Mendikbud Muhadjir: Guru adalah Kunci Perbaikan Kualitas SDM

Kurniasih Budi
Kompas.com - Sabtu, 17 Agustus 2019
Mendikbud Muhadjir: Guru adalah Kunci Perbaikan Kualitas SDMKOMPAS.com/ KURNIASIH BUDIMenteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy berpidato saat penganugerahan Guru dan Tenaga Kependidikan Berprestasi dan Berdedikasi 2019 di Grand Sahid Jaya Hotel, Jakarta, Jumat (16/8/2019) malam


JAKARTA, KOMPAS.com
- Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy menegaskan, guru merupakan kunci untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia ( SDM) Indonesia.

Proses menyiapkan SDM unggul dalam konteks dunia pendidikan, baik sekolah umum maupun madrasah, tentu tak lepas dari peran guru.

“Tidak bisa tidak, yang pertama-tama harus dibenahi adalah kualitas para gurunya,” kata Muhadjir pada acara malam penganugerahan Guru dan Tenaga Kependidikan Berprestasi dan Berdedikasi di Grand Sahid Jaya Hotel, Jakarta, Jumat (16/8/2019).

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo menyampaikan program pendidikan untuk Kabinet Kerja periode kedua di Komplek Parlemen.

Baca juga: Pidato Presiden: Pendidikan Harus Tanamkan Daya Pikir Kritis

Jokowi menekankan pentingnya meningkatkan kualitas SDM. Dengan adanya perbaikan di sektor pendidikan, SDM Indonesia diharapkan unggul baik secara kompetitif maupun komparatif ketika disandingkan dengan SDM negara lain.

Indonesia, kata Jokowi, akan berada di puncak periode bonus demografi antara tahun 2020 hingga 2024. Bangsa Indonesia bakal mampu menghadapinya jika serius meningkatkan kualitas SDM.

“Jika kita lebih fokus mengembangkan kualitas SDM dan menggunakan cara-cara baru maka saya yakin bonus demografi menjadi bonus lompatan kemajuan,” kata dia.

Presiden Jokowi mengatakan, lembaga pendidikan dan lembaga pelatihan perlu melakukan pembenahan secara besar-besaran agar mampu menghadapi perubahan.

Pasalnya, SDM berkualitas unggul dibutuhkan dalam menghadapi persaingan dunia yang semakin ketat dan disrupsi di berbagai bidang.

Jawaban atas tantangan jaman

Terkait permintaan Presiden Jokowi tersebut, Muhadjir Effendy mengatakan saat ini Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) sedang menggalakan program pembenahan guru. 

“Jadi guru menjadi kata kunci untuk pembenahan SDM kita yang tertinggal,” ujar Muhadjir.

Ia menegaskan, dunia pendidikan tidak mungkin melahirkan lulusan-lulusan sekolah yang unggul tanpa sentuhan guru yang berkualifikasi unggul.

Bahkan, imbuh dia, guru menjadi unsur terpenting dalam 8 Standar Nasional Pendidikan (SNP). Sebagai informasi, SNP merupakan kriteria minimal tentang sistem pendidikan di seluruh Indonesia.

Standar tersebut terdiri atas kompetensi lulusan, isi, proses, pendidik dan tenaga kependidikan, sarana serta prasarana, pengelolaan, pembiayaan pendidikan, dan penilaian pendidikan.

Salah satu guru SMA Negeri 9 Berau, Kalimantan Timur berdiri di depan dua kelas yang dibangun tidak permanen, Kamis (20/9/2018). Pembangunan ruang kelas tersebut merupakan hasil swadaya orangtua siswa dan dewan guru untuk menampung peserta didik baru yang jumlahnya terus bertambah.KOMPAS.com/ KURNIASIH BUDI Salah satu guru SMA Negeri 9 Berau, Kalimantan Timur berdiri di depan dua kelas yang dibangun tidak permanen, Kamis (20/9/2018). Pembangunan ruang kelas tersebut merupakan hasil swadaya orangtua siswa dan dewan guru untuk menampung peserta didik baru yang jumlahnya terus bertambah.
Guru yang profesional, berdedikasi, dan bekerja atas panggilan hati nurani bakal mampu memenuhi tujuh standar lainnya.

“Kalau tidak ada rumusan, kurikulum, guru bisa membuatnya. Kalau tidak ada sarana prasana, guru tetap bisa mengajar. Kalau tidak ada gedung sekolah, guru tetap bisa mengajar meski hanya di lapangan,” ujarnya.

Menteri Muhadjir pun mengatakan, kurikulum yang sejati dalam dunia pendidikan adalah guru.

“Totalitas guru dalam mendidik dan berperilaku, baik gesture, cara berpenampilan, ucapan adalah kurikulum yang sesungguhnya. Guru is the real curriculum,” kata dia.

Ia pun mengingatkan para guru untuk terus mau belajar dan terbuka terhadap perubahan.

“Kalau kurikulum gonta ganti tiap tahun, tapi kalau guru tidak mau membaca dan belajar, ya sama saja. Sebaliknya, kalau tidak ada perubahan kurikulum, tapi gurunya profesional, ya mutu SDM pasti semakin baik,” ujar dia.

Guru berprestasi dan berdedikasi

Dirjen Guru dan Tenaga Kependidikan Supriano memberikan sertifikat penghargaan untuk para guru dan tenaga kependidikan yang dinilai berprestasi dan berdedikasi di Grand Sahid Jaya Hotel, Jakarta, Jumat (16/8/2019).KOMPAS.com/ KURNIASIH BUDI Dirjen Guru dan Tenaga Kependidikan Supriano memberikan sertifikat penghargaan untuk para guru dan tenaga kependidikan yang dinilai berprestasi dan berdedikasi di Grand Sahid Jaya Hotel, Jakarta, Jumat (16/8/2019).
Tahun ini, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) kembali memilih Guru dan Tenaga Kependidikan Berprestasi dan Berdedikasi tingkat nasional.

Dirjen Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Supriano mengatakan, peserta berasal dari 34 provinsi yang merupakan hasil seleksi dari tingkat kabupaten/kota, provinsi, hingga nasional.

"Para peserta terdiri atas para guru, kepala sekolah, tenaga kependidikan, dan pengawas sekolah. Kali ini, lomba dibagi ke dalam 28 kategori yang memisahkan tiap jabatan fungsional dan jenjang pendidikan," kata dia.

Mendikbud menambahkan, gelaran ini merupakan bentuk penghargaan terhadap profesi guru.

“Kami harus memberi penghargaan sebaik-baiknya terhadap guru yang baik-baik, karena banyak juga guru yang tidak baik,” ujar Muhadjir.

PenulisKurniasih Budi
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Cegah Kekerasan, Mendikbud Soroti Pentingnya Kerja Sama Sekolah dan Keluarga
Cegah Kekerasan, Mendikbud Soroti Pentingnya Kerja Sama Sekolah dan Keluarga
ditjen GTK kemdikbud
Program Kemitraan, Upaya Mendikbud Tingkatkan Mutu Pendidikan
Program Kemitraan, Upaya Mendikbud Tingkatkan Mutu Pendidikan
ditjen GTK kemdikbud
Ditjen GTK: Sistem Zonasi Wujud Kemerdekaan di Dunia Pendidikan
Ditjen GTK: Sistem Zonasi Wujud Kemerdekaan di Dunia Pendidikan
ditjen GTK kemdikbud
Mendikbud Sebut Kualitas Guru Cerminan Standar Nasional Pendidikan
Mendikbud Sebut Kualitas Guru Cerminan Standar Nasional Pendidikan
ditjen GTK kemdikbud
Anak Usia Dini Dilatih Berpikir Kritis, Apa Bisa?
Anak Usia Dini Dilatih Berpikir Kritis, Apa Bisa?
ditjen GTK kemdikbud
Warna-warni Pakaian Adat saat Upacara HUT RI di Kemendikbud
Warna-warni Pakaian Adat saat Upacara HUT RI di Kemendikbud
ditjen GTK kemdikbud
Mendikbud Muhadjir: Guru adalah Kunci Perbaikan Kualitas SDM
Mendikbud Muhadjir: Guru adalah Kunci Perbaikan Kualitas SDM
ditjen GTK kemdikbud
Guru Berprestasi, Guru yang Memerdekakan
Guru Berprestasi, Guru yang Memerdekakan
ditjen GTK kemdikbud
Pengabdian Guru di Daerah Terpencil dan Tertinggal Akan Diapresiasi Kemdikbud
Pengabdian Guru di Daerah Terpencil dan Tertinggal Akan Diapresiasi Kemdikbud
ditjen GTK kemdikbud
Tingkatan Kualitas Pendidik, Kemdikbud Gelar Pemilihan Guru Berprestasi
Tingkatan Kualitas Pendidik, Kemdikbud Gelar Pemilihan Guru Berprestasi
ditjen GTK kemdikbud
Di Era Revolusi Industri 4.0, Peran Guru Tak Tergantikan, Tapi..
Di Era Revolusi Industri 4.0, Peran Guru Tak Tergantikan, Tapi..
ditjen GTK kemdikbud
Inilah 6 Pesan Penting Peringatan Hari Guru Nasional 2018
Inilah 6 Pesan Penting Peringatan Hari Guru Nasional 2018
ditjen GTK kemdikbud
Mendikbud Muhadjir: Penataan Guru Harus Berdasarkan Data yang Jelas
Mendikbud Muhadjir: Penataan Guru Harus Berdasarkan Data yang Jelas
ditjen GTK kemdikbud
Jamin Pendidikan Anak-anak TKI di Malaysia, Pemerintah Kirim 100 Guru
Jamin Pendidikan Anak-anak TKI di Malaysia, Pemerintah Kirim 100 Guru
ditjen GTK kemdikbud
Diklat Pusat Keunggulan Targetkan Latih Guru dan Teknisi dari 184 SMK
Diklat Pusat Keunggulan Targetkan Latih Guru dan Teknisi dari 184 SMK
ditjen GTK kemdikbud