teknologi dan informasi,” katanya.

Kegiatan Kemnaker Menyapa di Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga, Yogyakarta, Selasa (10/9/2019).Dok. Humas Kemnaker Kegiatan Kemnaker Menyapa di Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga, Yogyakarta, Selasa (10/9/2019).

Sosialisasi

Sementara itu, Karo Humas Kemnaker Soes Hindharno mengatakan Kemnaker Menyapa digelar untuk meningkatkan sosialisasi dan pelayanan informasi kegiatan, program kerja, dan kebijakan pemerintah di bidang ketenagakerjaan kepada civitas akademika.

Adapun tujuannya untuk mewujudkan kesadaran mahasiswa akan arti pentingnya pemahaman bidang ketenagakerjaan.

"Diharapkan kegiatan Kemnaker Menyapa ini dapat meningkatkan pengetahuan dan pemahaman civitas akademika dan kebijakan pemerintah khususnya di bidang ketenagakerjaan," ujar Soes Hindharno.

Baca juga: Gandeng Pertamina, Kemnaker Gencarkan Pelatihan Wirausaha Otomotif

Rektor IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta Yudian Wahyudi berharap civitas akademika IAIN Sunan Kalijaga memanfaatkan program sosialisasi dan informasi Kemnaker secara sungguh-sungguh untuk mempersiapkan masa depan yang gemilang.

“Mudah-mudahan setelah ini banyak yg dapat informasi ketenagakerjaan yang bisa dimanfaaatkan secara optimal,” tutup Yudian.

PenulisAlek Kurniawan
EditorAlek Kurniawan
Terkini Lainnya
Bantu TKM di Papua, Kemenaker Serahkan Rp 40 Juta untuk Setiap Kelompok Usaha
Bantu TKM di Papua, Kemenaker Serahkan Rp 40 Juta untuk Setiap Kelompok Usaha
Kemnaker
Menaker Ida Minta Pemprov Papua Dukung Bantuan Program Perluasan Kesempatan Kerja
Menaker Ida Minta Pemprov Papua Dukung Bantuan Program Perluasan Kesempatan Kerja
Kemnaker
Gelar Rakernas, Ikaperjasi Lakukan Sejumlah Perubahan
Gelar Rakernas, Ikaperjasi Lakukan Sejumlah Perubahan
Kemnaker
Ikaperjasi Sepakati Kode Etik Pengantar Kerja Mengacu pada Core Values dan Employer Branding ASN
Ikaperjasi Sepakati Kode Etik Pengantar Kerja Mengacu pada Core Values dan Employer Branding ASN
Kemnaker
Kemenaker Tekankan Pentingnya TKS dalam Penguatan Ekosistem Wirausaha
Kemenaker Tekankan Pentingnya TKS dalam Penguatan Ekosistem Wirausaha
Kemnaker
Raker dengan Kemenaker, Ikaperjasi Diharapkan Perkuat Profesionalisme Pengantar Kerja
Raker dengan Kemenaker, Ikaperjasi Diharapkan Perkuat Profesionalisme Pengantar Kerja
Kemnaker
Tenaga Kerja Sukarela Diharapkan Antisipasi Tantangan Ketenagakerjaan Masa Kini
Tenaga Kerja Sukarela Diharapkan Antisipasi Tantangan Ketenagakerjaan Masa Kini
Kemnaker
Kemenaker Minta Ikaperjasi Optimalkan Potensi Diri
Kemenaker Minta Ikaperjasi Optimalkan Potensi Diri
Kemnaker
Menaker Ida Ingatkan Pekerja Migran Pilih P3MI yang Legal
Menaker Ida Ingatkan Pekerja Migran Pilih P3MI yang Legal
Kemnaker
Kembangkan Kesempatan Kerja Berbasis Kawasan, Kemenaker Diapresiasi DPR
Kembangkan Kesempatan Kerja Berbasis Kawasan, Kemenaker Diapresiasi DPR
Kemnaker
Siapkan SDM Unggul Melalui BLK, Kemenaker Bakal Kembangkan Kejuruan Pariwisata di Solok
Siapkan SDM Unggul Melalui BLK, Kemenaker Bakal Kembangkan Kejuruan Pariwisata di Solok
Kemnaker
Kemenaker Dukung Iklim Ketenagakerjaan Kondusif di Masa PPKM
Kemenaker Dukung Iklim Ketenagakerjaan Kondusif di Masa PPKM
Kemnaker
Buruh Hadapi Disrupsi Ganda, Menaker Ajak AMHI Kolaborasi Hadapi Tantangan
Buruh Hadapi Disrupsi Ganda, Menaker Ajak AMHI Kolaborasi Hadapi Tantangan
Kemnaker
Tangani Pengangguran, Kemnaker Ajak Forum Komunikasi Pimpinan LPTKS dan LPPRT Beri Terobosan
Tangani Pengangguran, Kemnaker Ajak Forum Komunikasi Pimpinan LPTKS dan LPPRT Beri Terobosan
Kemnaker
Berbeda dari Tahun 2020, Pahami Sejumlah Aturan Baru BSU 2021
Berbeda dari Tahun 2020, Pahami Sejumlah Aturan Baru BSU 2021
Kemnaker