Kemnaker: Tingkatkan Daya Saing Pekerja Migran agar Tak Tertinggal

Alek Kurniawan
Kompas.com - Selasa, 13 Agustus 2019
Kemnaker: Tingkatkan Daya Saing Pekerja Migran agar Tak TertinggalDok. Humas KemnakerPemerintah berharap KDI mampu membagikan best practices dan knowledge kepada PMI untuk dapat meningkatkan kapasitas serta kualitas pekerja migran melalui acara workshop ?Meningkatan Daya Saing Bangsa dengan Menciptakan Pekerja Migran (Diaspora) Indonesia yang Berkualitas di Jakarta, Selasa (13/8/2019).

KOMPAS.com – Untuk dapat bersaing dengan negara-negara lain, Indonesia harus meningkatkan daya saing (competitiveness) tenaga kerjanya.

Asal tahu saja, saat ini daya saing tenaga kerja Indonesia masih kalah dibandingkan dengan negara-negara tetangga, seperti Filipina.

Bahkan, jumlah penduduk Filipina yang tak sampai separuh dari jumlah penduduk Indonesia pun disebut memiliki competitiveness tiga kali lipat dibanding Indonesia.

Deputi Presiden Indonesia Diaspora Network Global (IDN-Global) Said Zaidansyah mengatakan, hal tersebut merupakan salah satu tugas Komunitas Diaspora Indonesia (KDI). Salah satunya untuk memastikan peningkatan competitiveness tenaga kerja Indonesia.

Baca juga: Tingkatkan Perlindungan Pekerja Migran, Kemnaker Galakkan Desmigratif

"Semakin kompetitif kita, semakin kita berkontribusi untuk Indonesia. Baik di dalam negeri maupun luar negeri," ujarnya melalui rilis tertulis, Selasa (13/8/2019).

Untuk itu, Kementerian Ketenagakerjaan ( Kemnaker) pun mendukung langkah KDI dalam merangkul Pekerja Migran Indonesia (PMI) sebagai elemen dalam diaspora Indonesia.

Mengingat potensi dan kontribusi yang dimiliki pekerja migran cukup besar dalam pembangunan dalam negeri.

Oleh karena itu, pemerintah berharap KDI mampu membagikan best practices dan knowledge kepada PMI untuk dapat meningkatkan kapasitas serta kualitas pekerja migran melalui acara workshop “Meningkatan Daya Saing Bangsa dengan Menciptakan Pekerja Migran (Diaspora) Indonesia yang Berkualitas" di Jakarta, Selasa (13/8/2019).

"Tujuannya terkait dengan upaya atau strategi peningkatan daya saing pekerja kita di negara penempatan," ujar Reyna melalui rilis tertulis, Selasa (13/8/2019).

Komitmen kuat

Reyna menambahkan, pemerintah memiliki komitmen kuat dalam melindungi kepentingan PMI dan keluarganya.

Hal tersebut merupakan dalam rangka mewujudkan terjaminnya pemenuhan hak dalam keseluruhan kegiatan. Baik sebelum bekerja, selama bekerja, maupun setelah bekerja.

Adapun, salah satu upaya pemerintah untuk meningkatkan pelindungan PMI adalah mengubah paradigma.

“PMI bukan lagi obyek, tetapi mereka merupakan subyek penempatan,” jelas Reyna.

Selain itu, PMI merupakan tenaga kerja yang profesional dan kompeten sebagaimana diamanatkan dalam Undang-Undang No. 18 Tahun 2017 tentang Pelindungan Pekerja Migran Indonesia.

Baca juga: Tingkatan Kompetensi Tenaga Kerja, Kemnaker Genjot Pendidikan Vokasi

Ia menjelaskan, isu pekerja migran memang sangat kompleks dan dinamis.

Melalui penyelenggaraan workshop hasil kerja sama Kemnaker dan KDI ini, pemerintah ingin mendengar sudut pandang dari komunitas diaspora tentang peran KDI dalam membantu pemerintah.

Khususnya untuk kepentingan market intellegent dalam rangka penempatan dan pelindungan pekerja migran Indonesia.

"Selain itu, kami juga sekaligus dapat mendiskusikan bentuk-bentuk kerjasama ke depan yang feasible untuk dilakukan bersama," ujarnya.

Direktur Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Luar Negeri (PPTKLN) Kemnaker Eva Trisiana menambahkan, pemerintah berharap pada masa mendatang tidak akan ada PMI bekerja di sektor informal yang hanya mengandalkan low skill.

"PMI yang berasal dari kalangan profesional dan mempunyai high skill dapat meminimalisasi adanya permasalahan ketika bekerja ke luar negeri, " ujarnya.

Selain itu, informasi peluang pasar kerja luarnegeri juga diharapkan dapat memotivasi para profesional untuk bisa bersaing di pasar kerja global.

PenulisAlek Kurniawan
EditorAlek Kurniawan
Terkini Lainnya
Kemenaker Jelaskan Keuntungan Industri jika Lakukan Pelatihan Vokasi
Kemenaker Jelaskan Keuntungan Industri jika Lakukan Pelatihan Vokasi
Kemnaker
Jawab Tantangan Tenaga Kerja, Kemnaker Inisiasi Pusat Pengembangan Keterampilan
Jawab Tantangan Tenaga Kerja, Kemnaker Inisiasi Pusat Pengembangan Keterampilan
Kemnaker
Kemnaker: Budaya 5S Bisa Tingkatkan Produktivitas Pekerja
Kemnaker: Budaya 5S Bisa Tingkatkan Produktivitas Pekerja
Kemnaker
ILUNI UI Ajak Kemnaker Kerja Sama untuk Tingkatkan SDM Indonesia
ILUNI UI Ajak Kemnaker Kerja Sama untuk Tingkatkan SDM Indonesia
Kemnaker
Kemnaker Gandeng Jepang Tingkatkan Kualitas Instruktur Kejuruan Otomotif
Kemnaker Gandeng Jepang Tingkatkan Kualitas Instruktur Kejuruan Otomotif
Kemnaker
Menaker: Sisnaker Hadir untuk Menjawab Kebutuhan di Era Digital
Menaker: Sisnaker Hadir untuk Menjawab Kebutuhan di Era Digital
Kemnaker
Lantik 109 Pejabat Baru, Kemnaker Sampaikan 3 Pesan Utama
Lantik 109 Pejabat Baru, Kemnaker Sampaikan 3 Pesan Utama
Kemnaker
Selandia Baru akan Investasi SDM di Indonesia
Selandia Baru akan Investasi SDM di Indonesia
Kemnaker
Kemnaker Imbau Civitas Akedemik Jalin Kerja Sama dengan Industri
Kemnaker Imbau Civitas Akedemik Jalin Kerja Sama dengan Industri
Kemnaker
Pentingnya Peningkatan Kualitas SDM pada Era Revolusi Industri 4.0
Pentingnya Peningkatan Kualitas SDM pada Era Revolusi Industri 4.0
Kemnaker
Kemnaker: Pelatihan Vokasi Diperlukan untuk Hadapi Revolusi Industri 4.0
Kemnaker: Pelatihan Vokasi Diperlukan untuk Hadapi Revolusi Industri 4.0
Kemnaker
Tak Sekadar Penjahit, Dua Siswa BBPLK Semarang Tembus Ajang Fashion Internasional
Tak Sekadar Penjahit, Dua Siswa BBPLK Semarang Tembus Ajang Fashion Internasional
Kemnaker
Jurus Jitu Kemnaker Sambut Bonus Demografi 2020
Jurus Jitu Kemnaker Sambut Bonus Demografi 2020
Kemnaker
JDIH Kemnaker Raih Penghargaan Tingkat Kementerian
JDIH Kemnaker Raih Penghargaan Tingkat Kementerian
Kemnaker
Kemnaker: Jadikan Perlindungan K3 sebagai Kebutuhan Pekerja
Kemnaker: Jadikan Perlindungan K3 sebagai Kebutuhan Pekerja
Kemnaker