Resmikan RS Darurat Covid-19, Presiden Jokowi Harap Sore Ini Sudah bisa Terima Pasien

Inadha Rahma Nidya
Kompas.com - Senin, 23 Maret 2020
Jokowi saat meninjau RS Darurat Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran, Senin (23/3/2020).DOK. Humas Kementerian PUPR Jokowi saat meninjau RS Darurat Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran, Senin (23/3/2020).

KOMPAS.com – Presiden Joko Widodo ( Jokowi) meninjau ruang IGD, ICU, rawat inap, serta beberapa fasilitas Rumah Sakit (RS) Darurat Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran.

Peninjauan dilakukan setelah Jokowi meresmikan operasional RS Darurat Covid-19, Senin (23/3/2020).

Jokowi berharap, rumah sakit yang dibangun dalam jangka waktu empat hari tersebut dapat digunakan untuk merawat pasien Covid-19.

“Saya harap sore ini RS Darurat Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran ini sudah bisa menerima pasien positif maupun suspect Covid-19 yang mengidap gejala ringan dan menengah,” kata Jokowi, seperti dalam keterangan tertulisnya.

Baca juga: Presiden Jokowi Resmikan RS Darurat Corona di Wisma Atlet Kemayoran

Jokowi menambahkan, para pasien RS Darurat Covid-19 harus mendapat rujukan dari rumah sakit yang ditunjuk pemerintah.

Pengadaan APD

Terkait pengadaan Alat Pelindung Diri (APD), masker, dan hand sanitizer, menurut Jokowi saat ini sekitar 180 negara mengalami kekurangan peralatan tersebut.

Meski begitu Jokowi mengatakan, pekan lalu pemerintah telah menyiapkan 105.000 set APD untuk didistribusikan ke rumah sakit di sejumlah provinsi Indonesia.

Adapun rincian pembagian APD antara lain 45.000 set untuk DKI Jakarta, Bogor, dan Banten. Kemudian 40.000 set untuk Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Bali, dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Baca juga: Tenaga Medis Keluhkan APD Langka, Jokowi: 180 Negara Berebutan

Sementara itu, 10.000 set akan didistribusikan ke seluruh provinsi yang membutuhkan dan 10.000 set disiapkan untuk cadangan.

Jokowi menambahkan, pemerintah juga telah menyiapakan 12 ton logistik kesehatan yang akan segera didistribusikan ke seluruh Indonesia.

“Saat ini rumah sakit juga membutuhkan dukungan infrastruktur, tenaga medis, dan pengelolaan limbah,” kata Jokowi.

Setelah berkoordinasi dengan Kementerian Keuangan, Jokowi melanjutkan, pemerintah akan memberi penghargaan dan insentif bulanan kepada seluruh tenaga medis di daerah penanganan Covid-19.

Baca juga: 100.000 APD Mulai Didistribusikan ke Daerah di Pulau Jawa dan Bali

“Saya sampaikan duka cita mendalam kepada dokter, perawat, dan tenaga medis yang meninggal karena menangani Covid-19. Negara dan rakyat Indonesia sangat menghargai perjuangan mereka,” kata Jokowi.

Pada kesempatan tersebut Jokowi mengatakan, sebenarnya Indonesia telah memproduksi salah satu obat Covid-19 yaitu Chloroquine. Chloroquine sendiri diproduksi Kimia Farma.

Namun dalam penanganan Covid-19, Chloroquine merupakan obat second line, bukan first line.

“Belum ada obat dan anti virus guna melawan Covid-19 secara penuh. Namun beberapa negara sudah memakai Chloroquin. Obat tersebut bukan obat bebas, membelinya harus dengan resep dokter. Saat ini di Indonesia terdapat 3 juta butir,” kata Jokowi.

Kementerian PUPR Bangun RS Darurat Covid-19 

Untuk diketahui, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) bersama kementerian terkait mengerahkan 700 lebih pekerja untuk menyelesaikan pembangunan rumah sakit pada Kamis (19/3/2020)-Minggu (22/3/2020).

Pada hari pertama, dilakukan pembersihan rumput dan lantai. Hari kedua dan ketiga dilakukan pembangunan ruangan dengan membuat sekat-sekat, dan memasukkan berbagai peralatan medis. Sedangkan hari keempat, dilaksanakan proses uji coba.

“Sebelumnya banyak ruangan di sini yang tidak ada sekatnya. Beberapa ruangan yang sebelumnya terkotak-kotak juga dijebol untuk memenuhi kebutuhan tim paramedis,” kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono.

Basuki mengatakan, RS Darurat Penanganan Covid-19 menggunakan empat tower Wisma Atlet Kemayoran, yaitu tower  satu, tiga, enam, dan tujuh.

Baca juga: Penyelesaian RS Darurat Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran Sudah 100 Persen

Tower tujuh akan dimanfaatkan sebagai rumah sakit utama yang terdiri dari IGD, ICU, dan ruang rawat inap. Kemudian tower enam akan digunakan untuk menampung pasien bila pada tower 7 terjadi lonjakan.

Lebih lanjut, tower enam dan tujuh termasuk dalam kategori zona merah sehingga siapa pun yang masuk ke tower tersebut harus menggunakan APD lengkap.

Sementara itu, tower tiga dimanfaatkan untuk tenaga paramedis dan kesehatan. Tower ini masuk dalam zona kuning sehingga orang yang datang harus menggunakan sarung tangan dan masker.

Adapun Tower 1 adalah zona hijau yang digunakan sebagai Posko Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19.

PenulisInadha Rahma Nidya
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
"Bedah" 1.823 Rumah di Bogor, Kementerian PUPR Alokasikan Rp 25 Miliar
Ditjen Penyediaan Perumahan
Nelayan di Simeulue Timur dapat Rumah Layak Huni dari Kementerian PUPR
Nelayan di Simeulue Timur dapat Rumah Layak Huni dari Kementerian PUPR
Ditjen Penyediaan Perumahan
Kementerian PUPR Pastikan Virus Corona Tak Halangi Pengerjaan Huntap di Palu
Kementerian PUPR Pastikan Virus Corona Tak Halangi Pengerjaan Huntap di Palu
Ditjen Penyediaan Perumahan
Siasati Keterbatasan Lahan Pondok Pesantren, Kementerian PUPR Bangun Rusunawa
Siasati Keterbatasan Lahan Pondok Pesantren, Kementerian PUPR Bangun Rusunawa
Ditjen Penyediaan Perumahan
Resmikan RS Darurat Covid-19, Presiden Jokowi Harap Sore Ini Sudah bisa Terima Pasien
Resmikan RS Darurat Covid-19, Presiden Jokowi Harap Sore Ini Sudah bisa Terima Pasien
Ditjen Penyediaan Perumahan
Penyelesaian RS Darurat Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran Sudah 100 Persen
Penyelesaian RS Darurat Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran Sudah 100 Persen
Ditjen Penyediaan Perumahan
Kementerian PUPR Ubah Wisma Atlet Kemayoran Jadi RS Darurat Covid-19, Bagaimana Kualitasnya
Kementerian PUPR Ubah Wisma Atlet Kemayoran Jadi RS Darurat Covid-19, Bagaimana Kualitasnya
Ditjen Penyediaan Perumahan
Kualitas Setara Apartemen, Rusunawa ASN Batam Sudah Dapat Dihuni
Kualitas Setara Apartemen, Rusunawa ASN Batam Sudah Dapat Dihuni
Ditjen Penyediaan Perumahan
Rusunawa ASN di Papua Barat Sudah Bisa Dihuni
Rusunawa ASN di Papua Barat Sudah Bisa Dihuni
Ditjen Penyediaan Perumahan
Bangun Rusun dan Rusus di NTB, Kontraktor Harus Kerja Sesuai Perjanjian
Bangun Rusun dan Rusus di NTB, Kontraktor Harus Kerja Sesuai Perjanjian
Ditjen Penyediaan Perumahan
Kementerian PUPR: Jumlah Kekurangan Rumah di Jabar Tertinggi di Indonesia
Kementerian PUPR: Jumlah Kekurangan Rumah di Jabar Tertinggi di Indonesia
Ditjen Penyediaan Perumahan
Rusun Pesantren Modern Terpadu di Padang Dipuji Jokowi
Rusun Pesantren Modern Terpadu di Padang Dipuji Jokowi
Ditjen Penyediaan Perumahan
Kementerian PUPR Ajak Masyarakat Tinggal di Rusunawa
Kementerian PUPR Ajak Masyarakat Tinggal di Rusunawa
Ditjen Penyediaan Perumahan
Pemerintah
Pemerintah "Groundbreaking" Rusun Pondok Pesantren di Kota Bontang
Ditjen Penyediaan Perumahan
Pemerintah Bangun Rusunawa bagi Mahasiswa di Tulungagung
Pemerintah Bangun Rusunawa bagi Mahasiswa di Tulungagung
Ditjen Penyediaan Perumahan